Sabtu, April 13, 2024
BerandaBola"Berharap Masuk Skuad Timnas Piala Dunia": Karim Benzema Setelah Memenangkan Ballon d'Or

“Berharap Masuk Skuad Timnas Piala Dunia”: Karim Benzema Setelah Memenangkan Ballon d’Or

Karim Benzema mengatakan dia menjadi lebih ambisius seiring bertambahnya usia ketika striker Real Madrid dan Prancis itu memenangkan Ballon d’Or pada hari Senin, dan mendedikasikan trofinya “untuk orang-orang”

Berita Bola, Prancis – Benzema, yang berusia 35 tahun pada bulan Desember, sehari setelah final Piala Dunia, lima bulan lebih tua dari Lionel Messi ketika pemain Argentina itu memenangkan penghargaan individu paling bergengsi dalam sepak bola untuk ketujuh kalinya tahun lalu. Memang dia adalah pemenang tertua sejak Stanley Matthews dari Inggris memenangkan Ballon d’Or pertama pada tahun 1956.

“Memenangkan trofi ini selalu ada di benak saya, tetapi apa yang telah berubah sejak saya berusia 30 tahun adalah ambisi,” kata Benzema setelah mengumpulkan hadiah dalam upacara bertabur bintang di Teater Chatelet di Paris.

Benzema baru berusia 21 tahun ketika dia bergabung dengan Real Madrid dari Lyon pada 2009. Dia telah menjadi miliknya sendiri di ibu kota Spanyol sejak kepergian Cristiano Ronaldo pada 2018, ketika Benzema berusia 30 tahun.

BACA :  Mulai Ramai, Jumlah Kapal Operasi Ditambah

“Ambisi benar-benar masuk ke kepalaku setelah itu.

“Ambisi berarti bekerja lebih keras dan menjadi pemimpin untuk tim saya dan saya beruntung bermain untuk Madrid, klub terbaik di dunia.

“Ketika saya berusia 21, atau 22 tahun, saya tidak memiliki ambisi yang sama dengan yang saya miliki hari ini.”

Benzema dihargai karena mencetak 44 gol dalam 46 pertandingan musim lalu saat Madrid memenangkan Liga Champions dan La Liga.

Dia juga memenangkan Liga Bangsa-Bangsa UEFA dengan Prancis, menyelesaikan kebangkitan karir yang luar biasa untuk seorang pemain yang dibekukan dari tim nasional selama lima setengah tahun karena keterlibatannya dalam skandal pemerasan atas rekaman seks yang melibatkan rekan setimnya Mathieu Valbuena .

“Saya telah melalui saat-saat sulit, di mana saya tidak bermain untuk tim nasional dan sendirian di Valdebebas (tempat latihan Real) karena semua orang pergi bermain untuk negara mereka.

“Saya sangat senang dan sangat bangga dengan pekerjaan yang telah saya lakukan.”

Diatas panggung, Benzema menyebut hadiahnya “Ballon d’Or dari rakyat”, sebuah pernyataan yang kemudian dia katakan tidak dimaksudkan untuk politis tetapi “hanya anggukan dari mana saya berasal”.

BACA :  Ajak Umat Muslim Perkokoh Persatuan dan Kesatuan, Sekda Adi Arnawa Hadiri Sholat Idul Fitri di Puspem Badung

Di antara mereka yang memberi selamat kepada Benzema secara terbuka adalah Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang melakukannya di Twitter.

“Terima kasih kepada Presiden. Itu bagus,” kata Benzema.

“Ketika saya bermain sepak bola, saya tidak berpikir bahwa saya perlu menyenangkan siapa pun.

“Saya hanya mencoba memberikan emosi kepada orang-orang. Saya tahu hari ini orang-orang bangga dengan saya dan itulah mengapa saya mengatakan itu adalah Ballon d’Or mereka.”

Benzema mengungguli Sadio Mane , dengan Kevin De Bruyne melengkapi podium dan Robert Lewandowski berada di urutan keempat.

Ia kini menargetkan Piala Dunia bersama Prancis pada November dan Desember karena belum terlibat saat Les Bleus meraih trofi di Rusia pada 2018.

“Saya masih ambisius. Saya ingin pergi ke Piala Dunia bersama Prancis,” katanya.

“Ada hal-hal yang masih harus dilakukan. Saya berharap berada di skuat Qatar, pergi ke Piala Dunia dan melakukan segalanya untuk memenangkannya.”

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -
TS Poll - Loading poll ...

Most Popular