Jumat, Juli 19, 2024
BerandaKarangasemPantai Candidasa Dikonservasi, Suparta Kawal Penuh Harapan Nelayan

Pantai Candidasa Dikonservasi, Suparta Kawal Penuh Harapan Nelayan

KARANGASEM, balipuspanews.com – Konservasi Pantai Candidasa, Desa Bugbug, Karangasem dan sekitarnya direncanakan akan dilaksanakan mulai bulan April 2024 mendatang.

Adanya proyek konservasi yang didanai oleh JICA itu membuat sejumlah kelompok nelayan dikawasan pesisir dilanda kecemasan tentang kelangsungan aktivitas melaut mereka.

Kegundahan para nelayan itu kemudian menjadi perhatian salah seorang anggota DPRD Karangasem, I Nengah Supartha. Beberapa waktu lalu ia bahkan sempat bertemu dengan kelompok nelayan setempat untuk mengkoordinasikan apa yang menjadi harapan mereka kepada pihak Balai.

“Permintaan para nelayan agar dalam proyek konservasi ini dibuatkan alur perahu di dua titik, yakni depan Pura Segara, Banjar Adat Samuh dan wilayah Candidasa. Kita sudah tiga kali mengundang tim Balai dan arsitek Balai untuk menyerap aspirasi dari para nelayan terkait persoalan ini. Pertemuan pertama dilaksanakan di Pura Segara Samuh, Banjar Adat Samuh, dan pertemuan selanjutnya dilaksanakan di Villa Anantya Candidasa, dari koordinasi yang dilakukan itu, pihak Balai pun sudah menyepakati,” kata Supartha kepada wartawan, Rabu (24/1/2024).

BACA :  Dapat Surat Kaleng, Kejari Karangasem Lirik BKK

Untuk diketahui keresahan ini dialami oleh empat kelompok nelayan yang ada di Desa Bugbug, Empat kelompok nelayan itu diantaranya adalah kelompok nelayan Ayu Manik Segara, kelompok nelayan Sih Amerta Baruna, kelompok nelayan Ayu Segara dan kelompok nelayan Sari Baruna.

Disisi lain, Suparta juga mengaku akan terus berkoordinasi dengan pihak Balai untuk benar-benar mengawal apa yang menjadi harapan para nelayan terkait pembuatan alur perahu nelayan tidak masuk angin.

“Saya terus berkoordinasi dengan Balai, dan Balai memastikan untuk membuat dua titik alur perahu para nelayan untuk melaut. Sedianya nelayan buat alur jukung sendiri disaat air laut surut, tapi karena hubungannya dengan peneliti arus dan ijin maka menunggu program Balai di bulan april,” jelas Suparta.

Sementara itu, terkait dengan harapan para nelayan tersebut, pihak konsultan konservasi Pantai Candidasa, Nyoman Sudita, memastikan bahwa penataan pesisir Pantai Candidasa mulai bulan April, dalam penataan ini pihaknya juga sudah memperhitungkan apa yang menjadi keinginan para nelayan tersebut.

BACA :  Diduga Korsleting Listrik, Gedung Pusat Data Unud di Amuk Si Jago Merah

“Rencana kita akan buatkan dua titik alur perahu, selain itu para nelayan juga dibuatkan fasilitas, seperti membangun balai penyimpanan mesin perahu di empat titik,” terang Sudita.

Penulis: Gede Suartawan

Editor: Oka Suryawan 

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular