Beranda Opini Anda Berspiritual dalam Berpolitik

Berspiritual dalam Berpolitik

 

 

 

 

Penulis: Dr. I Komang Gede Sanjaya, SE.,MM

OPINI ANDA, balipuspanews.com – Sebagian masyarakat memandang bahwa politik itu kotor, kejam dan sebaiknya dijauhi. Pandangan tersebut tentu tidak sepenuhnya salah dan sebaliknya juga tidak sepenuhnya benar. Kalaupun kemudian berpolitik itu masih dianggap sebagai sesuatu yang kotor bagi sebagian masyarakat, saya yakin karena kelompok masyarakat yang seperti itu mungkin hanya melihat politik tidak secara utuh dan jujur. Kejujuran yang saya maksudkan dan yang paling sangat mendasar adalah karena sejatinya politik telah menjadi bagian hidup keseharian manusia.

Ketika masyarakat telah memposisikan bahwa dunia politik itu kotor dan kejam hingga kemudian sebagian masyarakat tidak peduli dengan politik, jelas hal tersebut sangat disayangkan. Seorang penyair Jerman Bertold Brecht (1898-1956) mengatakan bahwa buta yang terburuk adalah buta politik. Seorang yang mengidap buta politik adalah dia yang tidak mendengar, tidak berbicara dan tidak berpartisipasi dalam peristiwa perpolitikan.

Pendapat Bertold Brecht tadi tentu sangat layak untuk dijadikan sebuah renungan berkesadaran bahwa mau tidak mau harus digaris bawahi setiap manusia itu hidup dalam lingkaran politik. Dengan demikian setidak-tidaknya setiap manusia juga memiliki kewajiban untuk membuka mata, telinga dan mulutnya untuk melihat, mendengar dan berkomentar tentang riak-riak politik yang sedang terjadi. Mengingat, dalam dunia demokrasi, kebebasan berbicara tentu sangat terbuka dalam tujuan untuk menyampaikan ide, gagasan maupun aspirasi politiknya sebagai bentuk hak berpolitik setiap warga negara. Bahkan bagi saya pribadi yang dipercaya duduk sebagai Wabup Tabanan hingga periode kedua ini mendampingi bupati Ibu Ni Putu Eka Wiryastuti memiliki sebuah pandangan yang sederhana. Yakni, aspirasi masyarakat adalah sebuah bentuk peran serta nyata masyarakat dalam membangun. Aspirasi masyarakat adalah sebuah bentuk kecintaan masyarakat kepada pemimpinnya dan itu adalah bukti nyata peran serta masyarakat dalam berpolitik.

Pendapat pribadi saya ini dikarenakan saya melihat bahwa dunia politik itu seni, terutama seni memanajemen berbagai persoalan bahkan berbagai konflik untuk kemudian didiskusikan bersama dengan tujuan mencari solusi atau jalan keluarnya. Dalam tujuan yang lebih besar lagi, justru persoalan atau konflik justru bisa dilihat sebagai sebuah potensi. Tentunya potensi yang dimaksudkan adalah potensi sebagai wahana berjuang dengan salah satu muaranya adalah terwujudnya kesejahteraan masyarakat. Dari titik ini saya kemudian memiliki pandangan berikutnya terhadap dunia politik. Yakni dunia politik merupakan sebuah swadharma mulia karena didalamnya ada spirit perjuangan. Spirit perjuangan tersebut tiada lain dengan tujuan untuk terwujudnya kesejahteraan masyarakat.

Nah ketika saya meletakkan politik sebagai sebuah swadharma mulia, tentu ini juga dinafasi oleh kesadaran saya sebagai manusia Bali yang berprinsip Bangga Jadi Orang Tabanan. Bentuk pengejawantahannya adalah menjadikan nilai-nilai budaya Bali dan ajaran-ajaran agama Hindu sebagai landasan atau pedoman dasar saya dalam berpolitik. Pada akhirnya seiring dengan kegigihan manusia Bali menggelar berbagai jenis yadnya, saya melihat bahwa ketika dunia politik dilakoni secara benar maka sejatinya pula seseorang yang berjalan pada dunia politik tersebut adalah juga telah berjalan pada ruang-ruang spiritual. Ruang-ruang spiritual yang saya maksudkan tiada lain karena dalam berpolitik seseorang telah berjuang penuh dan itu adalah memperjuangkan hal-hak mendasar tentang kemanusiaan. Atau bisa disebutkan bahwa seorang politikus sejati adalah seseorang yang dengan otak (kecerdasan berpikir), otot (tenaga atau fisik) bahkan ongkos (biaya politik) berjuang untuk masyarakatnya. Pendapat saya ini tentu berawal dari sebuah keyakinan saya bahwa berspiritual diera milenial ini tentu tidak harus dengan menyepikan diri masuk kedalam hutan hanya untuk meraih kebahagiaan diri pribadinya. Lebih dari itu, pelaku spiritual juga layak untuk memperjuangkan nilai-nilai kemanusiaan atau hak-hak masyarakat. Dalam dunia politik, kebahagiaan masyarakat atau hak-hak masyarakat terwujud ketika kesejahteraan hidup mereka tercapai.

