Liga Premier : Harry Kane Cetak Brace Saat Tottenham Mengalahkan Manchester City Di Etihad

Harry Kane mencetak dua gol
Harry Kane mencetak dua gol saat Tottenham mengalahkan Manchester City 3-2. | foto.AFP

LIGA PREMIER INGGRIS, Manchester City gagal rekrut Harry Kane dibursa transfer, bahkan Kane membantu timnya Tottenham Hotspurs, ketika kapten Inggris itu mencetak dua gol untuk mengamankan kemenangan 3-2 Tottenham dikandang Man.City di Etihad yang membuat perburuan gelar Liga Premier kembali terbuka.

Sundulan dari Harry Kane pada menit ke-95, beberapa detik setelah tuan rumah menyamakan kedudukan melalui penalti Riyad Mahrez, membuat City menelan kekalahan pertama di liga dalam 16 pertandingan. CIty sekarang hanya terpaut 3 point dari Liverpool diposisi kedua jika mereka mampu memenangkan pertandingan di kandang melawan Leeds pada hari Rabu.

“Kami tidak perlu kalah untuk mengetahui betapa sulitnya (memenangkan liga),” kata bos City Pep Guardiola. “Masih banyak, banyak permainan yang harus dimainkan.”

Kontras dalam bentuk antara kedua belah pihak tidak mungkin lebih mencolok karena Tottenham telah kehilangan tiga pertandingan liga sebelumnya.

Namun Antonio Conte menghindari kekalahan empat kali saat rebound untuk pertama kalinya dalam karir kepelatihannya berkat penampilan bertahan yang mantap yang dibarengi performa cemerlang Kane dan Son Heung-min saat istirahat babak kedua.

Baca Juga :  Api Dupa Sisa Sembahyang Kembali Picu Kebakaran di Karangasem

“Pertama-tama saya benci kalah,” kata Conte. “Reaksi kami penting.

“Kemenangan ini akan membuat kami lebih percaya diri. Tidak mudah bermain melawan Manchester City setelah tiga kekalahan berturut-turut.”

Seandainya Kane berhasil musim panas lalu, dia akan berbaris dengan warna biru daripada Tottenham putih.

Dia adalah target utama City untuk menggantikan pencetak gol terbanyak klub Sergio Aguero, tetapi kemampuan bermain Kane yang menarik perhatian di babak pertama.

Conte mengklaim Tottenham telah melemah di jendela transfer Januari dalam serangan terbarunya tentang kemampuan pasukannya ke media Italia minggu ini.

Kedua pemain yang direkrut Spurs pada Januari, Rodrigo Bentancur dan Dejan Kulusevski menjadi starter dan pemain asal Swedia itu memberi tim tamu awal yang diimpikan.

Umpan terobosan Kane yang mewah mematahkan jebakan offside City dan Son tanpa pamrih memberikan umpan kepada Kulusevski untuk memasukkannya ke gawang yang tidak dijaga hanya dalam empat menit.

City butuh waktu untuk bangkit setelah kalah 5-0 di Sporting Lisbon di Liga Champions pada pertengahan pekan, tetapi tekanan mereka akhirnya terungkap di menit 33 berkat kesalahan dari kapten Spurs Hugo Lloris pada penampilannya yang ke-400 untuk klub.

Baca Juga :  SMP se-Jembrana Ikuti Pembelajaran Outdoor di Mantu Cager

Lloris melepaskan umpan silang Raheem Sterling di bawah tekanan dari Kevin De Bruyne dan Ilkay Gundogan menyapu bola rebound.

Untuk semua penguasaan City, Kane dan Son selalu menjadi ancaman dalam serangan balik dan mereka menggabungkan efek yang brilian untuk membawa Tottenham kembali unggul tepat sebelum satu jam.

Kane memulai pergerakan di dalam setengahnya sendiri sebelum berlari ke depan untuk menyambut umpan silang dari pemain Korea Selatan itu dengan penyelesaian yang keren untuk gol keenamnya di liga musim ini.

Hanya penyelamatan bagus dari Ederson yang digagalkan Kane beberapa saat kemudian karena sekali lagi umpan Son membelah pertahanan City terbuka lebar.

Kane memiliki bola di gawang untuk kedua kalinya pada 74 menit ketika ia menyapu rumah dari umpan silang Kulusevski dengan bantuan defleksi.

Namun dalam peran kebalikan dari adegan dramatis ketika City gagal memenangkan perpanjangan waktu di perempat final Liga Champions antara kedua tim tiga tahun lalu, kali ini VAR mengintervensi untuk keuntungan City karena offside melawan Kulusevski.

Baca Juga :  Cristiano Ronaldo Memecah Keheningan Tentang Rumor Transfer Klub Saudi

Di sisi lain, Lloris menebus kesalahannya sebelumnya dengan penghentian ujung jari yang luar biasa untuk membalikkan upaya Gundogan yang terikat gawang.

City mengira mereka setidaknya telah merebut satu poin ketika pemeriksaan VAR lainnya melihat penalti diberikan karena handball oleh Cristian Romero dan Mahrez melepaskan tembakan tinggi melewati Lloris.

Tapi ada satu putaran terakhir dalam kisah itu saat umpan silang Kulusevski disambut dengan sundulan tinggi oleh Kane untuk menjadi pemenang yang memberi ambisi Spurs untuk lolos ke Liga Champions musim depan.

“Untuk mendapatkan hasil yang kami lakukan benar-benar istimewa,” kata Kane.

“Kami memiliki standar diri yang tinggi dan kami berada di posisi di mana kami benar-benar bisa bertarung untuk empat besar.”

Pasukan Conte naik ke urutan ketujuh dan hampir terpaut empat poin dari Manchester United yang berada di posisi keempat dengan dua pertandingan tersisa.