Kepala Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Klungkung Ni Wayan Ringin,S,Ag,
Kepala Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Klungkung Ni Wayan Ringin,S,Ag,
sewa motor matic murah dibali

SEMARAPURA, balipuspanews.com – Setelah ditahannya pegawai Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kabupaten Klungkung Nyoman Simpul,S,Sos (52) akhirnya secara resmi  diberhentikan sementara dari PNS Pemkab Klungkung. Namun Gajinya masih diberikan hak kepadanya, hanya dibayar 50 persen. Itu sesuai dengan Peraturan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor 21 Tahun 2010 tentang Ketentuan Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang Disiplin Pegawai Negeri Sipil.

Hal itu dikemukakan langsung oleh Kepala Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Klungkung Ni Wayan Ringin,S,Ag, Jumat(9/8/2019). Menurutnya dasar pemberhentian terhadap Nyoman Simpul ini berdasarkan SK Bupati Klungkung Nyoman Suwirta tertanggal 29 Juli 2019 dan mulai pemberhentiannya terhitung mulai tanggal 1 Agustus  2019 yang lalu.

Dengan keluarnya SK Bupati ini otomatis Nyoman Simpul resmi diberhentikan sementara sampai ada kekuatan hukum yang tetap nantinya. Sebelumnya menurutnya sebelum dia( I Nyoman Simpul, S Sos red) ditahan, sempat mengajukan ijin cuti selama 12 hari kepada dirinya selaku atasannya saat itu.

“Permohonannya diajukan  pada tanggal 11 Juli lalu. Cuti yang diajukan juga telah disetujui oleh dirinya selaku atasan. Dan yang bersangkutan mulai cuti dari tanggal 18 sampai 9 Agustus dengan alasan ada karya atau Dewa Yadnya. Dan cutinya telah saya Acc juga saat itu,” katanya.

Sesuai SK Bupati Klungkung yang bersangkutan diberikan uang pemberhentian sementara sebesar 50% (lima puluh persen) dari penghasilan jabatan terakhir sebagai PNS sebelum dirinya diberhentikan sementara yang berlaku sejak tanggal 1 Agustus 2019, sesuai dengan penetapan sesuai SK Bupati Klungkung per tanggal 29 Juli 2019 yang lalu.

Secara fair, mantan Staf Akhli Bupati Suwirta ini tidak terlalu mengetahui sepak terjang Nyoman Simpul. Selama ini sepengetahuannya Simpul yang bertugas di Sekretariat dikenal rajin ke kantor. Namun dengan adanya masalah tersebut, karena sudah ada SK Pemberhentian, hal tersebut harus dilaksanakan oleh Nyoman Simpul dengan menerima pemberhentian sementara, sampai ada keputusan inkracht.

Dilain pihak Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BK-PSDM) Klungkung, Komang Susana  sebelumnya juga sudah memastikan akan melaksanakan pemberhentian sementara  terhadap Nyoman Simpul karena sudah resmi ditahan.

“Sesuai aturan, yang bersangkutan  diberhentikan sementara dari dinas tempatnya bertugas,” ujar I Komang Suasana. Hal itu mengacu pada Peraturan Pemerintah (PP) Nomer 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil (PNS). (Roni/bpn/tim)