Jumat, Juli 26, 2024
BerandaBolaLiga Champions: Manchester City Bantai Real Madrid 4:0 , Tantang Inter Milan...

Liga Champions: Manchester City Bantai Real Madrid 4:0 , Tantang Inter Milan Di Final

Berita Bola, Liga Champions – Manchester City telah mencapai final Liga Champions setelah mengalahkan Real Madrid 4-0 di stadion Etihad pada malam yang berjalan berat sebelah,dimana City lebih menguasai pertandingan.

Sisi Pep Guardiola menjalankan pertunjukan dan membuat keunggulan mereka terasa dari awal sampai akhir.

Langkah-langkah pembukaan dimainkan dengan kecepatan yang hingar-bingar saat Manchester City berusaha memaksakan diri dan mengikuti ritme, sementara tim tamu berusaha menekan secara agresif di area mereka sendiri dan tidak memberikan waktu kepada pemain penyerang Citizens untuk menguasai bola.

Los Blancos – malam ini serba hitam – bagaimanapun, memberi Rodri dan John Stones waktu untuk menguasai bola, dengan penonton menyemangati mereka untuk mencoba dan menembak.

Mengambil umpan, Stones melepaskan beberapa upaya melebar tanpa membahayakan, sementara Rodri mendekat, meskipun upayanya melebar setelah meliuk ke dalam kotak.

Pilihan Madrid untuk duduk kembali selalu akan menghadirkan risiko, dan peluang besar jatuh ke tangan Haaland dalam 15 menit pertama ketika Jack Grealish memilihnya dengan umpan silang.

Sundulan pemain Norwegia itu entah bagaimana mampu diblokir kiper Thibaut Courtois dan Carlo Ancelotti menghela nafas lega.

BACA :  Wawali Arya Wibawa Dorong Pelaku Usaha di Denpasar Naik Kelas

Itu hampir pertengahan periode pertama sebelum tim Spanyol melakukan serangkaian operan yang berarti dan pemandangan Luka Modric melakukan backheeing bola untuk melakukan lemparan ke dalam di setengahnya sendiri melambangkan rasa frustrasi mereka di tahap pembukaan.

Pada menit ke-20 Courtois sekali lagi menggagalkan upaya Haaland dari jarak dekat untuk mempertahankan kedudukan imbang. Kali ini bahkan lebih mengesankan, pemain Belgia itu tampak berputar di udara untuk mengubah arah dan memberikan pukulan keras ke sundulan Haaland, menepisnya ke tempat aman.

Namun, beberapa menit kemudian, terobosan datang dan itu sudah terasa tak terelakkan, begitulah tekanan yang dilakukan City terhadap tim tamu.

Umpan Kevin De Bruyne yang ditimbang dengan hati-hati membuka pertahanan dan menemukan Bernardo Silva, yang mengirim Courtois ke arah yang salah, menghancurkannya ke belakang jaring di sisi dekatnya.

Madrid melakukan reli sedikit setelah tertinggal, mungkin terinspirasi oleh pembicaraan semangat Karim Benzema sebelum restart, dan hampir bangkit entah dari mana sekitar 10 menit kemudian.

Toni Kroos dari jarak setidaknya 25 yard memutuskan untuk melepaskan tembakan dan tembakannya mungkin akan melayang ke gawang seandainya Ederson tidak menyentuhnya, membelokkannya ke mistar gawang.

BACA :  Jumlah Pertandingan Liga Champions Meningkat, FIFPRO Dan Liga Eropa Ajukan Keberatan Ke FIFA 

Kemudian, pada menit ke-38, Bernardo mencetak gol keduanya, yang mungkin menjadi pukulan mematikan bagi harapan dan impian Madridista.

Grealish mengirimkan umpan ke Ilkay Gundogan di dalam kotak dan tembakannya dibelokkan dengan baik ke jalur penyerang Portugal yang dengan tenang melakukan sundulan ke pojok kanan atas.

Babak kedua awalnya mengikuti pola yang sama, jika sedikit lebih terbuka, dan Ederson sekali lagi dipanggil untuk menangani upaya jarak jauh lima menit setelah restart.

Pemain Brasil itu berusaha keras untuk memanfaatkan tendangan bebas David Alaba untuk mempertahankan skor 2-0 pada malam itu.

Di pertengahan babak kedua, Ancelotti memutuskan untuk merombak susunannya, memasukkan Rudiger untuk menggantikan Modric dalam pergantian yang membuat Alaba meluncur ke bek kiri dan Camavinga pindah ke lini tengah.

Ini tampaknya membantu Los Blancos mendapatkan pijakan dalam permainan, tetapi City terus terlihat berbahaya, dengan De Bruyne dan Haaland ingin segera melakukan terobosan.

jika madrid belum mati dan terkubur pada titik ini, mereka harus berterima kasih kepada satu orang: Courtois.

BACA :  Buleleng Siap Maju Sebagai Kabupaten Kota Sehat

Pemain Belgia itu melakukan penyelamatan hebat lainnya untuk menyangkal Haaland dari jarak dekat pada menit ke-73, menjaga secercah harapan tetap hidup untuk Los Blancos.

Namun, beberapa menit kemudian, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk mencegah yang ketiga. Dari tendangan bebas De Bruyne, sundulan Manuel Akanji mengambil defleksi kejam dari Eder Militao untuk mengarahkannya ke gawang.

Sebagian besar tahap terakhir dari permainan hanyalah formalitas, karena para penggemar City merayakan pencapaian final Liga Champions kedua, berharap tahun ini menjadi tahun mereka.

Gol terlambat Julian Alvarez memberi tanda seru pada kemenangan telak atas juara bertahan, memberi warga negara alasan untuk bermimpi.

Manchester City akan pergi ke Istanbul pada bulan Juni untuk menghadapi Inter, yang akan bermain di final keenam mereka dan mengharapkan gelar keempat.

Betapapun mengesankannya Italia dalam mengalahkan rival sekota Milan, ini bisa menjadi peluang terbesar City untuk akhirnya mendapatkan satu trofi utama yang masih lolos dari proyek ini.

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular