Jumat, Juni 14, 2024
BerandaBolaNewcastle Club Sultan Premier League Dengan Dana Unlimited Saudi

Newcastle Club Sultan Premier League Dengan Dana Unlimited Saudi

Newcastle duduk di urutan ketiga di Liga Premier dan tampaknya berada di puncak era keemasan sebagai penantang trofi serial.

Berita Bola, Liga Premier Inggris -Setelah beberapa dekade lesu, kemajuan Newcastle ke final Piala Liga pertama mereka dalam 47 tahun menggarisbawahi kemunculan klub yang didanai Saudi sebagai ancaman serius bagi pembentukan sepak bola Inggris.

Dua gol Sean Longstaff memastikan kemenangan 2-1 melawan Southampton di leg kedua semifinal Selasa di St James ‘Park, mengirim The Magpies ke final domestik pertama mereka abad ini setelah kemenangan agregat 3-1.

Manchester United kemungkinan akan menjadi lawan mereka di final di Wembley pada 26 Februari, memegang keunggulan 3-0 atas Nottingham Forest menuju leg kedua hari Rabu di Old Trafford.

Direvitalisasi oleh kepemimpinan cerdik Eddie Howe dan otot keuangan kelompok kepemilikan yang didukung Saudi, sebuah klub yang pernah dianggap sebagai bahan tertawaan Liga Premier akhirnya dapat mengangkat kepala mereka tinggi-tinggi.

Newcastle duduk di urutan ketiga di Liga Premier dan tampaknya berada di puncak era keemasan sebagai penantang trofi serial.

BACA :  Pemkab Jembrana Siap Bentuk BNNK

“Sungguh menakjubkan. Jika Anda mengatakan kepada siapa pun 12 bulan lalu apa yang akan terjadi, mereka akan tertawa,” kata Longstaff, penggemar masa kecil Newcastle.

“Sejak pengambilalihan, kami telah mendatangkan pemain berkualitas. Sangat spesial dan emosional bagi saya apa yang sedang kami bangun di sini.”

Final domestik mereka sebelumnya berakhir dengan kekalahan melawan Manchester United di Piala FA 1999.

Kekalahan itu datang dalam bara sekarat dari periode relevansi berkelanjutan terakhir Newcastle.

Mereka menempati posisi kedua di Liga Premier pada tahun 1996 dan 1997, tetapi gagal dalam perburuan gelar pertama ketika “penghibur” yang diakui Kevin Keegan unggul 12 poin.

Itu adalah kehancuran yang melambangkan sejarah kotak-kotak mereka.

Mereka belum pernah memenangkan trofi domestik besar sejak Piala FA 1955, sementara trofi besar terakhir mereka di kompetisi apa pun datang di Piala Pameran Antar Kota 1969.

Hanya enam tahun yang lalu, masa depan Newcastle tampak suram meskipun promosi mereka dari Championship lapis kedua, yang disambut dengan respon bisu dari para penggemar lelah perjuangan mereka selama pemerintahan pemilik Mike Ashley.

BACA :  Hari Kesatuan Gerak PKK ke-52 Diisi Lomba Sambung Lagu

Reputasi Ashley begitu ternoda sehingga kekhawatiran tentang catatan hak asasi manusia Arab Saudi tidak dapat meredam antusiasme para penggemar untuk pengambilalihan senilai £305 juta ($376 juta) pada Oktober 2021.

Dana Investasi Publik Saudi memegang 80 persen saham di klub, sementara pemodal Amanda Staveley muncul sebagai wajah publik dari kelompok kepemilikan.

– Obsesif sepakbola –
Deklarasi berani Staveley bahwa Newcastle akan segera “bersaing secara teratur untuk trofi utama” menjadi kenyataan lebih cepat daripada yang dia bayangkan.

Saat itu, Newcastle mendekam di posisi ke-19 di bawah manajer Steve Bruce.

Tapi, seperti yang dikatakan mantan striker Newcastle dan penggemar seumur hidup Alan Shearer dalam tweet gembira setelah pengambilalihan: “Kami berani berharap lagi.”

Dan hanya dalam waktu satu tahun, Howe telah menyelamatkan Newcastle dari degradasi dan mewujudkan impian Shearer.

Masa jabatan kedua Howe di Bournemouth berakhir dengan degradasi Liga Premier pada tahun 2020, membuatnya menjadi pertaruhan saat dipekerjakan pada November 2021.

Tapi obsesif sepak bola yang mengaku dirinya telah mengambil kesempatan untuk menyadarkan kembali salah satu raksasa sepak bola Inggris yang tertidur.

BACA :  Karyawan Gas Tewas Kembali Bertambah, Ada Luka Bakar Hingga 87 Persen

Ketika dia tidak menuruti “hasrat rahasianya” untuk band synth-pop tahun 1980-an A-ha, Howe yang gila kerja menghabiskan 12 jam sehari di tempat latihan Darsley Park di Newcastle.

Penandatanganan cerdas Kieran Trippier , Bruno Guimaraes, Sven Botman dan Nick Pope telah menambah kualitas skuad Howe, sementara perekrutan penyerang Everton berbakat Anthony Gordon pada akhir Januari adalah pernyataan niat lainnya.

Tapi pengaruh Howe paling terlihat dalam transformasi pemain depan Brasil Joelinton dari kegagalan yang mahal menjadi hati dan jiwa timnya.

“Hal yang mudah adalah berbicara tentang uang. Bukan itu yang membawa kita ke sini,” kata Howe.

“Semangat tim dan kebersamaan membawa Anda jauh. Kami memiliki orang-orang hebat di klub ini.

“Terhubung dengan budaya dan mencoba memiliki kelompok kecil yang erat adalah kuncinya.”

A-ha telah lama menghilang dari tangga lagu, tetapi Howe melakukan yang terbaik untuk memastikan Newcastle lebih dari sekadar keajaiban satu pukulan.

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -

Most Popular