Liga Champions: Bermain Imbang Manchester City Singkirkan Atletico Madrid, Unggul Agregat 1:0

Manchester City Mencapai Semifinal Bertemu Real Madrid

Manchester City maju ke semifinal liga champions
CL: Manchester City bermain imbang dengan Atletico Madrid.

MADRID, SPANYOL- Perempat final Liga Champions leg kedua antara tim tamu Manchester City melawan Atletic Madrid berlangsung ketat, City mengamankan hasil imbang tanpa gol yang cukup untuk membawa mereka melaju ke partai semifinal Liga Champions selanjutnya.

Namun tetapi pertandingan itu diciderai rasa sportifitas oleh keributan antar pemain di akhir pertandingan yang terjadi di terowongan pemain sesaat pertandingan usai.

Polisi dan petugas keamaanan Stadion terlihat di terowongan di Wanda Metropolitano ketika rekaman video menunjukkan pertengkaran sengit antara para pemain, termasuk pemain Atletico Stefan Savic dan pemain City Jack Grealish, dengan staf berusaha memisahkan para pemain.

Berikut cuplikan video yang kami ambil dari akun twitter Sportbible:

“Saya tidak melihatnya,” kata Diego Simeone. “Saya berada di lapangan untuk memberi tepuk tangan kepada para penggemar. Saat saya masuk ke dalam, tidak ada seorang pun di sana.”

Pep Guardiola ditanya soal perilaku pemain Atletico. “Tidak ada yang perlu dikatakan,” katanya.

Masalah dimulai di lapangan, ketika bek Atletico Felipe memicu perkelahian besar di sudut setelah melakukan pukulan liar ke Phil Foden dari City.

Baca Juga :  Ratusan Ikan Mas Koki Ditampilkan Saat Kontes Bemas Koki Tahun 2022

Felipe dikeluarkan dari lapangan tetapi tidak sebelum kerumunan pemain, pemain pengganti, dan staf menyerbu masuk.

“Kami tahu itu bukan tempat yang mudah untuk datang, ini adalah lingkungan yang tidak bersahabat, itu adalah malam yang sulit sepanjang waktu dan bagaimana kami bertahan dan mengendalikan diri pada dua kaki itu luar biasa,” kata bek City John Stones.

Pada akhirnya, gol pertama Kevin De Bruyne pekan lalu di Stadion Etihad terbukti cukup bagi City untuk mengklaim kemenangan agregat 1-0 di Madrid, meskipun pemain Belgia itu harus keluar lapangan karena cedera yang, jika signifikan, akan berakibat fatal. pukulan palu untuk harapan mereka memenangkan treble.

Kyle Walker juga tertatih-tatih di babak kedua.

City sekarang akan menghadapi Real Madrid, dengan Liverpool melawan Villarreal di semifinal lainnya untuk melengkapi susunan pemain Spanyol-Inggris di empat besar.

Simeone secara luas dikritik karena taktik negatif Atletico di leg pertama dan hanya ada sedikit perubahan di sini, dengan rencana untuk menjaga permainan tetap ketat menjelang dorongan terakhir.

Atletico nyaris, menyia-nyiakan sejumlah peluang di menit-menit akhir, tetapi City maju ke semifinal untuk tahun kedua berturut-turut, untuk melihat lagi kemenangan Liga Champions pertama mereka.

Baca Juga :  Rekonstruksi Pembunuhan Anggota Baharkam Polri di Mapolresta Denpasar

“Jika kami bermain seperti yang kami lakukan di babak kedua, kami tidak memiliki peluang,” kata Guardiola. “Kami bermain melawan Real Madrid, raja kompetisi ini. Kami harus menderita.”

Setelah selebrasi yang meriah sebelum kick-off yang menampilkan kata-kata “Kebanggaan, Gairah, Perasaan” diucapkan di antara penonton, Atletico membuat awal yang menggetarkan, membuat City naik ke atas lapangan dan menyerang lini tengah mereka.

Foden dipukul oleh Felipe, Stefan Savic melibas Ilkay Gundogan dan Walker mengeluarkan bola, di bawah tekanan dari pers Atletico.

Tapi City selamat dari serangan awal, serangan fisik dan kontrol yang mapan, bahkan jika Atletico tampak mengancam saat istirahat, gagal hanya dengan umpan terakhir mereka.

– Gundogan mengenai tiang –

Kepemilikan City seharusnya memberi tahu di pertengahan babak ketika umpan indah Riyad Mahrez melepaskan Walker, yang umpan silangnya menghindari bek Atletico yang meluncur dan menemukan Foden di tiang belakang.

Dia memberikan umpan kepada Gundogan untuk penyelesaian yang tampak sederhana tetapi bolanya membentur tiang gawang. Dalam perebutan, sundulan Gundogan diblok oleh Felipe.

Atletico, bagaimanapun, melonjak lagi setelah restart, penonton datang bersama mereka. Antoine Griezmann melepaskan tendangan voli yang melebar dari tiang, Ederson melepaskan tendangan keras ke bawah dan Marcos Llorente melepaskan bola dari Joao Cancelo. Guardiola mengepak di pinggir lapangan, mencoba menyentak timnya kembali ke kehidupan.

Baca Juga :  Operasi Zebra Agung 2022 di Klungkung, Pelanggar Hanya Diberikan Teguran

Dengan 25 menit tersisa, De Bruyne digantikan oleh Raheem Sterling dan segera setelah Simeone memutuskan sudah waktunya untuk menyerang, Angel Correa, Yannick Carrasco dan Rodrigo de Paul semuanya masuk.

Sentuhan pertama De Paul adalah melepaskan tembakan melewati tiang gawang dan City sekarang mundur, berkemah di area mereka sendiri, menerima atau tidak mampu mencegah tekanan Atletico.

Simeone melempar dadu, Luis Suarez dan Matheus Cunha masuk di delapan menit terakhir.

Pertarungan sengit meletus di akhir ketika Foden dijatuhkan lagi oleh Felipe, yang mengayunkan kakinya ke arah gelandang City saat turun. Segerombolan pemain, pemain pengganti, dan staf bergegas masuk dan hanya beberapa menit kemudian Felipe diusir keluar lapangan.

Dengan tambahan waktu sembilan menit, Gundogan seharusnya menyelesaikannya untuk City tetapi Atleti selamat. De Paul menguji Ederson dengan tendangan bebas, pemain Brasil itu kemudian menangkis saat Correa melakukan tembakan terakhir.

Dengan hasil kemenangan Manchester City akan menantang raksasa spanyol Real Madrid di semifinal liga champions pada 27 April medatang.