Penalti Penentu Salah Bawa Mesir Keperempat Final Piala Afrika kalahkan Pantai Gading

Penalti Penentu Mohamed Salah Bawa Mesir Keperempat Final Piala Afrika
Penalti Penentu Mohamed Salah Bawa Mesir Keperempat Final Piala Afrika

AFRIKA, Mohamed Salah mencetak tendangan penalti yang menentukan ketika juara tujuh kali rekor Mesir mengalahkan Pantai Gading 5-4 melalui adu penalti setelah bermain imbang 0-0 di Douala pada Rabu untuk mencapai perempat final Piala Afrika.

Bintang Liverpool itu berhasil mengeksekusi penaltinya dengan pemain Pantai Gading Eric Bailly satu-satunya yang gagal dari titik penalti, dan Mesir akan bermain melawan Maroko di babak delapan besar di Yaounde pada hari Minggu.

Itu adalah pertandingan babak 16 besar yang menegangkan yang untuk waktu yang lama menyerupai pertempuran gesekan di lapangan yang buruk di Stadion Japoma di ibu kota ekonomi Kamerun, dan tampaknya sebagian besar pertandingan seolah-olah Mesir akan membayar untuk penyelesaian akhir yang buruk.

Namun, tim asuhan Carlos Queiroz kini lolos ke babak delapan besar meski hanya mencetak dua gol dalam empat pertandingan mereka di Kamerun sejauh ini.

“Mempertimbangkan jumlah peluang yang kami miliki, saya merasa kami pantas menang,” kata Queiroz, yang mengatakan dia berkembang di bawah tekanan kuat meskipun ada kritik terhadap pelatih Portugal di Mesir.

“Itu adalah bagian dari paket. Pemain dan pelatih profesional tidak bisa hidup tanpa tekanan. Ini adalah sumber inspirasi.”

Sementara itu juara dua kali Pantai Gading tersingkir, sekali lagi dikalahkan oleh tim Mesir yang telah lama unggul dalam pertemuan antara kelas berat kontinental.

Ini adalah pertemuan AFCON ke-11 mereka dan Mesir hanya kalah sekali dari Gajah.

Di antara banyak keberhasilan mereka melawan Pantai Gading adalah kemenangan mereka melalui adu penalti di final 2006, dan kemenangan telak di semifinal pada 2008.

“Saya tidak bisa mencela para pemain. Ini tidak seperti mereka melewatkan setiap penalti. Itu hanya diputuskan dengan sedikit detail,” kata pelatih Pantai Gading Patrice Beaumelle.

Pertandingan ini, seperti yang dimainkan pada hari Selasa, didahului dengan mengheningkan cipta sejenak untuk mengenang para korban kecelakaan tragis hari Senin di Yaounde.

Penonton jauh di bawah apa yang diharapkan untuk pertandingan seperti itu, tetapi banyak dari mereka yang hadir jelas ada di sana untuk melihat Salah, dilihat dari teriakan setiap kali wajah bintang Liverpool itu muncul di layar lebar.

Pemain sayap muda VfB Stuttgart, Omar Marmoush, nyaris membuat Mesir unggul dengan tendangan luar biasa pada menit ke-17 dari jarak 25 meter yang membentur mistar gawang.

Salah dan Mostafa Mohamed keduanya digagalkan oleh Badra Ali Sangare di babak pertama, sementara Pantai Gading kehilangan gelandang berpengaruh Franck Kessie karena cedera setelah pertandingan baru berjalan setengah jam.

Meski begitu, sang Gajah hampir unggul ketika Ibrahim Sangare yang tidak terkawal melihat upaya akrobatiknya ditepis oleh Mohamed El Shenawy.

Sebastien Haller, superstar penyerang yang berbasis di Eropa milik Elephants, berjuang untuk masuk ke permainan sebelum dua upaya, di kedua sisi babak pertama, menguji El Shenawy.

Penjaga gawang Al Ahly yang berpengalaman keluar dari cedera setelah penundaan yang lama saat pertandingan mereda, dengan Mohamed Abogabal menggantikannya untuk perpanjangan waktu.

Penjaga gawang Zamalek melakukan penyelamatan bagus untuk menggagalkan upaya Sangare yang luar biasa sebelum Haller ditarik keluar, dan saat pertandingan berlanjut ke adu penalti, Abogabal menepis tendangan Bailly ke mistar dan Salah kemudian memberikan kata terakhir.