Kamis, Mei 23, 2024
BerandaBolaLionel Messi : "Setelah Begitu Banyak Penderitaan Dan Kalah di Final, Tuhan...

Lionel Messi : “Setelah Begitu Banyak Penderitaan Dan Kalah di Final, Tuhan Menyimpannya Untuk Saya”

Tentang Trofi Piala Dunia FIFA

Messi akhirnya mengangkat trofi di turnamen Piala Dunia kelima dan terakhirnya, setelah kalah di final 2014 dari Jerman.

Berita Bola,Lionel Messi menjuarai Piala Dunia karena trofi emas padat yang gemerlap mengangkatnya untuk mengangkatnya, kata bintang Argentina itu dalam wawancara radio yang disiarkan Senin. Pemain berusia 35 tahun itu menginspirasi negaranya untuk menjuarai Piala Dunia bulan lalu dengan mencetak dua gol dan satu penalti dalam kemenangan adu penalti tim Amerika Selatan itu atas juara bertahan Prancis menyusul hasil imbang 3-3 yang mendebarkan di Qatar.

“Piala itu memanggil saya, ia memberi tahu saya: datang dan pegang saya, sekarang Anda dapat menyentuh saya,” kata Messi kepada stasiun radio Argentine Urbana Play.

“Saya melihatnya bersinar di stadion yang indah itu dan saya tidak ragu” untuk menciumnya, tambahnya, mengacu pada Stadion Lusail yang menakjubkan di Doha, tempat final dimainkan.

Messi akhirnya mengangkat trofi di turnamen Piala Dunia kelima dan terakhirnya, setelah kalah di final 2014 dari Jerman.

BACA :  Kunjungan ke Buleleng, MenpanRB Minta Setiap Minggu Ada Raport Kinerja ASN Dari SKPD

Dia juga bermain di tiga final Copa America yang kalah sebelum akhirnya merebut trofi itu pada 2021.

“Setelah begitu banyak penderitaan dan kekalahan di final, Tuhan menyimpannya untuk saya,” kata Messi tentang Piala Dunia.

Dengan demikian ia menjadi kapten Argentina pertama sejak Diego Maradona pada 1986 yang mengangkat Piala Dunia.

“Saya ingin Maradona memberi saya piala, jadi setidaknya dia bisa melihat Argentina juara.”

Maradona meninggal karena serangan jantung dua tahun lalu.

“Dari atas dia memberiku kekuatan, begitu pula banyak orang yang mencintaiku.”

Banyak orang mengharapkan Messi pensiun, setidaknya dari tugas internasional, setelah kemenangan Qatar tetapi dia memutuskan untuk melanjutkan sehingga dia bisa turun ke lapangan bersama rekan satu timnya sebagai juara dunia.

Namun, ia mengakui bahwa akhir sudah dekat setelah karier sarat kejayaan yang membuatnya juga memenangkan empat gelar Liga Champions dan 10 mahkota La Liga bersama Barcelona, ​​dan satu trofi Ligue 1 bersama Paris Saint-Germain, serta Ballon d’ Atau rekor tujuh kali.

BACA :  Ibu Hamil dan Balita di Dentim Dapat Bantuan Makanan Tambahan

“Itu saja, tidak ada yang tersisa, saya telah mencapai segalanya dengan tim nasional, dengan Barcelona, ​​secara individu,” katanya

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -
TS Poll - Loading poll ...

Most Popular