Sabtu, Februari 24, 2024
BerandaDenpasarFokus Kuatkan Literasi Guna Tingkatkan Ekonomi, Pemkot Denpasar Gelar Rapat Kerja TPBIS

Fokus Kuatkan Literasi Guna Tingkatkan Ekonomi, Pemkot Denpasar Gelar Rapat Kerja TPBIS

DENPASAR, balipuspanews.com – Pemerintah Kota Denpasar melalui Dinas Perpustakaan dan Kearsipan, menggelar Rapat Kerja yang membahas Program Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial (TPBIS) yang bertempat di Gedung Wanita Santi Graha, Kamis (24/11/2023).

Rapat ini sendiri dimaksudkan untuk menguatkan literasi untuk membenahi tata kelola perpustakaan sehingga bisa berdampak pada pengembangan ekonomi masyarakat.

Hadir dalam kesempatan itu, Sekretaris Daerah Kota Denpasar, Ida Bagus Alit Wiradana, Bunda Literasi Kota Denpasar, Ny. Sagung Antari Jaya Negara serta Ketua DWP Kota Denpasar, Ny. Ida Ayu Widnyani Wiradana.

Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kota Denpasar, Dewa Nyoman Sudarsana, menjelaskan, rapat ini melibatkan setidaknya 94 orang yang terdiri dari Lurah/Perbekel serta jajaran OPD lainnya.

“Rapat ini digelar dalam rangka untuk mengubah paradigma masyarakat literasi dan juga menyusun program penguatan literasi melalui pembenahan tata kelola perpustakaan. Kami juga berupaya untuk menjalin kolaborasi dengan berbagai stakeholder,” ungkapnya.

Dalam sambutan Wali Kota Denpasar yang dibacakan, Sekretaris Daerah Kota Denpasar, Ida Bagus Alit Wiradana, disebutkan bahwa Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial ini adalah salah satu upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat di Kota Denpasar.

BACA :  Golkar Tambah Dua Kursi, PDI Perjuangan Masih Dominasi di Buleleng

“Perpustakaan saat ini dituntut agar mampu mengubah pola pikir masyarakat menjadi lebih kreatif dan memiliki kemampuan SDM yang unggul. Untuk itu, desa/kelurahan sangat berperan penting dalam upaya pemberdayaan masyarakatnya,” katanya.

Selain itu, lanjut Alit Wiradana, program penguatan literasi masih perlu dilakukan. Hal ini dikarenakan, informasi terkait pengelolaan dana desa untuk perpustakaan relatif masih kurang.

“Maka, dengan penguatan literasi ini, upaya untuk membuat masyarakat menjadi produktif dan kreatif dapat semakin ditingkatkan untuk pengembangan ekonomi, untuk menekan angka kemiskinan,” imbuhnya.

Selain rapat kerja dan pemaparan materi, kegiatan itu juga diisi dengan pameran hasil program perpustakaan berbasis inklusi sosial dari beberapa desa/kelurahan, dengan menampilkan produk unggulan. Seperti aneka pangan dan juga busana serta kain endek.

Penulis : Gde Candra
Editor    : Oka Suryawan

RELATED ARTICLES

ADS

spot_img

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -

Most Popular