Jumat, Juli 26, 2024
BerandaBerita DuniaLiga Champions: Upaya Atletico Madrid Untuk Bangkit Melawan Manchester United

Liga Champions: Upaya Atletico Madrid Untuk Bangkit Melawan Manchester United

MADRID, Performa Atletico Madrid di La Liga tampaknya belum menunjukan hasil yang terbaik melihat posisi mereka saat ini masih di posisi kelima dibawa Barcelona dengan poin yang sama, pertandingan Liga Champions melawan Manchester United bisa menjadi kesempatan bagi mereka untuk mendapatkannya kembali identitas dan bangkit. Dari puncak memenangkan gelar liga kedua mereka dalam 25 tahun, telah datang kekalahan memalukan, kerapuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam pertahanan dan introspeksi atas gaya dan aplikasi yang bahkan membuat masa depan Diego Simeone diragukan.

Namun di tengah semua pencarian jiwa dan keputusasaan, ada kantong-kantong perlawanan, segelintir penampilan yang langka tetapi membangkitkan semangat yang tersebar di musim yang menyedihkan, masing-masing memicu harapan bahwa sudut akan segera berubah.

Setelah kalah tandang di Alaves, Atletico bangkit melawan AC Milan di San Siro, bangkit dari ketinggalan satu gol untuk menang 2-1, Luis Suarez mencetak gol penalti pada menit ke-96.

Setelah kalah di kandang sendiri dari Mallorca, mereka menang dalam pertandingan melawan Porto di Lisbon, kemenangan 3-1 yang berapi-api menyeret mereka ke babak 16 besar Liga Champions.

BACA :  Efektif Kurangi Volume Sampah, Mesin Pengolahan Sampah Menjadi RDF di TPA Peh Segera Ditingkatkan 

Pada bulan lalu saja, ketika pisau telah diasah dan tekanan meningkat, Atletico bangkit dari ketinggalan dua gol untuk mengalahkan Valencia dan tertinggal 3-2 untuk mengalahkan Getafe, pada kedua kesempatan dengan menemukan pemenang di menit terakhir.

Setiap saat, momentum telah berlalu dengan cepat. Setelah setiap comeback, mereka kehilangan setidaknya satu dari dua pertandingan berikutnya. Kapan pun Atletico terlihat hampir menemukan kembali diri mereka sendiri, mereka dengan cepat kembali menyimpang dari jalurnya.

Sebelum Simeone tiba pada 2011 dan mengangkat mereka ke elite Eropa, ada sebuah iklan di Spanyol yang identik dengan Atletico Madrid.

“Papa, kenapa kita mendukung Atleti?” seorang anak laki-laki bertanya dari belakang mobil, sementara di depan, ayahnya mencoba menemukan kata-kata. Keheningan tetap ada sebelum sebuah jawaban terpotong di layar di bawah lencana Atletico: “Sulit untuk dijelaskan. Tapi itu sesuatu yang sangat, sangat istimewa.”

Atletico Madrid selalu menikmati rasa rendah diri, menerima dan bahkan mempromosikan status mereka sebagai underdog, klub komunitas, sebagian sebagai penangkal kemewahan dan kekayaan Real Madrid.

BACA :  Khawatirkan Dampak Makanan dan Minuman di Kantin Sekolah, Orang Tua Siswa Minta Pemkab Karangasem Buat Regulasi

“Bangga tidak seperti Anda,” demikian bunyi spanduk yang disampirkan di Calderon sebelum kedua tim bertemu di Liga Champions pada 2017.

Simeone selalu menikmati posisi Atletico sebagai penipu duopoli Real Madrid-Barcelona. “Pernahkah Anda melihat tim yang dimiliki Barca?” katanya pada Oktober, ketika ditanya tentang Barca kehilangan Lionel Messi. “Barca mengatakan ‘Messi pergi, kami kehilangan 30 gol’. Saya berkata ‘Anda tidak memiliki 30 gol, kami tidak pernah memilikinya, kami tidak pernah memiliki Messi’.”

Masalahnya adalah ketika Atletico memenangkan La Liga, mereka bukan lagi penipu tapi favorit, didorong ke tempat yang tidak biasa dan tidak nyaman bagi mereka.

Ini adalah perubahan yang telah mereka geluti sepanjang musim tidak hanya secara psikologis tetapi juga secara taktik. Dengan pemain bertalenta, dan yang suka menyerang, Simeone kesulitan menemukan sistem dan gaya yang cocok.

“Untuk tim seperti Atletico, tidak mudah menjadi juara; ini adalah klub yang tidak terbiasa menjadi juara setiap tahun. Tidak ada yang Anda lakukan sebelumnya berarti apa pun. Yang penting adalah apa yang ada di depan,” kata Simeone bulan lalu.

BACA :  Partai Gelora Resmi Usung Pasangan Jhon Tabo-Ones Pahabol di Pilgub Papua Pegunungan

“Musim lalu, pertandingan dimulai dan kami akan menggigit,” kata Jose Gimenez. “Tahun ini, saya pikir kami sudah mereda.”

Tetapi ada kedipan, dalam permainan terbesar atau saat-saat paling putus asa, ketika rasa rendah diri muncul, dan api lama kembali membara.

Setelah mengalahkan Osasuna pada Sabtu, Simeone ditanya apakah kemenangan itu bisa menjadi pemacu untuk bertemu dengan Manchester United di Wanda Metropolitano.

“Semuanya membantu,” katanya. “Tidak ada tahun yang sama, dalam sepak bola atau dalam kehidupan. Selalu ada rintangan dan itulah yang kita miliki sekarang, sebuah ujian. Mari kita lihat apakah kita sanggup melakukannya.”

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular