FK Unud Sinergi WHO Indonesia Lakukan Kajian Dampak Pandemi Waspadai PTM

Dialog Kebijakan Penguatan Layanan PTM
Dialog Kebijakan Penguatan Layanan PTM

DENPASAR, balipuspanews.com – Pandemi Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) telah berlangsung lebih dari 2 tahun yang telah memberikan dampak terhadap kehidupan sosial dan kesehatan.

Indonesia sebagai salah satu negara dengan jumlah kasus Covid-19 yang tinggi dan sebaran populasi yang luas di 34 provinsi juga terdampak nyata oleh pandemi ini.

Pada periode awal pandemi, sistem layanan kesehatan termasuk layanan Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) mengalami disrupsi karena adanya pengalihan sumber daya, rasa ketakutan akan tertular dan kebijakan pembatasan mobilitas sosial oleh pemerintah.

Berlatar belakang tersebut, Program Studi Sarjana Kesehatan Masyarakat (PSSKM) Fakultas Kedokteran Universitas Udayana didukung oleh World Health Organization (WHO) Indonesia melakukan kajian mengenai dampak situasi pandemi terhadap cakupan layanan Penyakit Tidak Menular (PTM) dan upaya adaptasi yang dilakukan untuk mengatasi disrupsi layanan di FKTP.

Sehubungan dengan sedang dilakukannya kajian ini, PSSKM FK Unud menyelenggarakan Dialog Kebijakan Penguatan Layanan PTM di FKTP Pasca Pandemi secara daring, Kamis (30/6/2022).

Baca Juga :  Mahasiswa Arizona University Belajar Bahasa Indonesia di UNR

Coordinator for health research COVID-19, health system research and health information system WHO Indonesia, Maria Intan Josi, menyampaikan, apresiasi kepada tim peneliti dari Universitas Udayana atas keterlibatannya dalam penelitian ini.

“WHO Indonesia ingin mengundang institusi yang secara khusus yang memiliki peran dan mandat dalam menginformasikan para pemangku kebijakan, serta memiliki pengalaman sebelumnya dalam hal sintesa penelitian untuk kebijakan.

Para peneliti dari Universitas Udayana merupakan member Network of Experts yang terpilih oleh WHO Indonesia. Maka dari itu kami berharap melalui dialog ini, kita dapat berdiskusi aktif dalam memberikan masukan terdahap kajian yang dilakukan, semoga kegiatan hari ini berjalan dengan lancar dan menumbuhkan lingkungan yang kondusif terhadap kebijakan yang berdasarkan penggunaan bukti,” ucapnya.

Baca Juga :  Gubernur Koster Perjuangkan Nasib Tenaga Kontrak di Pemprov Bali

Tim peneliti yang tergabung dalam Network of Expert WHO untuk kegiatan ini adalah dr. I Nyoman Sutarsa, MPH., PhD., FHEA, dr. Putu Ayu Swandewi Astuti, MPH., PhD, Prof. dr. I Md Ady Wirawan., MPH., PhD, Ni Made Dian Kurniasari, SKM., MPH, dr. Wayan Citra Wulan Sucipta Putri, MPH, dr. I Made Dwi Ariawan dan Ngakan Putu Anom Harjana, SKM., MPH.

Koordinator PSSKM FK Unud dr. Putu Ayu Swandewi Astuti, MPH., Ph.D., berharap semoga para stakeholder hari ini dapat memberikan masukan dan berbagi pengalamannya guna memperkuat kajian yang dilakukan.

“Terimakasih kepada WHO Indonesia dan Australia Indonesia Center atas kesempatan, kerjasama dan pelatihan yang diberikan kepada kami, semoga kegiatan hari ini berjalan dengan lancar dan kita mendapat hasil yang optimal dari dialog ini,” ucapnya.

Baca Juga :  Unud Jembatani Pasar Perikanan dan Kelautan Berbasis Aplikasi

Agenda utama dialog ini adalah pemaparan hasil Rapid Review tentang dampak Covid-19 terhadap layanan penyakit tidak menular di layanan primer dan coping mechanism nya, oleh dr. I Nyoman Sutarsa, MPH, Ph.D, FHEA. Selanjutnya diikuti oleh pembicara undangan.

Acara ini mengundang 3 narasumber yaitu Plt Direktur Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Kementerian Kesehatan RI (dr. Elvieda Sariwati, M.Epid), Kepala Bidang P2 Dinas Kesehatan Kota Denpasar (dr. A.A Dharmayudha, M.Kes) dan Kepala Puskesmas II Denpasar Barat (dr. Lanawati, M.Kes) serta penanggap dari WHO.

Tujuan diselenggarakannya dialog ini adalah untuk menyampaikan hasil temuan awal (preliminary finding) dari kajian terhadap dampak dan strategi mitigasi layanan PTM pada masa pandemi; mendiskusikan temuan dari kajian dari berbagai perspektif pemangku kepentingan; dan mendapatkan arahan terkait rencana policy brief yang akan disusun.

Sumber: www.unud.ac.id

Editor: Oka Suryawan