Sabtu, Oktober 24, 2020
Beranda Bali Badung 315 Teroris Diamankan Selama Tahun 2019

315 Teroris Diamankan Selama Tahun 2019

NUSA DUA, balipuspanews.com-Kapolda Bali Irjen Pol Petrus Reinhard Golose menegaskan selama tahun 2019, Tim Detasemen Khusus 88 telah melakukan penangkapan terhadap 315 terorisme di Indonesia. Ratusan terorisme ini berasal dari jaringan teror yang beroperasi melalui media sosial (medsos).

Penjelasan itu disampaikan Irjen Golose saat pelaksanaan Regional Counterterrorism Course yang berlangsung di Grand Hyatt Bali, Nusa Dua, Senin (13/1/19). Acara ini mengundang sejumlah negara sahabat dari Malaysia dan Pilipina. Dalam kegiatan tersebut, hadir Waka Polda Bali Brigjen Pol Wayan Sunartha dan sejumlah pejabat utama Polda Bali.

Irjen Golose dalam kata sambutannya yang dibacakan Brigjen Sunartha mengucapkan selamat datang kepada seluruh delegasi yang berasal dari negara peserta Malaysia dan Pilipina.

Diungkapkannya, seperti diketahui bersama perkembangan industri 4.0 (four point o) belakangan ini telah mendorong berkembangnya teknologi dan informasi hingga membawa era baru yang dikenal dengan era digital.

“Salah satu hal yang ditawarkan dalam era digital ini adalah kemudahan komunikasi melalui jaringan internet atau yang biasa disebut dengan cyberspace,” terangnya.

Jenderal bintang dua dipundak ini menegaskan, komunikasi yang dilakukan di dalam Cyberspace membuat komunikasi individu relative anonym, cepat dan menembus batas hingga mencapai tataran tanpa batas.

Sehingga manfaat perkembangan internet sangat luar biasa, dimulai dengan keunikan cara untuk membagikan informasi maupun ide.

” Teknologi ini juga dimanfaatkan oleh teroris untuk kepentingan mereka,” tegas Irjen Golose.

Diterangkannya, dalam buku yang ditulis olehnya yakni invasi teroris ke Cyberspace disebutkan bahwa aktivitas terorisme (9p) adalah suatu kegiatan atau serangkaian kegiatan. Terdiri dari propaganda, perekruitan, penyediaan logistik, pelatihan, pembentukan paramiliter secara melawan hukum, perencanaan, pelaksanaan serangan teroris, persembunyian dan pendanaan.

Kegiatan tersebut kata jenderal asal Manado Sulawesi Utara ini dilakukan oleh teroris baik secara individu maupun kelompok. Dengan tujuan mempertahankan atau membangun organisasi terorisme, mempromosikan ideologi terorisme, menyebarkan ketakutan atau teror dan memaksakan mencapai tujuannya melalui tindakan kekerasan.

“Seiring dengan perkembangan teknologi informasi aktivitas terorisme tersebut dapat dilakukan dengan memanfaatkan teknologi informasi ini,” ujar Kapolda.

Menurutnya, The Use Of Internet For the Terrorist Purposes tersebut dapat dilihat dari hasil investigasi yang dilakukan terhadap 315 orang tersangka jaringan terorisme selama 2019. “Selama tahun 2019 ada 315 orang tersangka jaringan terorisme yang berhasil ditangkap. Dimana, mayoritas tersangka berasal dari jaringan teror yang beroperasi melalui media sosial,” ujarnya.

Ratusan teroris ini ditangkap berdasarkan hasil dari pengungkapan dan pencegahan aksi teror yang telah dilakukan pada sel-sel jaringan teror yang berasal dari sosial media dan mesengger.

“Terlihat bahwa mereka saat ini tidak butuh adanya metode taklim atau konsolidasi konvensional untuk meradikalisasi seseorang, mereka dapat memanfaatkan,” pungkas Brigjen Sunartha mengakhiri sambutan Kapolda Bali.(pl/tim/bpn)

- Advertisement -

Warga Temukan Orok di Parit Areal Jogging Track Sanur Kauh

SANUR, balipuspanews.com - Penemuan orok membusuk berlangsung di pinggir parit areal jongging track di Jalan Prapat Baris, Sanur Kauh, Denpasar Selatan, Jumat (23/10/2020) sekitar...

Tak Hiraukan Teguran, Pabrik Penyulingan Daun Cengkeh Akhirnya Ditutup Paksa

Sebuah tempat usaha penyulingan daun cengkeh yang berada di Desa Padangbulia, Kecamatan Sukasada ditutup paksa oleh tim Satpol PP Kabupaten Buleleng. Hal itu dilakukan sebab pemilik tempat tidak menghiaraukan teguran petugas, sehingga Pol PP lalu bertindak tegas menutup paksa usaha penyulingan daun cengkeh yang beroperasi dan dianggap menimbulkan polusi udara.
Member of