Bupati Made Gianyar dan Wabub Sang Nyoman Sedana Artha berbincang dengan lansia di Bangli serangkian Hut Lansia dan hari sembakau sedunia
Advertisement
download aplikasi Balipuspanews di google Playstore

Bangli, balipuspanews.com- Peringatan Hari Lanjut Usia Nasional ( Halun) dan Hari Tanpa Tembakau se- dunia di Kota Dingin Bangli Selasa ( 5/6) 2018 berlangsung semarak. Sedikitnya 800 orang lansia dilibatkan dalam acara yang dihadiri bupati Bangli Made Gianyar, Wakil Bupati Sang Nyoman Sedana Artha dan sejumlah penting pejabat di Bangli itu.

Acara yang dipusatkan di Lapangan Kapten Mudita Bangli, diawali dengan kegiatan senam lansia bersama, makan buah bersama,  pemeriksaan kesehatan gratis bagi para lansia dan penyerahan bantuan 4 buah korsi roda, 1 buah tongkat ketiak, 1 buah tongkat caradien dan 2 buah alat bantu dengar bagi lansia kurang mampu.

Bupati Bangli I Made Gianyar pada kesempatan itu mengatakan, kehidupan manusia dapat dibagi menjadi tiga fase yang disebut tri bina. Bina keluarga balita, bina keluarga remaja dan bina keluarga lansia. Ketika baru lahir, anak dirawat oleh orang tuannya. Selanjutnya masuk pada usia produktif ia sudah mandiri. Dan pada fase terakhir (lansia), maka akan kembali sifatnya seperti anak-anak yang membutuhkan perhatian lebih.

Bupati yang sudah dua periode menjabat itu mengingatkan, jika keluarga kita ingin bahagia, maka orang tua kita (lansia) harus kita sejahterakan dengan cara menjaga dan merawatnya dengan baik. Menurutnya, lansia harus kita rawat layaknya merawat bayi. Sehingga dipenghujung usianya, mereka (lansia) bisa panjang umur dan merasakan kasih sayang dan perhatian keluarganya.

“ Kita harus menjaga dan merawat lansia layaknya bayi, sehingga dipenghujung hidupnya mereka (lansia) merasakan kebahagiaan,” ujar Made Gianyar.

Untuk mewujudkan lansia yang sejahtera di Kabupaten Bangli, lanjut Bupati Made Gianyar, Pemkab Bangli melalui Dinas Kesehatan sudah memiliki layanan khusus lansia. Puskesmas peduli lansia, posyandu peduli lansia, rumah sakit peduli lansia dan kantor-kantor peduli lansia.

“ Kalau ada lansia datang harus ditannya. Kalau ada antrean, harus didahulukan.  Apabila lansia sudah sejahtera, keluarga pasti bahagia,” terang bupati

Terkait dengan peringatan hari tanpa tembakau sedunia, Bupati Made Gianyar menghimbau masyarakat agar berhenti merokok. Kalau tida bisa, ia menyarankan agar si perokok, merokok pada tempat yang sudah disiapkan. Sehingga tidak menggangu kenyamanan dan kesehatan orang lain.

“Ayo pelihara kesehatan kita dengan menjauhi asap rokok. Karena panjang umur saja tidak cukup kalau kita sakit. Tetapi panjang umur harus dibarengi dengan sehat,” ajaknya.

Sementara itu Kabid Kesmas Dinkes Provinsi Bali dr. Made Adi Wiguna mengatakan, kegiatan ini merupakan bagian dari implementasi Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas). Sedangkan fokus Germas adalah sosialiasi tidak merokok, banyak konsumsi buah dan sayur serta olah fisik. Sedangkan harapan dari kegiatan ini adalah dengan semakin banyak masyarakat terlibat dan  paham pola hidup bersih dan sehat maka umur harapan hidup masyarakat bisa meningkat.

Kegiatan yang ditutup dengan hiburan bondes ini, juga disaksikan Ketua TP PKK Kabupaten Bangli Ny. Erik Gianyar, Ketua Gabungan Organisasi Wanita Bangli Ny. Sariasih Sedana Arta, Ketua Dharmawanita Persatuan Kabupaten Bangli Ny. Ida Ayu Giri Putra, dan pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dilingkungan Pemkab Bangli. ( rls/sur)

Tinggalkan Komentar...