Bupati Minta PNS Tetap Jaga Integritas

Bupati Buleleng memberikan sambutan saat memimpin apel pejabat struktural di lingkup Pemkab Buleleng di parkir timur Kantor Bupati Buleleng
Bupati Buleleng memberikan sambutan saat memimpin apel pejabat struktural di lingkup Pemkab Buleleng di parkir timur Kantor Bupati Buleleng

BULELENG, balipuspanews.com – Integritas para Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkup Pemerintah Kabupaten Buleleng dimasa pandemi diharapkan bisa terus terjaga.

Hal itu tidak lain juga sebagai harapan agar upaya pemulihan bisa berjalan efektif serta berjalan dengan lancar kedepannya.

Harapan itu disampaikan Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana saat memimpin apel pejabat struktural di lingkup Pemkab Buleleng di parkir timur Kantor Bupati Buleleng, Senin (11/10/2021).

Suradnyana mengatakan bahwa pandemi Covid-19 harus diakui memberikan dampak luar biasa terhadap pergerakan dalam berkinerja.

Dengan kondisi Covid-19 yang sudah mulai melandai, dalam harapan Covid-19 segera menjadi endemi, Suradnyana mengharapkan semua PNS dapat menyiapkan segala yang diperlukan untuk cepat memperbaiki perekonomian di Kabupaten Buleleng.

“Mari perlihatkan integritas dan eksistensi kita atas upaya-upaya kita. Atas apa yang selalu kita dengungkan, agar good governance ini berkelanjutan. Ini harus kita kerjakan dengan baik” ujarnya.

Baca Juga :  Ini Dia Identitas Kapal Yang Terlibat Insiden Tabrakan dengan Jukung Nelayan di Perairan Kubu

Maka dari itu dengan turunnya anggaran pemerintahan daerah, Ia mengaku akan menyiapkan terobosan-terobosan maupun segenap strategi khusus untuk menyusun APBD 2023.

Hal ini dimaksudkan agar tujuan perbaikan dan naiknya pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Buleleng dapat dicapai. Strategi khusus yang disiapkan, akan dilakukan dengan melihat tren atau kondisi kekinian.

“Kita perlu upaya terobosan apa-apa saja untuk menyusun APBD 2023. Nanti dari Litbang, Sekda, saya dan pak wakil, berdiskusi bersama merubah strategi. Melihat kebutuhan-kebutuhan yang bisa menyentuh langsung masyarakat. Ini penting” ungkapnya.

Bahkan pihaknya telah secara langsung menginstruksikan Sekretaris Daerah (Sekda) untuk menyiapkan Focus Group Discussion (FGD) demi secara intensif menyiapkan APBD ke depan.

Baca Juga :  Dukung Calon Pilkada dan Rangkap Jabatan ASN, 2 Penyelenggara Pemilu Diberhentikan Tetap

Semuanya harus dipikirkan matang, sehingga tidak mengganggu rencana-rencana seluruh dinas untuk menggerakkan ekonomi di Kabupaten Buleleng.

“Kita harus berani menyampaikan secara lebih progresif dan cerdas. Berikan masukan kepada saya, agar kontraksi yang terjadi selama masa Covid-19 bisa kita eliminir. Walaupun PAD kita belum besar, minimal PDRB kita bisa bagus untuk pendapatan masyarakat. Sehingga daya beli masyarakat baik, dan bisa memutar perekonomian di Kabupaten Buleleng” tegasnya.

Bahkan tidak hanya itu dirinya juga menyampaikan agar seluruh aparatur bisa memaklumi kebijakan pemotongan gaji tenaga kontrak dan Tambahan Penghasilan Pegawai (TPP) PNS di lingkup Pemkab Buleleng.

Ia menyampaikan, bahwa keputusan tersebut sudah melalui proses diskusi panjang, dan secara menyesal tidak bisa dihindari.

Baca Juga :  Bawa Cairan Ganja, Guru Asal Amerika Diamankan

“Bapak Sekda dan semuanya sudah memutar otak setengah mati untuk tadinya berupaya agar potongan bisa dihindari. Sudah didiskusikan, tapi akhirnya tidak bisa kita hindari. Untuk itu saya sampaikan dengan terbuka bersama Bapak Wakil Bupati agar rekan-rekan maklum. Begitu kondisinya,” imbuhnya.

Maka dengan segenap kebijakan yang diputuskan, Suradnyana mengharapkan seluruh PNS tidak patah semangat dan tidak berpikir sempit, apalagi mengacuhkan pekerjaan.

Ia mengingatkan, bahwa seluruh PNS adalah orang-orang yang ditugaskan oleh pemerintah untuk membangun Kabupaten Buleleng.

“Kita bekerja menjaga integritas kita. Bagi saya semua kepala dinas sama, semua pimpinan OPD adalah rekan saya yang saya ajak membangun Kabupaten Buleleng bersama-sama” tandasnya.

Penulis : Nyoman Darma
Editor : Oka Suryawan