KTT Manik Pertiwi Binaan BI Panen Bawang Putih di Desa Wanagiri

Panen perdana Klaster Bawang Putih di Desa Wanagiri, Sukasada, dan penyerahan Bantuan dari BI Provinsi Bali, Kamis (6/8).
Panen perdana Klaster Bawang Putih di Desa Wanagiri, Sukasada, dan penyerahan Bantuan dari BI Provinsi Bali, Kamis (6/8).

BULELENG, balipuspnaews.com – Selama dua tahun dilakukan pendampingan oleh BI, Kelompok Ternak dan Tani (KTT) Manik Pertiwi, Desa Wanagiri, Kec. Sukasada, Buleleng kini telah merasakan hasilnya dengan panen perdana di klaster bawang putih, Kamis (6/8).

Kepala Kantor Perwakilan Bang Indonesia Provinsi Bali Teisno Nugroho menuturkan, kelompok tani Manik Pertiwi di Desa Wanagiri ini, bawang putih yang dahulu sempat menjadi primadona tanaman pangan lokal daerah sempat tidak diminati oleh para petani untuk ditanam, karena kalah dengan keberadaan bawang putih impor yang harganya lebih murah.

Namun demikian, sejak digalakkannya program swasembada bawang putih oleh Pemerintah sejak beberapa tahun terakhir, budidaya tanaman ini menjadi kembali dilirik oleh Petani untuk dibudidayakan kembali, karena Petani melihat komitmen Pemerintah dalam mewujudkan hal tersebut khususnya bagi peningkatan kesejahteraan petani.

Pandangan tersebut juga dimiliki oleh Bank Indonesia yang selama 2 tahun berjalan telah mendamping KTT Manik Pertiwi untuk kembali membudidayakan bawang putih, khususnya dalam penguatan pembibitannya.

Keberhasilan pengembangan bawang putih sebagai salah satu komoditas pangan strategis tentunya akan memberi pengaruh terhadap stabilitas harga dan inflasi pangan di Bali ini, sekaligus membantu upaya pengurangan defisit neraca transaksi berjalan akibat impor bawang putih yang saat ini membanjiri pasar domestik.

“Lebih kurang dua tahun lalu, kami, Bank Indonesia, bersama jajaran Pemerintah Daerah serta stakeholder lainnya berdiri di tempat yang sama untuk melaksanakan seremoni panen bawang putih perdana. Pada waktu itu, hadir pula perwakilan Bank Indonesia Jakarta untuk menyaksikan panen tersebut di lahan demplot seluas 2 hektar. Astungkara, pada saat itu kita berhasil memperoleh hitungan produktivitas demplot sebanyak 7,48 ton per ha, sebuah hasil yang cukup menggembirakan bagi demplot uji coba,” tuturnya.

Selanjutnya, pencapaian tersebut perlu terus ditingkatkan baik dengan cara intensifikasi maupun ekstensifikasi, maupun dengan berbagai inovasi sebagaimana selama ini dilakukan dengan menerapkan pola budidaya organik berbasis MA-11, dengan pendampingan petani pakar Bapak Dewa Ketut Gata.

“Belum lama ini kelompok Manik Pertiwi juga kami fasilitasi untuk dapat memperoleh bantuan teknis pelatihan budidaya organik langsung dari pakar pembuat MA-11 yaitu dr. Nugroho Widiasmadi yang hadir ke tempat ini sebelum masa COVID-19,” imbuhnya Trisno.

Pendampingan dan bantuan teknis diupayakan untuk secara terus dapat diberikan kepada kelompok Manik Pertiwi agar produktivitas dapat terus meningkat, dan memberikan kemanfaatan dari sisi ekonomi bagi para petani, melengkapi hasil hortikultura lain seperti sayuran, buah, dan bunga, yang menjadi hasil lahan selama off season penanaman bawang putih.

Terkait pengembangan kapasitas kelompok tani, dalam hal ini pihaknya juga mengundang PT. Bank Pembangunan Daerah (BPD) Bali untuk melihat secara langsung kesungguhan kelompok dalam membudidayakan bawang putih dan hasil pertanian lainnya, agar jika kelompok memerlukan dukungan modal, dapat didukung oleh produk-produk pembiayaan dari perbankan dengan skema-skema yang ringan, salah satunya seperti Kredit Usaha Rakyat (KUR).

“Sebagai wujud perhatian kami lainnya, kami juga akan memberikan dukungan melalui program sosial Bank Indonesia kepada kelompok Manik Pertiwi ini, berupa satu unit kendaraan roda empat dan hand tracktor, penguatan jaringan irigasi mengingat wilayah ini berada di daerah yang cukup menantang, rehabilitasi bangunan sekretariat; serta mesin pengolahan limbah ternak,” cetusnya.

Pihaknya berharap semoga bantuan kecil ini dapat mendukung kelompok tani dalam mensukseskan program pengembangan klaster pertanian Bank Indonesia khususnya, dan program pemerintah pada umumnya, demi tercapainya kemandirian atau swasembada bawang putih beberapa tahun lagi.

Penulis/Editor : Budiarta/Oka Suryawan