Spirit spiritual yang dialirkan dalam dunia perpolitikan tentu kemudian menjadikan jalan-jalan mudah bagi seseorang untuk mewujudkan cita-cita politiknya. Meskipun tidak bisa dipungkiri dalam perjalanannya ada berbagai hambatan, kendala dan beragam persaingan yang harus dilewatinya seperti halnya yang tergambarkan dalam epos Mahabharata. Dalam epos tersebut, tokoh-tokoh Seratus Korawa menggambarkan sedemikian kotornya dunia politik. Setiap saat melahirkan polemik dan intriknya untuk menghancurkan saudara misannya yang kekuatannya hanya lima persen dari kekuatan Satus Korawa yang bersaudara seratus kakak beradik. Namun dengan landasan dharma yang kuat serta spiritualitas diri yang kuat (terutama keyakinannya terhadap Krisna sebagai Jiwa Yang Agung) yang sedemikian melekatnya didalam jiwa masing-masing diri kelima putra Pandu, saudara dekat yang sekaligus juga musuh besarnya yakni seratus putra Kuru dapat dikalahkannya dalam perang maha dahsyat yang berlangsung di Padang Kurukestra. Ini menandakan ketika seseorang berpolitik mengedepankan prinsip-prinsip kebenaran atau ketika berpolitik yang mengedepankan spiritualitas yang tulus dan kuat, maka tujuan politiknya akan terwujud dan diterima masyarakat bahkan juga sangat mungkin diterima oleh semesta. Inilah perwujudan politik yang bertaksu.

Hingga akhirnya dengan penuh kerendahan hati saya mengajak semua pihak terutama kalangan politikus khususnya kader-kader dan para simpatisan PDIP terutama kader dan simpatisan PDIP di Tabanan untuk lebih sering melakukan perenungan-perenungan diri dan menjadikan spiritual sebagai landasan berpolitik. Terlebih lagi dalam mempersiapkan diri menghadapi perhelatan Pilkada serentak pada September tahun 2020 ini. Yakinlah pula bahwa ketika dengan matangnya spiritualitas diri dalam berpolitik, maka persoalan-persoalan rakyat akan semakin mudah terlihat untuk kemudian diperjuangkan dengan prinsip-prinsip kebenaran. Satyam Eva Jayate, kebenaran pasti menang. Semoga tulisan ini bermanfaat.

Penulis : Ketua DPC PDIP dan Wakil Bupati Tabanan

Facebook Comments

Most Popular

Harap Bisa Atasi Permasalahan Air, Gubernur Prioritaskan Pembangunan Bendungan Tamblang

BULELENG, balipuspanews.com - Pembangunan Bendungan Tamblang sudah diresmikan, pada Rabu (12/8/2020), oleh Gubernur Bali I Wayan Koster. Pembangunan Bendungan ini diharapkan bisa mengatasi permasalahan...

Resmi Ditahan, Jrx : Semoga Tidak Ada Lagi Ibu-Ibu Menjadi Korban Rapid Test

DENPASAR, balipuspanews.com - Jrx Superman Is Dead (SID) kembali diperiksa oleh Penyidik Direktorat Kriminal Khusus Polda Bali, pada Rabu, 12 Agustus 2020.Jrx SID diperiksa...

Jerinx SID Resmi Tersangka, Langsung Dijebloskan ke Rutan Polda Bali 

DENPASAR, balipuspanews.com - Setelah dipanggil dan diperiksa sebagai saksi terlapor terkait kasus dugaan ujaran kebencian dan pencemaran nama baik oleh Ikatan Dokter Indonesia (IDI)...

Budaya Bali, Kunci Pengembangan Pariwisata Medis

DENPASAR, balipuspanews.com - Wacana pariwisata medis bergulir sejak sepuluh tahun lalu di Bali dan berkembang secara alamiah. Kini dengan hadirnya Indonesia Medical Tourism Board...

Recent Comments

Facebook Comments