BUPATI MADE GIANYAR PIMPIN STUDY TIRU BPD SE-KABUPATEN
BUPATI MADE GIANYAR PIMPIN STUDY TIRU BPD SE-KABUPATEN
sewa motor matic murah dibali

BANGLI, balipuspanews.com – Keberangkatan Bupati Bangli I Made Gianyar  selama 3 hari (dari tanggal 17-19)  ke desa Sepakung, Kecamatan Banyubiru, Kabupaten Semarang, Prov. Jawa Tengah bersama 68 orang Badan Permusyawaratan Desa (BPD)  se – Kabupaten Bangli ini merupakan tindak lanjut dari agenda peningkatan kapasitas aparatur pemerintahan desa yang telah dilakukan pada bulan Mei yang lalu untuk BPD se- Kabupaten Bangli.

Kedatangan Bupati Bangli I Made Gianyar bersama rombongan , Senin (17/6) diterima Sekretaris Daerah (Sekda) Kab. Semarang Gunawan Wibisono , Pj. Kades  Muhamad Mustain , Sekdes Sepakung Saduloh, perangkat desa dan tokoh masyarakat setempat  di gedung pertemuan Kantor Desa Sepakung ,Kecamatan Banyu Biru, Kabupaten Semarang ,Provinsi  Jawa Tengah.

Bupati Bangli I Made Gianyar menyampaikan ,ketertarikannya pada Desa sepakung sebagai desa digital tentunya akan membawa dampak positif untuk perkembangan dan kemajuan desa.

“tentunya kedatangan kita bersama ,dengan melihat dan mendengar secara langsung akan dapat lebih mudah memahami kemajuan dan mengikuti  desa Sepakung sebagai desa digital  untuk dapat diaplikasikan pada desa desa yang ada di Bangli.”ujarnya.

Disamping itu Bupati Made Gianyar juga berharap dalam study tiru ini, bisa mendapatkan informasi baik dari pemerintah Kabupaten Semarang ataupun dari pemerintahan desa berkaitan dengan tata kelola pemerintahan desa secara umum , baik dibidang pemerintahan , perencanaan, maupun dalam tata kelola keuangan. Tak hanya itu juga yang ingin kita gali disini, ujar Bupati Made Gianyar” berkaitan dengan pelaksanaan tugas pokok fungsi BPD di Kabupaten Semarang kiranya dapat kita diskusikan sebagai bekal untuk BPD kita dalam menjalankan tugas pokok  dan fungsinya di pemerintahan desa”tegasnya.

Sementara itu Sekda Kabupaten Semarang Gunawan Wibisono  menyampaikan, dirinya mewakili Kabupaten Semarang merasa bangga dengan kunjungan ini,dan berharap apapun yang diperoleh di desa digital Sepakung ini, benar benar dapat bermanfaat dan dapat diaplikasikan langsung untuk Kabupaten Bangli.

Selaku narasumber Sekdes Sepakung Saduloh menjelaskan, karna letak  geografis desa sepakung yang berada ketinggian sekitar 1.700 Mdpl di lereng gunung, dimana jarak dusun ke dusun  yang lain  lumayan jauh ,sinyal seluler sangat sulit, sehingga untuk komunikasi saja sulit.Lalu dirinya bersama perangkat desa dan tokoh masyarakat setempat  berusaha menggandeng perguruan tinggi UPGRIS (Universitas PGRI Semarang) untuk merancang program agar warga desa mudah untuk komunikasi.

“Keadaan geografis, menjadi inspirasi kita untuk membuat terobosan baru, dan ini kita baru berjalan sekitar 2th”katanya.

“Di awal  warga hanya  bisa mengetahui tentang info seputar desa, info grafis apbdes dan  kegiatan desa, selanjutnya, kita mengembangkan teknologi  yang semula warga bisa komunikasi dan melihat info, dan Sekarang bukan hanya sekedar itu, lanjut saduloh menjelaskan,  warga bisa melakukan pelayanan mandiri administrasi berupa surat menyurat  dan Untuk tahun yang akan datang, kita akan mengembangkan system pelayanan administrasi terpadu, juga rancangan e-tourism dengan harapan, dg e-tourism, kita bisa melihat data base pengunjung wisata secara online.”jelasnya.

Lebih lanjut dijelaskan  untuk pendanaan murni dari APBDes , Sedangkan selain pendanaan, juga dibantu oleh perguruan tinggi dalam percepatan desa digital, Juga ada Internet Services Provider (ISP) yang membantu dalam proses instalasi jaringan yaitu KL Nusa. Tentunya peran serta  BPD dan perangkat desa yang paling utama sehingga desa digital ini bisa terwujud. Dan hasilnya,  Masyarakat senang, karena di mudahkan pelayanan yang tidak harus datang ke kantor desa”imbuhnya.

Sedangkan untuk memperlancar akses jaringan , pihaknya menjual voucer wifi/internet, semacam wifi id” kita sendiri yang mengelola via unit usaha bumdes , Kita pasang sendiri menggunakan jaringan mandiri ,managemen sendiri, punya server sendiri dan juga kita jual sendiri. Untuk akses itu semua, kita masih beli di PT. KLNusa karena untuk membangun Internet Services Provider (ISP) itu membutuhkan PT dan biayanya sangat mahal.tutupnya.

Turut hadir mendapingi Bupati Bangli dalam Study tiru ini, asisten I Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat  I Nyoman Puja, Kadis PMD I D B Riana Putra, Inspektur Inspektorat I Ketut Riang, Kabag Pemerintahan I Ketut Pasek Lanang Sadia, Kabag Hukum dan Ham Setda Kab Bangli Ida Bagus Made Widnyana. (Rls/bpn/tim)