Rabu, Februari 21, 2024
BerandaBolaItalia Melewatkan Piala Dunia FIFA Kedua Kali Berturut-turut

Italia Melewatkan Piala Dunia FIFA Kedua Kali Berturut-turut

Malam yang menyedihkan bagi tim asuhan Roberto Mancini setelah kekalahan paling menyakitkan dalam karir manajerialnya, Timnas Italia kalah mengejutkan 0-1 pada Kamis dari Makedonia Utara membuat mereka kehilangan kesempatan tampil dalam pentas Piala Dunia untuk kedua kalinya berturut-turut.

Mancini telah menjadi pahlawan nasional setelah memimpin Azzurri kembali dari kengerian gagal mencapai turnamen 2018 dan memenangkan Euro 2020 musim panas lalu. Namun tingkat performa telah menurun sejak malam-malam yang nyaman itu dan setelah membuang kualifikasi otomatis pada November, Italia tersingkir dengan cara yang memalukan di Palermo dalam semi final play-off yang penuh sesak.

“Sama seperti Juli adalah hal terbaik yang terjadi pada saya dalam karir saya, ini adalah kekecewaan terbesar saya… Saya sangat sedih untuk para pemain saya,” kata Mancini kepada RAI.

“Kekecewaan terlalu besar bagi saya untuk berbicara tentang masa depan saya untuk saat ini.”

Jika Mancini tidak jelas tentang apakah dia akan tetap dalam pekerjaannya, kepala Federasi Sepak Bola Italia, Gabriele Gravina, jelas bahwa dia ingin Mancini tetap sebagai manajer bahkan setelah pukulan telak bagi sepakbola negara itu.

BACA :  Pemkab Bangli Gandeng BPD Gelar Pasar Tani Serangkaian Hari Raya Galungan dan Kuningan

Itu adalah mantan pemain Palermo di Aleksandar Trajkovski yang mengejutkan juara Eropa, tendangan rendahnya di menit kedua perpanjangan waktu membuat final kualifikasi dengan Portugal di Porto pada Selasa untuk kesempatan berada di Qatar pada November.

“Kami memiliki dua tembakan dan memenangkan pertandingan. Kami menang seperti orang Italia melawan orang Italia,” kata Blagoja Milevski, yang timnya akan mendapatkan kembali pemain Napoli Eljif Elmas dari skorsing untuk perjalanan mereka ke Porto.

‘Saya bertanggung jawab’

Pasukan Mancini dicemooh dengan keras setelah kekalahan yang berarti Italia harus menunggu setidaknya hingga 2026 untuk melihat tim nasionalnya di Piala Dunia.

Pada saat itu, sudah 12 tahun sejak partisipasi terakhir Azzurri di turnamen sepak bola terbesar dunia setelah mereka juga tersingkir di babak play-off pada 2017.

Hebatnya Italia tidak akan pergi ke Piala Dunia meski hanya kalah dua kali sejak awal 2019, dari Spanyol di Nations League musim gugur lalu dan Kamis.

“Sulit untuk berbicara tentang pertandingan di mana kami memiliki 40 tembakan dan mereka memiliki satu atau dua,” kata Mancini kepada wartawan kemudian.

BACA :  Ny. Sagung Antari Jaya Negara Buka Pelatihan Fashion Branding

“Saya pelatihnya, ketika dalam sepak bola terjadi kesalahan, itu salah pelatih, jadi saya yang bertanggung jawab.”

Italia seperti yang diprediksi mendominasi permainan tetapi seperti yang terjadi dalam pertandingan terakhir berjuang untuk menghancurkan tim tandang yang tegas dan ketika disajikan dengan peluang tidak cukup klinis untuk membawa mereka.

Mereka seharusnya unggul pada menit ke setengah ketika Domenico Berardi mendapatkan bola di tepi kotak penalti oleh kiper Stole Dimitrievski.

Pemain sayap Sassuolo, yang sedang dalam performa terbaiknya musim ini untuk klubnya, terlalu lama melepaskan tembakan dan melepaskan tembakan ke tangan Dimitrievski.

Trajkovski sang pahlawan

Fans tuan rumah, yang rasa frustrasinya meningkat, berdiri untuk memuji pahlawan Italia tujuh menit sebelum turun minum, tetapi Alessandro Florenzi menghentikan Darko Churlinov untuk memberi Makedonia Utara keunggulan setelah menerobos ke dalam posisi mencetak gol yang bagus.

Berardi melihat ancaman terbesar Italia dan nyaris tiga kali dalam waktu lima menit babak kedua, pertama melepaskan tembakan lemah ke Dimitrievski sebelum melepaskan tendangan melengkung lainnya hanya beberapa detik kemudian.

BACA :  Jelang Perayaan Paskah, Ketua DPRD Badung Putu Parwata Terima Audiensi GPT Baithani

Dan pemain berusia 27 tahun itu memegang kepalanya di menit ke-58 ketika setelah melepaskan peluang tembakan dengan indah, dia menabrak dengan kaki kanannya yang lebih lemah.

Dia frustrasi lagi setelah satu jam, kali ini Ezgjan Alioski melemparkan dirinya ke blok yang fantastis setelah Marco Verratti memotong Berardi dengan bola yang biasanya berkelas.

Giacomo Raspadori kemudian melepaskan tembakan pertama yang melewati mistar gawang dari tepi kotak dan Gianluca Mancini menyundul tendangan sudut di atas mistar saat Italia terus menekan tanpa pernah berhasil menjebol gawang lawan mereka.

Namun saat pertandingan tampaknya akan memasuki perpanjangan waktu yang menegangkan, Trajkovski muncul untuk melakukan tendangan rendah yang sempurna melewati Gianluigi Donnarumma dan menyebabkan gempa lagi bagi sepak bola Italia.

RELATED ARTICLES

ADS

spot_img

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -

Most Popular