Minggu, Mei 19, 2024
BerandaKlungkungPemprov Rayakan Tumpek Kandang Ditandai Pelepasan Tukik di Nusa Penida

Pemprov Rayakan Tumpek Kandang Ditandai Pelepasan Tukik di Nusa Penida

KLUNGKUNG, balipuspanews.com – Pemerintah Provinsi Bali melaksanakan perayaan Rahina Tumpek Uye dengan Upacara Segara Kerthi, yang bertempat di Pura Segara Dalem Ped, Nusa Penida-Klungkung pada Saniscara Kliwon Uye, tanggal 25 Maret 2023.

Pelaksanaan kegiatan ditandai dengan melepas tukik ke laut; melepas burung ke habitatnya, vaksinasi anjing dan sapi, serta resik sampah di sekitar pantai.

Dipimpin Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati, bersama Bupati Klungkung I Nyoman Suwirta para Organisasi Perangkat Daerah Provinsi Bali dan Kabupaten Klungkung.

Wagub Cok Ace menyampaikan ucapan terima kasih atas kerja sama dan gotong-royong berbagai pihak dalam penyelenggaraan acara tersebut.

Menurut, Wagub Cok Ace Rahina Tumpek Uye yang juga disebut Tumpek Andang/Tumpek Kandang dimaknai sebagai hari suci untuk memuliakan binatang/satwa (Otonan Sarwa Wewalungan).

Mengapa binatang dimuliakan, karena dalam kepercayaan orang Bali binatang adalah saudara kita, bahkan mereka lebih dulu menghuni bumi ini dibandingkan manusia. Selain itu, keutamaan binatang adalah ia selalu mengabdikan hidupnya untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan manusia.

BACA :  Ketua DPD RI Apresiasi PT SIG Tingkatkan TKDN Berbasis UKM Binaan

Binatang memiliki tempat hidup di darat, di udara, dan juga di laut. Perayaan Tumpek Uye kali ini diadakan di laut dengan upacara Segara Kerthi, memahami laut sebagai muara segala kehidupan (campuhan sarwa prani). Laut merupakan habitat beraneka jenis satwa, sumber kehidupan dan penghidupan bagi manusia, sehingga wajib kita lindungi bersama.

Lebih jauh, Wagub Cok Ace menjelaskan bahwa pentingnya melakukan pemuliaan terhadap binatang dan pelindungan terhadap laut harus disosialisasikan secara masif agar dipahami, dihayati, serta dilaksanakan secara konsisten, berkelanjutan, dengan tertib, disiplin, dan penuh rasa tanggung jawab oleh seluruh masyarakat Bali.

“Oleh sebab itulah Bapak Gubernur Bali telah menginstruksikan seluruh komponen masyarakat Bali, seperti Pimpinan Lembaga Vertikal di Bali; Walikota/Bupati se-Bali; Bandesa Agung Majelis Desa Adat Provinsi Bali; Bandesa Madya Majelis Desa Adat Kota/ Kabupaten se-Bali; Bandesa Alitan Majelis Desa Adat Kecamatan se-Bali; Pimpinan Lembaga Pendidikan se-Bali; Perbekel dan Lurah se-Bali; Bandesa Adat se-Bali;

Pimpinan Organisasi Kemasyarakatan dan Swasta se-Bali; dan seluruh Masyarakat Bali, untuk merayakan Rahina Tumpek Uye sebagai pelaksanaan Tata-titi Kehidupan Masyarakat Bali berdasarkan Nilai-nilai Kearifan Lokal Sad Kerthi dalam Bali Era Baru.

BACA :  RUU Kementerian Negara Disepakati Jadi Usul Inisiatif DPR RI

Marilah kita bergotong royong melaksanakan nilai-nilai adiluhung Segara Kerthi sebagai pelaksanaan Visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali melalui Pola Pembangunan Semesta Berencana menuju Bali Era Baru,” tutur Wagub Cok Ace yang juga menjadi salah satu Guru Besar di Universitas ISI Denpasar.

Selanjutnya, Wagub Cok Ace menyampaikan bahwa Rangkaian Perayaan Rahina Tumpek Uye yang dilaksanakan secara serempak di seluruh Bali hari ini, diawali kegiatan niskala dilanjutkan kegiatan sakala.

Pemerintah Provinsi Bali melaksanakan kegiatan secara niskala berbentuk penyucian laut, otonan sarwa wewalungan (binatang), dan persembahyangan Tumpek Uye.

Pemerintah Provinsi Bali memilih lokasi Pulau Nusa Penida sebagai tempat perayaan Rahina Tumpek Uye, karena di Pulau ini tersimpan berbagai misteri suci tentang penyucian binatang dan laut.

“Dengan memohon anugrah kehadapan Ida Sesuhunan yang berstana di semua tempat suci yang ada di Nusa Penida, kita akan diberikan jalan terang menapaki kehidupan guna mewujudkan Bali Era Baru,” ujarnya.

Pemerintah Kabupaten/Kota se-Bali juga merayakan Rahina Tumpek Uye secara niskala dan sakala di tempat masing-masing. Demikian halnya Lembaga Vertikal, Desa/Kelurahan, Desa Adat, Keluarga, Lembaga Pendidikan, Organisasi Kemasyarakatan dan Swasta, serta Masyarakat melaksanakan Rahina Tumpek Uye sebagaimana yang telah diatur dalam Instruksi Gubernur Bali Nomor 3 Tahun 2023.

BACA :  Sanggar Tari Lumbung Gelar Lomba Tari Condong dan Gender Wayang Berpasangan se-Bali

“Saya berharap perayaan Rahina Tumpek Uye dan juga tumpek-tumpek yang lain agar dijadikan sebagai laku hidup oleh seluruh masyarakat Bali untuk menjaga keharmonisan antara manusia dengan alam lingkungannya,” pungkasnya seraya melepaskan tukik ke laut yang dibarengi oleh para undangan yang hadir.

Penulis: Budiarta

Editor: Oka Suryawan

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -
TS Poll - Loading poll ...

Most Popular