Sabtu, April 13, 2024
BerandaBolaMenteri Dalam Negeri Prancis: Penipuan Tiket Palsu "Besar" Terjadi di Final Liga...

Menteri Dalam Negeri Prancis: Penipuan Tiket Palsu “Besar” Terjadi di Final Liga Champions

Final Liga Champions antara Liverpool dan Real Madrid ditandai dengan penipuan tiket palsu besar-besaran, menteri dalam negeri Prancis mengatakan pada hari Senin, ketika Paris menghadapi kritik atas organisasi acara tersebut.

PARIS, Pemerintah Prancis pada hari Senin menyalahkan terjadinya penipuan tiket besar-besaran untuk yang membuat kacau final Liga Champions antara Liverpool dan Real Madrid yang menimbulkan pertanyaan tentang kapasitas Paris untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2024.

Pemerintah Prancis telah menghadapi rentetan kritik dari pers dan politisi di Inggris atas penanganan polisi terhadap pertandingan pada hari Sabtu, yang membuat ribuan penggemar Liverpool dengan tiket berjuang untuk masuk. Juru bicara Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan kepada wartawan di London banyak penggemar Liverpool berada di ibukota Prancis “dalam waktu yang tepat”.

“Kami sangat kecewa dengan bagaimana mereka diperlakukan,” tambah juru bicara itu. “Fans berhak tahu apa yang terjadi.”

Tetapi setelah pertemuan krisis di kementerian olahraga, Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin dengan tegas bersikeras bahwa penipuan tiket dan perilaku penggemar Liverpool yang harus disalahkan.

“Apa yang telah dikonfirmasi adalah penipuan besar-besaran, berskala industri dan terorganisir dalam tiket palsu … ini adalah akar penyebab penundaan pertandingan,” kata Darmanin, juga menuduh bahwa penggemar Liverpool kurang terorganisir dengan baik daripada mereka. rekan-rekan Spanyol.

BACA :  Dorong Pertumbuhan Ekonomi, Ketua DPRD Badung Sepakat Percepat Pembahasan APBD

Menteri Olahraga Amelie Oudea-Castera mengatakan pihak berwenang Prancis “sangat menyesal” untuk sekitar 2.700 penggemar dengan tiket yang tidak dapat memasuki Stade de France karena masalah pengendalian massa dan menyarankan mereka menerima kompensasi.

Adegan tersebut menodai citra ibu kota Prancis, menimbulkan pertanyaan tentang kemampuannya untuk menjadi tuan rumah acara olahraga besar saat bersiap untuk Olimpiade 2024, serta Piala Dunia Rugbi 2023.

Harian Prancis terkemuka Le Monde menggemakan keluhan Inggris pada hari Senin, mengatakan bahwa pihak berwenang Prancis “menolak” tentang kekurangan mereka yang telah mengubah acara itu menjadi “kegagalan”.

– ‘Benar-benar kacau’ –
Pertemuan Senin di kementerian olahraga melibatkan badan sepak bola Eropa UEFA, kepala sepak bola Prancis dan polisi Prancis. Darmanin dan kepala polisi Paris Didier Lallement hadir, bersama dengan Menteri Olahraga Oudea-Castera.

Lallement telah menyerukan penyelidikan formal terhadap produksi tiket palsu, yang katanya telah membantu menyebabkan masalah.

Darmanin membela pemolisian final, dengan mengatakan petugas telah “mencegah kematian” yang mungkin disebabkan oleh kerumunan massa di luar stadion di utara Paris.

Dia mengakui bahwa beberapa petugas terlihat menggunakan gas air mata secara “tidak pantas”, setelah gambar yang diposting di media sosial menunjukkan bahkan anak-anak menjadi sasaran dari jarak dekat.

BACA :  Petugas Damkar Klungkung Terima Laporan Penipuan Kebakaran di Pasar Galiran

Tapi dia mengatakan itu “agak rendah dan tidak proporsional” untuk mengkritik polisi, menambahkan: “Keputusan yang diambil mencegah kematian.”

Kekacauan tak terhindarkan membawa kembali kenangan menyakitkan bagi Liverpool, klub yang dihantui oleh bencana Hillsborough 1989 yang menelan korban jiwa 97 orang di stadion.

Anggota parlemen Buruh untuk area Liverpool Ian Byrne, yang hadir pada pertandingan itu, mengatakan kepada media Sky News bahwa para penggemar telah diperlakukan “seperti binatang”.

“Itu mengerikan – tidak ada kata lain untuk menggambarkannya. Itu benar-benar mengerikan dan sebagai seseorang yang berada di Hillsborough pada tahun 1989, itu membawa begitu banyak kenangan buruk yang membanjiri kembali,” katanya.

Walikota Liverpool, Joanne Anderson, yang juga berada di tempat kejadian, mengatakan kepada BBC bahwa itu “benar-benar kacau, tetapi juga perilaku polisi juga sangat brutal.”

Liverpool Football Club telah meminta penyelidikan resmi.

Pertandingan ditunda selama 36 menit, hampir belum pernah terjadi sebelumnya untuk kesempatan sebesar ini dan sangat memalukan bagi UEFA dan otoritas Prancis.

BACA :  Arus Balik Belum Ada, Penyeberangan Sepi

Oudea-Castera mengatakan kepada radio RTL bahwa Liverpool, berbeda dengan Real Madrid, telah gagal mengatur dengan baik para pendukung yang datang ke Paris.

“Liverpool membiarkan pendukungnya lepas, ini perbedaan besar,” katanya.

Menteri menambahkan bahwa ada 30.000 hingga 40.000 penggemar Liverpool dengan tiket palsu atau tanpa tiket di luar Stade de France.

Sebagian dari masalahnya adalah permintaan Liverpool untuk tiket kertas untuk para penggemarnya, bukan tiket elektronik, kata kedua menteri.

Tapi Oudea-Castera bersikeras Prancis mampu menjadi tuan rumah acara olahraga besar.

“Saya tidak khawatir, saya sangat berkomitmen bahwa kami benar-benar belajar semua pelajaran dari apa yang terjadi pada Sabtu malam untuk meningkatkan segalanya,” katanya.

Paris telah dianugerahi final tiga bulan lalu setelah Saint Petersburg dilucuti dari acara tersebut karena invasi Rusia ke Ukraina.

Kementerian dalam negeri Prancis mengatakan 105 orang telah ditahan, 39 di antaranya ditahan dan ditahan, yang berarti mereka bisa menghadapi dakwaan.

Dalam contoh lain dari masalah sepak bola di Prancis, penggemar Saint-Etienne yang marah menyerbu lapangan setelah mereka terdegradasi dari Ligue 1 pada hari Minggu dalam pertandingan play-off melawan Auxerre, dengan polisi Prancis menggunakan gas air mata.

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -
TS Poll - Loading poll ...

Most Popular