Selasa, Juli 23, 2024
BerandaBerita Duniakomet Halley: Saksikan Hujan Meteor Orionids Akhir Pekan Ini

komet Halley: Saksikan Hujan Meteor Orionids Akhir Pekan Ini

Berita Dunia, Sepanjang tahun, terdapat berbagai hujan meteor yang menawarkan pengalaman menonton unik. Pada bulan Oktober, para pengamat langit disuguhi Orionid, salah satu hujan meteor paling terkenal dan dapat diandalkan. Ini adalah kesempatan luar biasa untuk keluar dan menyaksikan keindahan bintang jatuh ini secara langsung.

Bertentangan dengan anggapan umum, bintang jatuh sebenarnya bukanlah bintang. Hal ini disebabkan oleh meteoroid, yaitu batuan yang melintasi ruang angkasa. Saat Bumi kita mengorbit Matahari, kadang-kadang Bumi kita bertabrakan dengan meteoroid ini secara tidak sengaja. Faktanya, sekitar 48 ton material ini menghantam bumi setiap hari.

Ketika partikel-partikel ini memasuki atmosfer kita, mereka menjadi meteor. Orionid, khususnya, memiliki kecepatan rata-rata sekitar 61 km/s. Interaksi dengan atmosfer kita menyebabkannya terbakar di ketinggian, menciptakan garis-garis terang di langit yang terlihat dalam waktu singkat.

Hujan meteor bukanlah pertemuan acak dengan meteoroid; sebaliknya, hal ini terjadi ketika Bumi melewati wilayah padat puing-puing ruang angkasa yang ditinggalkan oleh komet saat mengorbit Matahari.

BACA :  Bentengi Diri dari Tantangan Globalisasi dan Dinamika Politik dengan 4 Pilar MPR RI
Hujan meteor
Penampakan hujan meteor tahun lalu,foto: @wrightdobbs via x

Setiap hujan meteor dikaitkan dengan komet tertentu. Orionid sangat menarik karena terkait dengan komet Halley, yang merupakan komet pertama yang dikenal sebagai komet periodik. Komet Halley menyelesaikan orbitnya mengelilingi Matahari setiap 75 tahun. Meskipun Anda mungkin melewatkan pendekatan jarak dekatnya pada tahun 1986, Anda masih dapat menyaksikan jejaknya melalui hujan meteor Orionids.

sedangkan untuk orionid, biasanya mencapai puncaknya sekitar pertengahan Oktober. tahun ini, laju meteor tertinggi diperkirakan terjadi beberapa jam setelah tengah malam pada hari Minggu, Oktober. 22. Rata-rata, Anda akan melihat 40-70 meteor per jam selama puncaknya. bahkan jika Anda melewatkan puncaknya, Anda masih dapat melihat sekilas keajaiban surgawi ini, meskipun Anda mungkin tidak melihatnya terlalu banyak.

menikmati hujan meteor tidak memerlukan peralatan khusus, namun memerlukan kesabaran dan kondisi cuaca yang mendukung. berikut beberapa tip untuk memastikan pengalaman mengamati langit yang sukses:

timing: Pilih waktu yang tepat untuk mengamati hujan meteor. Setiap hujan diberi nama berdasarkan konstelasi tempat meteor tampak memancar. Untuk Orionid, lihat ke arah konstelasi Orion, tepatnya di kiri atas bahunya yang ditandai dengan bintang Betelgeuse. Waktu malam yang paling menjanjikan biasanya adalah paruh kedua.

BACA :  Empat Desa di Kecamatan Abang Nyepi Adat, Setiap Perempatan Dijaga Ketat Pecalang

Lokasi: Hindari cahaya terang dan carilah tempat yang tidak diterangi secara langsung namun di mana Anda merasa aman. Semakin gelap langit, semakin besar peluang Anda untuk melihat meteor melintasi seluruh langit.

Kesabaran: Biarkan mata Anda menyesuaikan diri dengan kegelapan setidaknya selama 20 hingga 30 menit untuk sepenuhnya mengapresiasi meteor yang lebih redup. Hindari sumber cahaya putih terang, dan jika perlu, tutupi senter Anda dengan filter merah untuk menjaga adaptasi mata Anda terhadap kegelapan.

Sumber: Marca.com

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular