Senin, Juni 24, 2024
BerandaDenpasarMinta Wedakarna Klarifikasi Ucapan, Ratusan Warga Bugbug Karangasem Datangi Kantor DPD RI...

Minta Wedakarna Klarifikasi Ucapan, Ratusan Warga Bugbug Karangasem Datangi Kantor DPD RI Bali

DENPASAR, balipuspanews.com – Sebanyak 700 warga Desa Adat Bugbug, Karangasem, menggelar aksi demo di depan Gedung Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Wilayah Bali di Jalan Cok Agung Tresna, Renon, Denpasar Timur, pada Rabu (20/9/2023).

Mereka mendesak agar anggota DPD RI Bali Arya Wedakarna (AWK) mengklarifikasi ucapannya yang oleh warga disebut memprovokasi masyarakat Desa Bugbug, Karangasem terkait perusakan dan pembakaran Resort Detiga Neano di kawasan Pura Gumang, Karangasem.

Sebelum menuju kantor DPD RI Bali, ratusan massa dari masyarakat Desa Adat Bugbug, Kabupaten Karangasem, berkumpul di parkiran Timur Lapangan Renon Kota Denpasar sekitar pukul 10.00 WITA. Tidak hanya kaum laki-laki, aksi demo itu diikuti sejumlah ibu-ibu dengan mengenakan pakaian adat.

Mereka membentang spanduk bertuliskan kecaman terhadap AWK diantaranya “Pak Kapolda, jangan hiraukan ocehan Aryawedakarna. Usut tuntas kasus perusakan dan pembakaran vila di Bugbug.” Ada lagi tulisan spanduk “Wedakarna, hentikan provokasi terhadap kasus perusakan dan pembakaran vila di Desa Bugbug.”

Dalam orasinya, I Nengah Yasa Adi Susanto selaku Koordinator Aksi mengatakan bahwa statement Arya Wedakarna sangatlah memprovokasi masyarakat Desa Adat Bugbug, Karangasem.

BACA :  Desa Dawan Klod Raih Juara 1 Tingkat Nasional Lomba Desa Pangan Aman

Sebagai anggota DPD RI, AWK seharusnya terikat pada peraturan perundang-undangan yakni peraturan DPD No 2 Tahun 2015 tentang kode etik anggota DPD RI, dan kedua peraturan No. 2 Tahun 2019 tentang tata tertib anggota DPD RI.

“Disini sudah jelas dilanggar, bahwa statement Arya Wedakarna sangat memprovokatif dan tentunya kami masyarakat Bugbug mengecam apa yang disampaikan Arya Wedakarna. Kami datang kemari untuk menuntut klarifikasi bukan menyampaikan aspirasi. Kami minta AWK minta maaf,” ucap Nengah Yasa dihadapan ratusan warga Bugbug, Karangasem.

Sementara puluhan personel aparat kepolisian mengawal ketat jalanya aksi demo damai tersebut. Namun, ratusan warga tidak bisa masuk ke dalam kantor DPD RI Bali, karena dihadang portal yang membentang di seberang kantor DPD RI Bali. Dari ratusan warga yang berdemo, Polisi hanya memperbolehkan 40 orang perwakilan saja yang masuk.

Di dalam kantor tersebut, pendemo sangat kecewa karena tidak bisa bertemu dengan AWK yang dikabarkan sedang berada di Jawa Tengah. Mereka hanya diterima para staff AWK di dalam ruangan rapat. Pertemuan di dalam ruang rapat berjalan alot selama lebih kurang 2 jam, meski sempat terdengar sedikit gaduh. Warga kemudian bubar dengan pengawalan ketat aparat kepolisian.

BACA :  Menuju Peringatan Hari Anak Nasional, Kemen PPPA Ajak Dengarkan Suara Anak Indonesia

Sementara itu, Kepala Kantor DPD RI Bali Putu Riuh Rahdiana mengatakan bahwa benar Arya Wedakarna sedang berada di Jawa Tengah. Sebelum berangkat, Arya Wedakarna menyerahkan kegiatan DPD RI Bali kepada dirinya termasuk kegiatan mendampingi kedatangan ratusan warga Desa Adat Bugbug, Karangasem.

“Pak Arya Wedakarna sempat mengarahkan saya agar menerima kegiatan hari ini (kedatangan ratusan warga Bugbug), dan syukurlah berjalan lancar tidak ada masalah. Apalagi disini ada teman-teman media jadi pemberitaan agak berimbang. Semoga masalah yang ada di Bugbug bisa diselesaikan dengan baik,” terangnya.

Penulis: Kontributor Denpasar

Editor: Oka Suryawan 

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular