Selasa, Juli 16, 2024
BerandaGianyarGong Kebyar Wanita Paguyuban Seni Swarna Gianyar Pukau Penonton di PKB Ke-46

Gong Kebyar Wanita Paguyuban Seni Swarna Gianyar Pukau Penonton di PKB Ke-46

GIANYAR, balipuspanews.com – Gong Kebyar Wanita Duta Kabupaten Gianyar, Paguyuban Seni Swarna Gianyar unjuk gigi pada parade Gong Kebyar Wanita diajang Pesta Kesenian Bali (PKB) Ke-46 Tahun 2024 di Panggung Terbuka Ardha Candra, UPTD. Taman Budaya Provinsi Bali, Selasa (18/6/2024) malam.

Gong Kebyar Wanita Paguyuban Seni Swarna Gianyar bersanding dengan Komunitas Budaya Sanggar Seni Baswaram, Duta Kabupaten Klungkung dan Sanggar Seni Manik Manggis, Duta Kabupaten Karangasem.

Istimewanya, penampilan Gong Kebyar Wanita disaksikan langsung oleh Pj Bupati Gianyar I Dewa Tagel Wirasa bersama jajaran. Ini sebagai bentuk dukungan semangat kepada Duta Bumi Seni Gianyar yang tampil.

Penampilan Gong Kebyar Wanita Paguyuban Seni Swarna Gianyar diawali dengan Tabuh Kreasi Sunari yang terinspirasi dari “Sunari”, bambu panjang dengan tujuh lubang yang bentuk segitiga, bulat, bulan sabit, tegak lurus, lesung, swastika dan lubang paling bawah berbentuk segi empat. Keragaman bentuk lubang mampu menghasilkan suara yang indah menyentuh dan merangsang kebangkitan aktivitas ketujuh cakra pada manusia. Karya seniman I Ketut Cater dan Dewa Putu Berata.

BACA :  Pria Paruh Baya di Jembrana Ditemukan Gantung Diri di Rumahnya

Dilanjutkan dengan penampilan Tari Kreasi Kanyaka Sura, yang menggambarkan keelokan dan keanggunan para bidadari kahyangan, yang ikut membantu pasukan Dewa Indra pada saat menyerang Mayadanawa. Gerak tari yang ritmis dan indah memadukan dua karakter yaitu karakter laki dan perempuan, menjadikan tarian ini memiliki kekhasan dan jati diri sebagai sebuah tarian kreasi baru, ciptakan oleh Ibu Tjokorda Istri Putra Padmini dan I Wayan Darya.

Penampilan ditutup dengan Tari Sandyagita Pangkah Pongah yang menggambarkan perilaku umat manusia saat ini yang cenderung terlepas dari jati diri ke-Bali-an umat Hindu Bali, yang menimbulkan kegamangan warga untuk menemukan sosok panutan yang mampu menata nafas kehidupan budaya yang kian terkikis.

Masyarakat terhegemoni oleh sikap perilaku manusia yang terlalu berani melabelkan diri sebagai sosok yang harus disegani dan dipuji sebagai manusia unggul penuh wibawa. Penampilan sosok seperti ini ibarat sinar kunang-kunang yang gemerlap tampilkan warna-warni keindahan yang menyesatkan yang disajikan dengan konsep berbeda, dengan memadukan gerak tari dan teatrikal musik nyanyian yang khas dengan nafas tradisi yang luluh lebur dalam nuansa pop kekinian, karya seniman I Wayan Darya.

BACA :  Bupati Sanjaya Hadiri Peringatan Puncak Hari Koperasi Nasional ke-77

Persembahan Duta Kabupaten Gianyar ini mendapatkan respon yang luar biasa dari seluruh undangan dan ribuan penonton yang hadir.

Penulis : Kadek Adnyana
Editor : Oka Suryawan 

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular