Jumat, Juli 26, 2024
BerandaGianyarBupati Mahayastra Akhiri Masa Jabatan Periode Pertama Dengan Indah

Bupati Mahayastra Akhiri Masa Jabatan Periode Pertama Dengan Indah

GIANYAR, balipuspanews.com – Bupati Gianyar I Made Mahayastra bersama Wakil Bupati Gianyar Anak Agung Gde Mayun mengakhiri masa jabatannya sebagai Bupati Gianyar periode pertama 2018-2023 dengan indah.

Pasalnya sejak masa kepemimpinannya Indeks Kepuasan Masyarakat mencapai 92% dimana angka tersebut merupakan angka tertinggi sepanjang sejarah Gianyar.

Menjelang berakhirnya masa jabatan bupati, Mahayastra mengajak seluruh jajarannya beserta masyarakat umum untuk kembali melihat berbagai pembangunan dan perubahan kearah kemajuan di Kabupaten Gianyar melalui video kaleidoskop di Alun-alun Kota Gianyar sembari menggelar pesta rakyat sederhana dengan menyantap nasi jingo bersama, Kamis (14/9/2023) sore.

Dalam kesempatan yang berbahagia tersebut Mahayastra juga mendengarkan berbagai saran masukan dari seluruh elemen masyarakat seperti Perbekel, BPD, Pekaseh, Bendesa hingga Kelian.

Tidak lupa diakhir masa jabatannya periode pertama Mahayastra juga meminta maaf atas segala kekurangannya selama menjabat sebagai Bupati Gianyar bersama Wakil Bupati Agung Mayun.

“Saya mohon maaf selama 5 Tahun saya sebagai Bupati Gianyar sudah tentu tidak sempurna, tentu banyak kekurangan saya. Karena dalam pembangunan bagus sekalipun pasti ada beberapa sektor, beberapa kelompok, selaku pribadi yang kena imbas dari pembangunan itu yang kurang merasa nyaman saya mohon maaf yang sebesar-besarnya,” mintanya.

“Sekali lagi saya mohon maaf yang sebesar-besarnya. Maafkanlah dengan hati yang tulus karena selama memimpin ini saya tidak ada keinginan menyinggung suatu kelompok, menyinggung satu orang, menyinggung siapapun, tidak ingin membuat yang tidak senang satu kelompok ataupun yang lainnya.

BACA :  Jelang Pilkada, Polres Karangasem Gelar Operasi Cipkon Agung 2024

Yang ada dalam pikiran saya, saya hanya ingin membangun Kabupaten Gianyar ini yang punya potensi yang luar biasa baik dari alamnya, sumber dayanya dan yang lainnya. Terpenting yang perlu sekarang adalah mereka perlu dipimpin dengan keberanian,” pungkas Mahayastra.

Tidak hanya jajaran pemerintah Kabupaten Gianyar, masyarakat umum juga antusias untuk hadir melihat kemajuan Gianyar. Tak ayal dengan lompatan kemajuan yang pesat banyak masyarakat yang memberikan testimoni positif dan dukungan kepada Mahayastra untuk kembali melanjutkan Pembangunan di Kabupaten Gianyar.

Jamuan makan bersama di Alun-alun kebanggaan Masyarakat Gianyar tersebut dilakukan sebagai bentuk syukur karena telah berhasil melewati lima tahun kepemimpinan sebagai Bupati dan Wakil Bupati dengan banyak pencapaian meski dihantam pandemi Covid-19.

Dengan pengalaman mumpuni dan dukungan dari berbagai sektor termasuk suasana yang kondusif antara eksekutif legislatif dan masyarakat, pembangunan dapat terus berlanjut tanpa mengenal Covid-19 demi pelayanan publik yang lebih baik.

Di awal kepemimpinan Paket Aman, untuk meningkatkan PAD telah dilakukan pemberian insentif pajak berupa penghapusan denda pajak daerah, pelayanan mobil keliling, pelaporan dan pembayaran pajak secara online. Dimana hal tersebut terbukti dapat meningkatkan PAD sebesar 600 miliar hingga menyentuh 1,2 triliun di tahun 2019.

BACA :  Penemuan Pabrik Narkoba di Gianyar, Kemenkumham Bali Komitmen Awasi WNA

Di tahun kedua kepemimpinan Made Mahayastra dan Agung Mayun diuji ketika pandemi Covid-19 melanda.

Namun dengan kejeliannya, Pemerintah Kabupaten Gianyar berhasil mendapatkan dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) mencapai 500 miliar dan Dana Alokasi Khusus (DAK) dari Pemerintah Pusat sehingga pembangunan di Gianyar dapat berjalan dan terlaksana dengan baik.

Selain itu, untuk menggerakkan roda perekonomian, Bupati Mahayastra juga membangun berbagai fasilitas umum, mulai dari Pasar Rakyat Gianyar, Pasar Tematik Ubud, Pasar Seni Sukawati blok A, B, dan C serta pasar-pasar desa.

Dalam menata keindahan kota, juga dibangun Alun-Alun Gianyar, Patung Kapten Dipta, Taman Darma Raksata-Raksita, Lampu Kota Gianyar, Taman Subak Petanu, Taman Maheswara, Puspem Payangan, Revitalisasi Stadion Dipta serta perbaikan jalan kabupaten dan desa.

Selain itu, Bupati Mahayastra juga membangun di berbagai bidang lainnya. Seperti bidang pendidikan dengan menyediakan angkutan siswa “Aman Untuk Anak Kita” yang memberi kemudahan transportasi bagi pelajar, penerimaan siswa secara online demi transparansi melalui Aplikasi PPDB, pembangunan Taman Penitipan Anak Negeri pertama di Bali.

BACA :  Diduga Depresi, Nenek Ditemukan Gantung Diri

Di bidang kesehatan yang menjadi fokus kepemimpinannya, Bupati Mahayastra juga memberikan bantuan kesehatan (BK) bagi mayarakat yang ber-KTP Gianyar. Sehingga dengan adanya BK, masyarakat dapat pelayanan gratis di Puskesmas, rumah sakit hingga rumah sakit lain yang menjadi rujukan.

Bahkan untuk, meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan, Bupati Mahayastra merevitalisasi RSUD Sanjiwani dan membangun RSU Payangan guna memperluas layanan kesehatan bagi masyarakat Gianyar Utara yang didukung dengan tenaga medis yang handal.

Sebagai daerah wisata yang masyarakatnya kebanyakan menggantungkan hidup di sektor pariwisata. Mahayastra juga mendorong desa menjadi desa wisata yang akan menjadi pendapatan desa.

Bahkan dirinya sudah mencanangkan Kawasan Wisata Ulapan (Ubud, Tegalalang, dan Payangan) yang dikembangkan dengan model zona wisata.

Bidang pertanian dan ketahanan pangan, Mahayastra telah melakukan perbaikan saluran irigasi subak, melakukan demplot dan pengembangan pertanian organik serta mensinergikan kegiatan Pusat Pangan Alami Mandiri Asri dan Nyaman (PUSPA AMAN) dengan Aku Hatinya PKK dan TPS3R.

Bahkan untuk mendukung pemerintahan, juga dibangun berbagai aplikasi pelayanan publik, seperti PPDB, Gianyar Aman, PPID, Sistem Pengelolaan Pengaduan Pelayanan Publik Nasional (LAPOR!-SP4N), E-Surat, Probity Audit, Data Sosial, dan Dashboard Pimpinan.

Penulis : Kadek Adnyana 

Editor : Oka Suryawan 

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular