Sabtu, Juli 20, 2024
BerandaBulelengBKN RI Apresiasi Digitalisasi Layanan Administrasi SIASN di Buleleng

BKN RI Apresiasi Digitalisasi Layanan Administrasi SIASN di Buleleng

BULELENG, balipuspanews.com – Pertama kali di Indonesia dan di Bali proses layanan kenaikan pangkat pegawai secara digital dilakukan Pemkab Buleleng melalui BKPSDM menggunakan Sistem Informasi Aparatur Sipil Negara (SI-ASN) dengan progres 100 persen dari usulan dan telah diterima oleh pegawai.

Capaian ini sangat diapresiasi oleh Plt. Badan Kepegawaian Negara (BKN) RI, Dr. Ir. Bima Haria Wibisana,MSIS dalam kunjungan kerjanya ke Kabupaten Buleleng, Senin (20/2/2023) bertempat di Gedung Kesenian Gde Manik Singaraja.

Ditemui usai kegiatan Plt. Bima Haria menyampaikan bahwasannya Buleleng sangat bagus telah memberi contoh untuk daerah lain dalam digitalisasi layanan kepegawaian.

“Mudah-mudahan Buleleng dapat menyemangati kabupaten/kota se-Bali untuk bisa mempercepat proses digitalisasi, proses bisnis yang mereka lakukan. Saya kira dengan leadership Pj.Bupati Buleleng hal ini bisa dilakukan,” pungkasnya.

Sekda Provinsi Bali Dewa Made Indra dalam keynote speaknya mengucapkan terimakasih atas kedatangan Plt. Kepala BKN RI ke Bali khususnya Buleleng, karena dapat memberikan motivasi kepada Bali untuk menguatkan kembali digitalisasi layanan administrasi kepegawaian. Diharapkan semua proses administrasi pemerintahan beralih ke digital.

BACA :  Pemberitahuan Rencana Pengadaan Tanah Untuk GOR Dan Sarana Penunjang Di Desa Babakan Gianyar

Ditekankan oleh Sekda Dewa Indra, pihaknya mengajarkan setiap OPD di Bali menjadi provokator. Provokator dalam hal positif diartikan untuk memprovokasi perubahan dalam layanan administrasi kepegawaian ke arah lebih baik dan bermakna.

“Tugas OPD kepegawaian hanya satu menyenangkan pegawai. Digitalisasi ini akan mempersingkat waktu, memudahkan pegawai, tidak repot dan semua proses administrasi diselesaikan dalam ruang digital, sehingga pegawai lebih fokus bekerja,” tegasnya.

Sementara itu, Pj. Bupati Ketut Lihadnyana mengatakan pandemi Covid-19 menjadikan Buleleng menuju arah “disruption” digital dalam memberikan percepatan layanan.

“Pola transformasi membutuhkan sebuah perubahan maindset aparatur sipil negara, pola sistem kerja juga berubah dalam konteks tata kelola dibidang layanan kepegawaian. Kita sudah “pure” atau murni menggunakan digitalisasi di Buleleng,” tegasnya.

Untuk diketahui dari usulan kenaikan pangkat sebanyak 654 periode 1 April 2023, pada bulan Pebruari ini telah diterima 100 persen. Ini merupakan komitmen pemerintah daerah dalam pembangunan khusus pembangunan sumber daya aparatur untuk meningkatkan kinerja.

Salah satu ASN bernama Sri Wahyuni seorang pengajar dari Desa Banjar mengatakan usulan kenaikan pangkat dirinya tidak perlu bingung lagi, karena semua digitalisasi.

BACA :  Wali Kota Jaya Negara Buka Turnamen Futsal Kusuma Praja Cup VIII

“Semua berkas kecuali usulan Dupak telah digitalisasi. Kita bisa mengecek proses usulan dengan aplikasi “mysapk” melalui handphone sudah diketahui proses usulannya sampai dimana?,” jelasnya.

Disinggung mengenai kendala dalam kenaikan pangkat, Sri Wahyuni yang naik pangkat ke III-c ini mengatakan tidak ada kendala, bahkan dirinya terkejut SKnya datang lebih cepat di bulan Pebruari untuk periode 1 April 2023 ini.

“Temen-temen ayo kita naik pangkat, sekarang sudah dipermudah,respon pegawai BKPSDM juga cepat,” ajaknya.

Penulis : Nyoman Darma 

Editor : Oka Suryawan

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular