Rabu, Februari 28, 2024
BerandaKarangasemDiduga Dendam Masalah Sertifikat, Pria Ini Nekat Serang Iparnya Pakai Tombak

Diduga Dendam Masalah Sertifikat, Pria Ini Nekat Serang Iparnya Pakai Tombak

KARANGASEM, balipuspanews.com – I Wayan G,64, warga Banjar Dinas Triwangsa, Desa Macang, Kecamatan Bebandem, Kabupaten Karangasem mendapat sejumlah jaritan pada bagian wajah usai diserang oleh iparnya sendiri menggunakan tombak, pada Senin (27/11/2023) sore lalu.

Seijin Kapolsek Bebandem Kanit Reskrim, IPDA. I Gede Alit dikonfirmasi Rabu (29/11/2023) mengungkapkan, berdasarkan laporan yang pihaknya terima, peristiwa berdarah itu terjadi pada Senin sore sekitar pukul 18.00 WITA. Sebelum kejadian, korban bersama istrinya Ni Wayan R baru saja pulang dari sembahyang Purnama di Pura Paibon mendapati terduga pelaku (IWS) berdiri di depan rumahnya.

Karena tidak ada rasa curiga, korban dan istrinya langsung masuk kedalam rumah untuk mengganti baju. Setelah itu, korban bersama istri hendak menuju kandang babi untuk memberi makan ternaknya. Saat perjalanan menuju kandang, terduga pelaku tiba-tiba berlari kearah korban sambil berteriak “Jani Sube Payu” (Sekarang sudah jadi,red) dengan mengacungkan sebilah tombak dengan panjang sekitar 1,5 Meter ke arah perut korban.

“Aksi terduga pelaku ini diketahui oleh korban, korban saat itu langsung berusaha menghindar dan berusaha merebut tombak yang dibawa terduga pelaku dibantu oleh istrinya,” kata Alit.

BACA :  KUA akan Jadi Tempat Pencatatan Nikah Semua Agama, Ini Masukan dari PHDI

Saat perebutan berlangsung, sempat terjadi aksi saling tarik-menarik rebutan Tombak antara korban, istrinya dengan terduga pelaku. Hingga akhirnya pelaku memukul korba sebanyak 3 kali yang mengenai wajah Korban. Istri korban seketika berteriak meminta tolong, sebelum akhirnya sejumlah warga datang untuk melerai.

Usai kejadian, korban langsung dilarikan ke Puskesmas Bebandem untuk mendapatkan perawatan karena terdapat luka yang mengeluarkan darah pada bagian wajahnya. Korban mengalami luka robek pada bagian dahi dengan tindakan 5 (lima) jaritan dan pangkal hidung sebanyak 1 (satu) jaritan, luka gores pada lengan tangan kiri, luka memar pada bagian lengan kiri serta benjol pada bagian dahi atas.

Dari hasil penyelidikan pihak kepolisian, pemicu aksi penyerangan tersebut diduga terjadi karena dendam lama atara terduga pelaku dengan korban terkait peminjaman sertifikat milik korban yang dijadikan sebagai jaminan pinjaman uang oleh terduga pelaku.

“Jadi dulu terlapor pernah meminjam sertifikat tanah milik korban untuk meminjam uang, lalu setelah berjalan 1 tahun, sertifikat tersebut diminta kembali oleh korban dengan alasan anaknya akan menikah, namun pada saat itu terlapor belum bisa mengembalikan dan bahkan berencana memperpanjang masa peminjaman namun korban tidak mengijinkan sehingga dari sanalah ada dendam terlapor kepada korban,” ungkap Alit.

BACA :  Dua Pengedar Pil Koplo Ditangkap

Penulis : Gede Suartawan

Editor    : Oka Suryawan

RELATED ARTICLES

ADS

spot_img

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -

Most Popular