Jumat, Juni 14, 2024
BerandaBolaManchester City Mengalahkan Manchester United 2-1 Untuk Raih Gelar Piala FA Ke-7

Manchester City Mengalahkan Manchester United 2-1 Untuk Raih Gelar Piala FA Ke-7

Final Piala FA Man.City vs Man.United

Ilkay Gundogan mencetak dua gol saat Manchester City mengalahkan Manchester United untuk meraih titel Piala FA.

Berita Bola, Piala FA -Manchester City berjarak satu pertandingan lagi dari treble bersejarah setelah Ilkay Gundogan mencetak dua gol untuk mengalahkan Manchester United 2-1 di final Piala FA, Sabtu.

Pasukan Pep Guardiola menyelesaikan gelar ganda domestik di Wembley dan bisa menjadi tim kedua, setelah United pada 1998/99, yang menjuarai Liga Inggris, Piala FA, dan Liga Champions di musim yang sama jika mereka mengalahkan Inter Milan untuk menjadi juara Eropa.

Pertama kali pada 10 Juni. Gundogan mencetak gol tercepat dalam sejarah final Piala FA hanya dalam waktu 12 detik. United menyamakan kedudukan pada menit ke-33 melalui penalti Bruno Fernandes setelah Jack Grealish dihukum keras karena handball.

Tapi kapten City, dalam apa yang bisa menjadi pertandingan terakhirnya untuk klub di tanah Inggris dengan kontraknya berakhir pada akhir musim, melakukan tendangan voli kemenangan enam menit memasuki babak kedua.

BACA :  Bungkam Filipina 2-0, Garuda Muda Torehkan Sejarah Baru

“Semua orang tahu Piala FA adalah kompetisi klub domestik terindah di dunia, jadi memenangkan trofi ini lagi dan melengkapi gelar ganda itu luar biasa bagi kami,” kata Gundogan.

“Kami memiliki kesempatan untuk melakukan sesuatu yang istimewa dan memenangkan treble dan kami tidak ingin membiarkan kesempatan ini berlalu begitu saja.”

Final besar pertama antara raksasa Manchester memiliki awal yang paling eksplosif.

Sebagian besar dari 83.000 penonton masih mengambil tempat duduk mereka dari perayaan pra-pertandingan ketika sundulan kepala Victor Lindelof dengan sempurna membuat Gundogan melakukan tendangan voli yang menakjubkan setelah hanya 12 detik.

Itu tampaknya mengatur nada untuk juara Liga Premier.

Rodri menuju ke sisi jaring beberapa saat kemudian sebelum Erling Haaland gagal mendapatkan umpan silang yang menarik dari Gundogan.

United hampir tidak bisa melewati garis tengah dalam setengah jam pertama, tetapi mendapat istirahat yang mereka butuhkan untuk kembali ke permainan.

Sundulan Aaron Wan-Bissaka kembali melintasi kotak City menyentuh lengan Grealish dan wasit Paul Tierney diinstruksikan untuk meninjau insiden tersebut oleh VAR.

BACA :  Ratusan Calon Bintara Polri Jalani Tes Kesamaptaan Jasmani

Terlepas dari protes City, Tierney menunjuk titik putih dan Fernandes dengan tenang mengirim Stefan Ortega ke arah yang salah.

Selebrasi pemain Portugal di hadapan pendukung City disambut dengan rentetan benda yang dilempar dari tribun, salah satunya mengenai Lindelof.

Bos City Pep Guardiola juga menunjukkan kemarahannya pada wasit karena VAR tidak melakukan intervensi tujuh menit sebelum babak pertama ketika Kevin De Bruyne dihancurkan oleh Fred di dalam area penalti dan tidak ada penalti yang diberikan.

Di sisi lain, United melewatkan peluang besar untuk membalikkan keadaan sebelum jeda ketika Raphael Varane melepaskan tembakan tinggi dan melebar ke tiang jauh dari sepak pojok.

Setelah berjuang begitu keras untuk mendapatkan pijakan, United harus membayar untuk awal yang lambat di babak kedua.

Gundogan kembali menjadi pencetak gol saat ia melepaskan tembakan dari tendangan bebas De Bruyne.

Tetapi lebih banyak pertanyaan akan ditanyakan apakah David De Gea tetap menjadi orang yang tepat untuk menjadi penjaga gawang nomor satu United setelah upaya lamban pemain Spanyol berusia 32 tahun itu untuk mempertahankannya.

BACA :  Karyawan Tewas Gegara Terbakarnya Gudang Gas LPG Jadi 3 Orang

De Gea setidaknya melakukan penyelamatan besar untuk menjaga United dalam permainan dari De Bruyne dan Haaland, sementara Gundogan gagal membuat hat-trick final Piala FA karena bendera offside.

United bangkit di akhir yang menegangkan saat Marcus Rashford dan Alejandro Garnacho melakukan upaya yang meleset beberapa inci dari target.

Bola memantul kembali dari mistar gawang City dalam perebutan di mulut gawang menjelang waktu tambahan.

Namun, Setan Merah tidak dapat menemukan tujuan untuk menyangkal Guardiola trofi utama ke-11 sebagai bos City dan melindungi warisan unik dari tim hebat Alex Ferguson 24 tahun lalu.

Hanya Inter di Istanbul dalam waktu sepekan yang kini berdiri di antara City dan menyamai pencapaian terbesar sepak bola klub Inggris yang pernah ada.

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -

Most Popular