- Advertisement -

LONDON – Selusin klub sepak bola terkaya dan paling berpengaruh di dunia pada hari Minggu waktu Eropa mengumumkan bahwa mereka telah membentuk kompetisi klub Eropa yang memisahkan diri, yang mana jika berhasil dapat merusak struktur, ekonomi, dan hubungan yang telah mengikat sepak bola global selama hampir satu abad.

Setelah berbulan-bulan pembicaraan rahasia, tim yang memisahkan diri – termasuk Real Madrid dan Barcelona, Athletico Madrid di Spanyol; Manchester United, Manchester City, Liverpool, Chelsea, Arsenal, Tottenham Hotspurs di Inggris; dan Juventus, Intermilan dan AC Milan di Italia – mengonfirmasi rencana mereka Minggu malam. Mereka mengatakan mereka berencana untuk mengadakan pertandingan tengah pekan yang akan menempatkan liga dalam persaingan langsung dengan Liga Champions yang ada, dan mulai bermain “secepat mungkin.”

“Kami akan membantu sepak bola di setiap level dan membawanya ke tempat yang selayaknya di dunia,” kata presiden Real Madrid, Florentino Pérez, yang ditunjuk sebagai ketua pertama dari apa yang disebut klub-klub Liga Super.

Liga yang telah mereka sepakati untuk dibentuk – aliansi klub-klub top yang konsepnya lebih dekat dengan liga tertutup seperti NFL dan NBA daripada model sepak bola saat ini – akan menghasilkan restrukturisasi paling signifikan dari sepak bola elit Eropa sejak 1950-an, dan dapat menjadi yang terbesar. transfer kekayaan ke sekelompok kecil tim dalam sejarah olahraga modern.

Dalam bentuknya saat ini, sepak bola Eropa melengkapi permainan liga domestik – liga Inggris untuk tim-tim Inggris, liga Spanyol untuk klub-klub Spanyol – dengan kompetisi Kontinental antara klub-klub terbaik. Yang paling bergengsi, Liga Champions, menyatukan tim-tim terbaik dari setiap liga domestik setiap tahun untuk bermain memperebutkan gelar Eropa, dan bisa dibilang klub terbaik dunia.

Sistem saat ini menyalurkan ratusan juta dolar pendapatan tahunan televisi dan sponsor ke klub-klub terkaya di dunia, yang menambah pendapatan domestik mereka dengan pembayaran jutaan dolar dari Liga Champions. Tetapi formatnya juga mendukung tim-tim yang lebih kecil di setiap negara, yang mendapat manfaat dari pertemuan mereka dengan raksasa dan berbagi uang yang diperoleh tim-tim tersebut dari penyiar.

Model superleague baru akan mengubah itu, dengan melucuti Liga Champions dari tim-tim yang paling menarik dan paling sukses dan secara efektif menutup klub-klub terkaya dalam kompetisi tertutup mereka sendiri – dan memungkinkan mereka untuk membagi miliaran dolar pendapatan tahunan di antara mereka sendiri. Menurut pengumuman Liga Super, klub pendiri akan membagi 3,5 miliar euro (hampir $ 4,2 miliar) untuk penandatanganan guna membangun “fondasi keuangan yang berkelanjutan.” Angka per tim berarti setiap klub pendiri akan menerima sekitar $ 400 juta – lebih dari empat kali lipat dari apa yang dibawa pulang oleh pemenang Liga Champions pada tahun 2020 .

Baca :  Beri Layanan THT, Rumah Bantu Dengar Diresmikan

Ke-12 tim yang mendaftar sebagai pendiri, saat ini terbatas pada belasan klub dari Spanyol, Italia, dan Inggris. Kelompok enam tim dari Liga Premier – Manchester United, Liverpool, Manchester City, Arsenal, Chelsea dan Tottenham – mewakili pengelompokan terbesar dari satu negara. Atlético Madrid adalah tim lain dari Spanyol yang dikatakan telah mendukung proyek tersebut, sedangkan rival Milan Internazionale dan AC Milan akan bergabung dengan Juventus sebagai perwakilan Italia.

Tiga klub lagi akan bergabung sebagai pendiri – dan dengan demikian tetap – anggota, kata penyelenggara, dan mekanisme kualifikasi akan dibuat untuk mengisi lima tempat lain di 20 tim Liga Super setiap musim.

Liga wanita juga akan dimulai, kata pengumuman itu, mungkin termasuk tim wanita dari banyak klub yang sama.

