Rabu, April 24, 2024
BerandaKlungkungDiduga Karaoke Saat Jam Kerja, Bupati Suwirta Ancam Beri Sanksi Penurunan Jabatan

Diduga Karaoke Saat Jam Kerja, Bupati Suwirta Ancam Beri Sanksi Penurunan Jabatan

SEMARAPURA, balipuspanews.com – Adanya laporan oknum pimpinan OPD dan staf di lingkungan Pemkab Klungkung yang karaoke saat jam kerja mendapat perhatian serius dari orang nomor satu di Bumi Serombotan ini. Bupati Suwirta langsung memberi peringatan melalui group WA OPD Klungkung.

Bahkan pihaknya tidak segan-segan akan memberikan sanksi penuruan jabatan jika kasus tersebut kembali terulang.

Ketika dikonfirmasi media ini, Kamis (19/1/2023), Bupati Suwirta membenarkan kejadian tersebut. Dirinya mengaku mengetahui informasi tersebut saat menerima pesan WA dari salah satu staf di OPD bersangkutan.

Di dalam pesan tersebut, pengirim mengeluhkan aktivitas karaoke di kala jam kerja. Kegiatan tersebut tentu saja membuat pegawai lain terganggu. Mendapat laporan demikian, pihaknya sangat kecewa.

Menurutnya, perbuatan tersebut tidak masuk logika dan etika. Apalagi berdasarkan laporan, aksi demikian sudah dilakukan beberapa kali.

“Heran saja, kejadiannya baru tadi saat jam kerja. Tapi saya tidak perlu sebutkan orangnya, salah satu staf OPD juga. Kita belum tahu orangnya di OPD mana. Ini tidak masuk logika dan etika, apalagi jam kerja. Situasi orang kerja karaoke seperti itu,” ungkapnya geram.

BACA :  10 Pasang Grand Finalis Sukses Tampil di Fashion Night Jegeg Bagus Klungkung

Menindaklanjuti hal tersebut, Bupati Suwirta mengatakan pihaknya sudah langsung memberikan peringatan dini secara umun melalui WA group OPD. Mengingat belum dipastikan di OPD mana kegiatan karaoke tersebut berlangsung.

Bupati asal Nusa Ceningan ini menegaskan, untuk kali pertama aksi tersebut masih dapat ditoleransi. Namun, jika perbuatan serupa diulangi lagi, maka yang bersangkutan akan diberi sanksi lebih berat. Bisa saja berupa penurunan jabatannya.

“Jadi pegawai yang baik dan jadilah panutan. Jangan bikin huru-hara di kantor seperti itu. Kalau terjadi lagi, saya mungkin tidak akan SP1, akan proses langsung. Saya turunkan jadi staf,” imbuhnya tegas.

Bupati Suwirta juga mengatakan merasa sedih dengan adanya fenomena berkaraoke seperti itu. Dalam kasus ini, bupati memberi peringatan kepada para staf dan juga para pimpinan OPD.

Sebab menurutnya, akan lebih fatal apabila kepala OPDnya juga ikut terlibat. Apalagi, biasanya kalau kegiatan-kegiatan di kantor seperti itu, pasti sudah mendapat restu dari kepala OPDnya terlebih dahulu. Apakah kepala OPDnya hanya sekadar menyediakan fasilitas ataupun juga ikut bernyanyi.

BACA :  Bantu Pembangunan dan Karya Ngenteg Linggih Pura Sanatanagama UGM Yogyakarta, Pemkab Badung Serahkan Dana Hibah Rp 2 Miliar

“Sedih saja lihat anak-anak seperti itu. Bukan stafnya saja kita ingatkan, justru kan lebih fatal bukan stafnya yang lakukan tapi Kepala OPDnya juga lakukan, ini gak beres,” katanya.

Lebih lanjut Bupati mengingatkan Kalau karaoke dalam artian ada perpisahan atau pergantian tahun ya silahkan lah. Tapi jangan di dalam ruangan, apalagi sampai bawa artis CO ke dalam ruangan.

Termasuk kalau sudah begitu biasanya kan merokok di ruangan. Apalagi di Klungkung merupakan kawasan KTR.

“Namun saya bisa memahami jika di OPD tersebut mungkin saja memang ada fasilitas untuk berkaraoke. Hanya saja, pemanfaatannya diharapkan hanya di hari-hari tertentu. Misalnya, kala ada kegiatan perpisahan, ataupun menyambut pergantian tahun. Itupun dilakukan masih dalam batas-batas normal. Tidak sampai mengundang artis ke dalam ruangan ini bisa fatal,” pungkasnya.

Penulis: Roni

Editor: Budiarta

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -
TS Poll - Loading poll ...

Most Popular