sewa motor matic murah dibali

DENPASAR, balipuspanews.com-Setelah menyasar pasar tradisional, monitoring dan evaluasi (Monev) Penerapan Perwali Nomor 36 Tahun 2018 terus digalakkan. Kali ini menyasar usaha yang mendukung sektor pariwisata yakni hotel dan restauran. Adapun monev dengan menyasar usaha dilaksanakan pertama di Mangsi Coffe And Grill Jalan Merdeka, Denpasar, Jumat (18/1) dan dipimpin langsung Walikota Denpasar, IB Rai Dharmaijaya Mantra bersana pimpinan OPD terkait. Penyerahan apresiasi ini ditandai dengan penempelan stiker apresiasi hijau di lokai usaha.

Dalam kesempatan tersebut Walikota Rai Mantra turut mengapresiasi dukungan Mangsi Coffe and Grill terhadap maksimalnya penerapan Perwali Nomor 36 Tahun 2018 tentang pengurangan sampah plastik. Hal ini tentunya harus menjadi contoh bagi usaha-usaha pariwiwsata khususnya hotel dan restoran di Kota Denpasar.

“Kami sangat mengapresiasi komitmen usaha-usaha di Kota Denpasar yang telah meminimalisir penggunaan plastik sebagai bentuk dukungan terhadap penerapan Perwali Nomor 36 Tahun 2018, dan apresiasi hijau (green apreciation) kepada usaha yang telah maksimal dalam mendukung pengurangan sampah plastik di Kota Denpasar,” jelasnya.

Kadis DLHK Kota Denpasar, I Ketut Wisada didampingi Kadis Pariwiata Kota Denpasar, MA Dezire Mulyani mengatakan bahwa pihaknya akan terus bersinergi dengan berbagai pihak dan tentunya OPD terkait di Kota Denpasar. Setelah sebelumnya menggandeng Disperindag untuk memaksimalkan monev di Pasar Rakyat, kini DLHK turut bersinergi dengan Dinas Pariwiwsata untuk menyasar hotel dan restauran.

“Kami akan sasar semua lini termasuk hotel dan restoran sehingga di Denpasar sendiri dapat menjadi destinasi wisata yang penggunaan plastiknya dapat diminimalisir atau green pariwisata, dan sinergitas dalam pengurangan plastik ini agar menjadi progran keberlanjutan demi masa depan,” jelasnya.

Kedepan, menev ini akan terus digalakkan ke seluruh tempat usaha di Kota Denpasar. Sehingga kedepanya Denpasar dapat menjadi kota dengan penggunaan plastik yang minim. Pihaknya berharap bahwa seluruh usaha di Kota Denpasar dapat mendukung penerapan Perwali Nomor 36 Tahun 2018 ini sebagai bentuk kepedulian terhadap lingkungan demi masa depan anak dan cucu kita.

“Ini adalah bentuk kepedulian kita terhadap lingkunga demi keberlangsungan hidup manusia, dan bagi usaha yang emnyandang apresiasi hijau (green apreciation) maka perusahan tersebut sangat layak untuk dikunjungi, sehingga seniergitas baik dari produsen, konsumen dan semua pihak dalam meminimalisisr penggunaan plastik dapat terus terpola dengan baik,” ujar Wisada.

Kadis Pariwisata Kota Denpasar, MA Dezire Mulyani menambahkan bahwa dengan mengedepankan konsep usaha pariwiwsata bebas plastik tentu memiliki daya tarik tersendiri bagi wisatawan. Dan hal inilah yang dapat dijadikan momentum promosi selain kualitas dan rasa produk. “Yang suadah mendukung kami sangat apresiasi, dan yang belum akan terus kami lakukan pemninaan, sehingga konsep pariwisata hijau ini dapat menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan,” tambahnya.

Sementara, Owner Mangsi Coffe and Grill, Windu Senet mengaku sangat mengapresiasi program Pemkot Denpasar tentang pengurangan sampah plastik ini. Kedepan besar harapan program ini dapat menjadi konsep besar pengembangan pariwiwsata yang ramah lingkungan serta menjadi daya tarik tersendiri. “Ini sangat baik, dan tentu harus kita dukung bersama menuju keberlanjutan Pariwisata di Bali,” paparnya, (rls/bpn/min).

TINGGALKAN PESAN

Please enter your comment!
Please enter your name here