KemenPPPA Terjunkan Tim, Pantau Kondisi Anak dan Perempuan di Wilayah Gempa di Cianjur

Menteri PPPA, Bintang Puspayoga dijadwalkan mengunjungi lokasi bencana gempa bumi Cianjur pada Selasa, 22 November 2022. Meninjau langsung kondisi korban anak dan perempuan di wilayah gempa bumi di Cianjur, Jawa Barat. (dok. Humas)
Menteri PPPA, Bintang Puspayoga dijadwalkan mengunjungi lokasi bencana gempa bumi Cianjur pada Selasa, 22 November 2022. Meninjau langsung kondisi korban anak dan perempuan di wilayah gempa bumi di Cianjur, Jawa Barat. (dok. Humas)

JAKARTA, balipuspanews.com – Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA) menyampaikan duka mendalam atas terjadinya gempa bumi di Cianjur yang mengakibatkan banyak korban meninggal. Data dari pemerintah Kabupaten Cianjur per tanggal 21 November 2022, tercatat 162 orang meninggal dan mayoritas diantaranya adalah anak-anak. Merespon hal itu, sesuai arahan Menteri PPPA Bintang Puspayoga menginstruksikan kepada jajarannya menerjunkan tim untuk memantau langsung kondisi korban anak dan perempuan di lapangan.

“Saat ini KemenPPPA telah menerjunkan tim untuk memantau langsung kondisi di lapangan dan mengupayakan penanggulangan bencana yang ramah terhadap anak dan perempuan, termasuk mendukung penyediaan data kelompok beresiko, dan melakukan pendampingan anak dan perempuan di lokasi bencana sesuai dengan hasil Rapat Koordinasi tanggal 21 November 2022 yang diselenggarakan oleh BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana). Hal tersebut dilaksanakan karena anak dan perempuan lebih rentan terhadap kasus kekerasan di lokasi pengungsian, dan memiliki kebutuhan spesifik yang perlu dipenuhi meskipun dalam kondisi bencana,” ujar Deputi Bidang Perlindungan Khusus Anak Kemen PPPA, Nahar, Selasa (22/11/2022).

Baca Juga :  Update Gempa Cianjur: 3 Jenazah Ditemukan, Korban Meninggal Dunia Bertambah Jadi 321 Orang

Tim Layanan KemenPPPA juga telah menyiapkan 100 paket  bantuan kebutuhan spesifik bagi anak berusia 0-2 tahun sebanyak 24 paket, 3-7 tahun sebanyak 20 paket, 8-18 tahun sebanyak 56 paket. Adapun paket bantuan spesifik tersebut terdiri dari popok bayi, biskuit, bubur bayi, susu bubuk, masker anak, pembalut, peralatan sanitasi, mainan kayu dan peralatan sholat.

Nahar menyatakan anak-anak yang meninggal dan terdampak luka akibat bencana alam memerlukan perlindungan khusus, tidak terkecuali kelompok perempuan. Dalam kondisi bencana, perempuan dan anak menjadi kelompok rentan sehingga pemerintah daerah setempat diharapkan memberikan perhatian khusus. Oleh karenanya, Nahar mendorong pemerintah daerah setempat untuk menyiapkan pos ramah perempuan dan anak di kawasan pengungsian gempa Cianjur yang terjadi pada Senin, 21 November 2022.

Baca Juga :  Danjen Kopassus Kerahkan Tim Trail Kopassus Tembus Setiap Wilayah Terdampak Gempa di Cianjur

“Segera setelah terjadi gempa, KemenPPPA melalui tim layanan SAPA telah berkoordinasi dengan Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Dinas PPPA) Provinsi Jawa Barat. Kami mendorong pemerintah daerah setempat agar dapat memberikan respon penanggulangan bencana yang ramah terhadap kelompok rentan, anak, perempuan, lansia dan disabilitas, salah satunya melalui penyediaan pos bencana ramah perempuan dan anak di lokasi pengungsian,” ungkap Nahar.

Nahar mengungkapkan pos bencana ramah perempuan dan anak adalah bentuk respon cepat pemerintah dalam memberikan perlindungan terhadap anak dan perempuan sebagai kelompok yang lebih rentan terhadap kasus kekerasan pasca terjadinya bencana alam dan memerlukan kebutuhan spesifik.

Menteri PPPA, Bintang Puspayoga dijadwalkan untuk mengunjungi lokasi bencana gempa bumi Cianjur pada Selasa, 22 November 2022.

Baca Juga :  Update Gempa Cianjur: 318 Warga Meninggal Dunia

Penulis/editor : Ivan Iskandaria.