Hindu Tengger Sukses Gelar Karya Ngenteg Linggih Didukung Yayasan Padukuhan Sri Candra Bherawa

Pelaksanaan Upacara Ngenteg Linggih di Pura Kahyangan Jagat Mulya Bhakti Titi Luhur. Pura ini berlokasi di Dusun Cerbeksari, Desa Sumberanom, Kecamatan Sumber, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur
Pelaksanaan Upacara Ngenteg Linggih di Pura Kahyangan Jagat Mulya Bhakti Titi Luhur. Pura ini berlokasi di Dusun Cerbeksari, Desa Sumberanom, Kecamatan Sumber, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur

PROBOLINGGO, balipuspanews.com – Upacara rsi gana, mendem pedagingan, mlaspas dan ngaturang pujawali berhasil terselenggara dengan baik dan lancar di Pura Kahyangan Jagat Mulya Bhakti Titi Luhur.

Pura ini berlokasi di Dusun Cerbeksari, Desa Sumberanom, Kecamatan Sumber, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur. Upacara ngenteg linggih yang dirangkaikan piodalan tersebut digelar bertepatan Tilem Kanem, Sabtu (4/12/2021).

Upacara yadnya ini berhasil digelar umat Hindu Tengger, tak terlepas atas dukungan dari Yayasan Padukuhan Sri Candra Bherawa. Tak hanya pujawali, dalam pelaksanaan upacara kali ini juga digelar upacara matatah serta pawintenan pemangku dan serati.

Rangkaian upacara dipuput sadhaka Siwa-Buddha, Ida Pandita Dukuh Celagi Daksa Dharma Kirti dan Ida Bhagawan Viveka Dharma Tarukan, serta Romo Dukun Pandita setempat.

Pelaksanaan upacara ini berkaitan dengan telah selesainya penataan pelinggih (bangunan suci) di pura tersebut. Umat Hindu Tenggar pun sangat antusias menyambut upacara ini. Mereka bersyukur atas rampungnya pembangunan pura dan telah terlaksananya upacara rsi gana dan pujawali di Pura Mulya Bhakti Titi Luhur.

Baca Juga :  Bupati Sedana Artha Lantik dan Ambil Sumpah PNS- PPPK di Alun-alun Kota Bangli

Pura Kahyangan Jagat Mulya Bhakti Titi Luhur merupakan salah satu pura penting yang menjadi pusat peribadatan umat Hindu Tengger. Saat ini pura ini diempon 393 KK umat Hindu di kawasan Tengger. Pura ini sebenarnya telah lama berdiri.

Kini, kahyangan ini semakin lengkap setelah berdirinya Gedong Candi Kabuyutan, Arca Roro Anteng dan Joko Seger, Arca Rsi Dadap Putih, dan Arca Hyang Ismoyo.

Ketua Yayasan Padukuhan Sri Candra Bherawa, Jero Mangku Ketut Suryadi, menyampaikan, terselenggaranya upacara ini berawal dari keinginan pengempon pura. Salah seorang pemuka agama setempat, Mangku Sujarwo, menyampaikan keinginan umat Hindu setempat untuk memperbaiki kahyangan yang telah ada.

Tujuannya untuk meningkatkan srada dan bakti umat dalam menjalankan agama Hindu dengan tetap mengedepankan lokal genius atau tradisi setempat.

Baca Juga :  Pimpin Apel Peringatan HUT ke-77 RI, Wali Kota Jaya Negara Ajak Implementasikan Kebersamaan

“Kami dari Yayasan pun menyambut baik atas keinginan masyarakat Hindu Tengger itu. Setelah diskusi yang intens Ida Pandita Dukuh Celagi selaku pembina Yayasan Padukuhan Sri Chandra Bhaerawa dengan pengempon pura, akhirnya disepakati untuk melengkapi pura dengan beberapa pelinggih. Selanjutnya digelarlah upacara ini,” tutur Jero Mangku Suryadi.

Pembangunan Gedong Candi Kabuyutan dimaksudkan untuk memiliki fungsi seperti halnya pelinggih Kemulan bagi umat Hindu Bali. Jadi, bangunan suci ini berfungsi sebagai tempat menstanakan roh suci leluhur setelah upacara entas-entas (ngaben).

“Tetap mengedepankan local genius. Kami hanya melengkapi berdasarkan sastra kegiatan upacara yadnya tersebut. Konsepnya tidak mem-Bali-kan Jawa,” ucapnya.

Terkait Arca Roro Anteng dan Joko Seger, Jero Mangku Suryadi mengungkapkan, kedua arca ini sebagai simbol leluhur (purusa dan pradana) masyarakat suku Tengger. Demikian pula Rsi Dadap Putih dipercaya sebagai leluhur umat Hindu Tengger.

Baca Juga :  Pawai Obor HUT ke-77 RI Bakar Antusiasme Peserta di Buleleng

Kemudian, Arca Ismoyo sebagai bentuk penghormatan kepada Hyang Ismoyo yang dalam mitologi Jawa dipercaya sebagai penjaga tanah Jawa.

Jero Mangku Suryadi mengucapkan terima kasih kepada masyarakat Hindu Tengger, khususnya pengempon Pura Mulya Bhakti Titi Luhur. Ucapan terima kasih juga disampaikan kepada pengurus PHDI Jatim, Dirjen Bimas Hindu (Direktur Keagamaan) dan Pembimas Hindu Jatim, Peradah, Prajaniti, serta PSN Jatim yang hadir dalam upacara tersebut.

“Semoga pelayanan kami memberi manfaat bagi saudara Hindu Tengger,” tutupnya.

Penulis: Budiarta

Editor: Oka Suryawan