Pejabat sepak bola Eropa bergerak cepat untuk mencoba memblokir proyek tersebut. Liga Premier mengutuk konsep tersebut dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu dan juga mengirim surat kepada 20 klub anggotanya yang memperingatkan mereka untuk tidak ambil bagian. Pejabat di badan sepak bola Eropa, UEFA, yang menjalankan Liga Champions, memberi label proposal untuk superleague tertutup sebagai “proyek sinis” dalam sebuah pernyataan.

Surat tersebut ditandatangani bersama oleh Liga Premier, La Liga di Spanyol dan Serie A Italia, serta federasi sepak bola masing-masing negara. Dalam beberapa jam, federasi Prancis dan liga Prancis telah menambahkan suara mereka ke oposisi yang berkembang di dalam lingkaran sepak bola utama Eropa . Politisi, termasuk Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, dan Presiden Prancis, Emmanuel Macron, juga mempertimbangkan untuk mengecam rencana tersebut.

Tapi UEFA menanggapi ancaman itu dengan serius. Para pemimpinnya menghabiskan akhir pekan dalam diskusi tentang bagaimana memblokir rencana tersebut, termasuk melarang tim yang memisahkan diri dari liga domestik mereka dan memblokir pemain mereka untuk berkompetisi untuk tim nasional mereka dalam acara-acara seperti Piala Dunia. Pejabat Eropa juga dengan tegas mengingatkan calon klub superleague (dan, efektif, para pemain mereka) bahwa badan sepak bola global, FIFA, telah mendukung ancaman pengusiran mereka.

FIFA pada hari Minggu menyatakan “ketidaksetujuan” terhadap konsep liga tertutup, tetapi menahan diri dari jenis ancaman yang dilemparkan oleh pejabat tinggi di Eropa.

“Kami akan mempertimbangkan semua tindakan yang tersedia bagi kami, di semua tingkatan, baik peradilan dan olahraga untuk mencegah hal ini terjadi,” kata pernyataan UEFA . “Sepak bola didasarkan pada kompetisi terbuka dan prestasi olahraga; tidak bisa dengan cara lain. “

Pada saat yang sama, pejabat sepak bola juga mulai menghubungi anggota parlemen di Uni Eropa, berharap blok tersebut dapat memperkuat tangannya dalam mempertahankan status quo.

Baca :  Kejang-kejang, Setelah Jatuh dari Motor, Pria asal Baturiti Tabanan Ini Langsung Meninggal

Para pemimpin grup yang memisahkan diri telah mencoba untuk membuat tim top lainnya, seperti Bayern Munich dari Jerman dan Borussia Dortmund dan juara Prancis Paris St.-Germain, untuk berkomitmen. Tetapi hingga saat ini klub-klub itu – dan lainnya – telah menolak untuk meninggalkan struktur domestik dan kompetisi kontinental yang telah menopang sepak bola Eropa selama beberapa generasi.

Kekhawatiran mereka bisa bersifat politis dan finansial. Presiden PSG, Nasser al-Khelaifi, duduk di dewan UEFA, misalnya, dan juga mengepalai beIN Media Group, jaringan televisi yang berbasis di Qatar yang telah membayar jutaan dolar untuk hak siar pertandingan di Liga Champions dan berbagai kompetisi domestik.

Liga Premier menulis kepada 20 klubnya setelah rapat dewan pada hari Minggu, memperingatkan tim bahwa peraturan liga melarang klub bergabung dengan kompetisi luar tanpa persetujuan.

“Usaha ini tidak dapat diluncurkan tanpa klub Inggris dan kami meminta klub mana pun yang mempertimbangkan untuk mengasosiasikan diri mereka sendiri atau bergabung dengan usaha ini untuk segera pergi sebelum kerusakan yang tidak dapat diperbaiki terjadi,” katanya dalam sebuah surat kepada tim.

Waktu berita hari Minggu tampaknya dirancang untuk membayangi rencana UEFA untuk meratifikasi Liga Champions yang baru dirancang pada hari Senin. Persaingan itu akan dirusak oleh kepergian tim-tim terbesarnya.

Dampak perpecahan antara sepak bola Eropa dan klub-klubnya yang paling terkenal, paling banyak diikuti, dan paling berkantong tebal akan menjadi seismik. Tanpa tim papan atas, UEFA dan liga domestik akan menghadapi tuntutan pengembalian jutaan dolar dari penyiar yang membayar miliaran hak televisi untuk menyiarkan turnamen mereka. Klub-klub yang tersingkir akan menghadapi pukulan serius terhadap anggaran mereka sementara banyak yang masih bergulat dengan kehancuran finansial yang disebabkan oleh pandemi virus corona. Dan larangan bermain tim nasional akan mempengaruhi pemain secara individu, bahkan jika mereka tidak memiliki peran dalam pengambilan keputusan.

Di antara tim paling terkenal yang terlibat dalam grup yang memisahkan diri adalah Juventus, juara serial Italia. Ketuanya, Andrea Agnelli, telah menjabat hingga Minggu – ketika dia mengundurkan diri dari kedua jabatan – menjadi anggota dewan eksekutif UEFA dan juga ketua Asosiasi Klub Eropa, sebuah badan payung untuk lebih dari 200 klub divisi teratas, yang sebagian besar akan ditinggalkan dari Liga Super yang diusulkan.

Baca :  Tottenham Rekrut Richarlison Dari Everton Senilai Satu Triliun Lebih

Ketika diminta keterangan oleh The New York Times tahun ini untuk membahas perannya dalam pembicaraan tentang liga yang memisahkan diri, Agnelli menepis gagasan itu sebagai “rumor.”

Namun, menurut dokumen yang ditinjau oleh The Times pada bulan Januari, rencana liga yang memisahkan diri telah meningkat pesat sejak musim panas lalu. Klub-klub top berusaha memanfaatkan ketidakpastian dalam industri sepak bola yang disebabkan oleh pandemi untuk membentuk jalur baru yang akan memastikan tingkat stabilitas keuangan bagi mereka, tetapi juga hampir pasti akan menyebabkan kerugian yang signifikan – dan berpotensi menghancurkan – nilai dan pendapatan. untuk tim yang dikecualikan dari proyek.

Masing-masing calon anggota tetap superleague yang diusulkan itu dijanjikan 350 juta euro, atau $ 425 juta, untuk mendaftar, kata dokumen itu . Kelompok yang memimpin upaya tersebut telah mengadakan diskusi dengan JPMorgan Chase untuk mengumpulkan dana bagi proyek tersebut, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Perusahaan sejauh ini menolak berkomentar.

Manchester United dan Manchester City adalah bagian dari enam raksasa Liga Inggris yang mendukung rencana tersebut.
Kredit…Paul Ellis / Agence France-Presse – Getty Images

 

Awal tahun ini, UEFA menemukan sekutu kuat yang menentang rencana di FIFA, yang memperingatkan bahwa setiap pemain yang ambil bagian dalam liga tanpa sanksi seperti itu akan dilarang tampil di turnamen mana pun, termasuk Piala Dunia. Pernyataan itu muncul setelah presiden UEFA, Aleksander Ceferin, menuntut dukungan dari mitranya dari FIFA, Gianni Infantino, di tengah meningkatnya spekulasi bahwa kelompok yang memisahkan diri itu mendapat dukungan FIFA.

Pada Minggu malam, bahkan aliansi klub yang dipimpin oleh Juventus Agnelli, ECA, tampak menolak idenya.

Hambatan signifikan untuk implementasi rencana tetap ada. Badan pengatur dan liga dapat menindaklanjuti ancaman mereka untuk mengusir klub dan pemain mereka. Sebagai klub milik anggota, Barcelona dan Real Madrid kemungkinan besar akan membutuhkan dukungan dari ribuan pendukungnya sebelum resmi bergabung, dan klub Jerman mana pun yang setuju untuk ambil bagian akan menghadapi kendala serupa. Semua bisa mengharapkan oposisi internal yang berat juga; kelompok penggemar di seluruh Eropa secara konsisten menentang bahkan gagasan superleague tertutup.

Pada hari Minggu, salah satu grup penggemar payung, Football Supporters Europe, menyebut ide superleague sebagai “tidak sah, tidak bertanggung jawab, dan desain anti-persaingan”.

“Lebih tepatnya, ini didorong secara eksklusif oleh keserakahan,” kata kelompok itu. “Satu-satunya yang ingin mendapatkan keuntungan adalah hedge fund, oligarki, dan beberapa klub yang sudah kaya, banyak di antaranya berkinerja buruk di liga domestik mereka sendiri meskipun memiliki keunggulan bawaan.”

sumber: New York Times