Krupuk Kulit Babi Biyang De Agus, Darmasaba Tembus Ibu Kota hingga Kalimantan

Warung Biyang De Agus Darmasaba
Warung Biyang De Agus Darmasaba

BADUNG, balipusanews.com – Bagi pecinta kuliner belum lengkap rasanya kalau makan tanpa kerupuk.

Di Bali, olahan babi bisa dijadikan berbagai makanan, salah satunya krupuk atau rambak babi yang berbahan dasar kulit babi.

Di Bali, pecinta kuliner maupun rumahan sebagian besar suka terhadap krupuk kulit babi yang satu ini yang dijual oleh Warung Biyang De Agus karena memiliki cita rasa yang nikmat, gurih dan memberikan kriuk yang renyah yang dicari-cari masyarakat.

Terletak di Jalan Raya Darmasaba Luk-luk, Banjar Gulingan, Desa Darmasaba, Kecamatan Abiansemal, Badung. Meski warung yang terletak di depan rumah yang beralaskan meja sederhana, warung ini tidak pernah sepi pengunjung untuk menikmati krupuk kulit babi maupun makanan olahan babi lainnya.

Ditemui disela-sela berjualan, pemilik warung Ni Luh Made Suartini, Senin (16/5/2022), mengatakan, banyak varian makanan olahan babi yang dijual di warungnya seperti abon, jeroan, babi merah krispi, daging, urutan maupun yang lainnya.

Baca Juga :  Rangsang Generasi Muda Lestarikan Seni dan Budaya Desa Selat Gelar Festival 

Biyang De Agus sapaan akrab ibu tiga anak ini mengaku dalam sehari warungnya menghabiskan 300 hingga 400 kilogram per hari krupuk babi ludes terjual untuk hari biasa. Sedangkan jika ada perayaan hari-hari besar permintaan meningkat hingga setengah ton.

Krupuk kulit babi, lanjut Biayang De Agus, merupakan produk terlaris yang diminati banyak kalangan masyarakat Bali. Tak hanya itu, krupuk atau rambak babi ini juga banyak diminati oleh masyarakat luar Pulau Dewata.

Saban hari, puluhan hingga seratus kilogram paket krupuk siap dikirim ke berbagai daerah hingga ke ibu kota Jakarta. Tak hanya itu Kalimantan, Sulawesi dan NTT merupakan daerah yang tinggi peminat rambak kulit babi ini.

Baca Juga :  Kirab Merah Putih MBPS, Wagub: Dulu Melawan Penjajah, Kini Kemiskinan

Soal bahan baku, jangan diragukan lagi. Kulit babi yang digunakan masih segar, karena langsung beternak babi. Sehingga pemotongan langsung dilakukan sendiri, sehingga kesegaran dan dagingnya terjamin fresh.

“Setiap hari ada saja kirimin ke luar Bali seperti Jakarta, Bandung, Surabaya, Sulawesi, Kalimantan, maupun NTT. Pengiriman ini dilakukan setelah sebelumnya melakukan pesanan melalui whatapp atau media sosial kami,” tuturnya kalem.

Biyang De Agus menambahkan, tak hanya masyarakat Indonesia saja yang suka krupuk babi olahan industri rumah tangga di Bumi Keris ini. Bahkan tak sedikit wisatawan China juga doyan membeli krupuk babi baik datang secara langsung di warung maupun melalui pemesanan online.

Ia menuturkan, alasan pelanggan kepincut dengan rambak buatannya karena selain cita rasa yang renyah dan gurih, dari segi kualitas bahan dan higenitas terjamin dengan bahan bahan pilihan mulai dari rempah dan daging segar menjadi nilai lebih bagi pelanggan sehingga tetap berbelanja di sini.

Baca Juga :  Eksekutif dan DPRD Badung Sepakati Perubahan KUA-PPAS APBD Badung 2022

“Kami juga melayani reseller, warung makan, maupun pasar-pasar. Kata pelanggan yang datang sih rasanya beda dengan yang lain, bersih dan bisa nyoba langsung untuk mencicipi sebelum membeli,” ungkapnya sambil melayani pelanggan.

Yang tidak kalah penting, soal harga tidak bakalan merobek krocek, dan tidak bakalan kecewa dibandingkan rasa dan kriuk babi yang diberikan.

Untuk krupuk babi biasa dibandrol dengan harga Rp 140 ribu per kilogram, sedangkan yang super hingga 235 ribu. Harga ini pun bisa saja berubah tergantung harga bahan baku babi.

Penulis: Budiarta

Editor: Oka Suryawan

Redaksi | Pasang Iklan | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik | Privacy Policy | Copyright | About Us
Member of
balipuspanews android aplikasi
sewa mobil termurah dibali
sewa motor matic murah dibali