Senin, Oktober 26, 2020
Beranda Bali Buleleng Penataan Terhadap Danau Buyan dan Tamblingan Berlanjut, Bupati : Tetap Jaga Kearifan...

Penataan Terhadap Danau Buyan dan Tamblingan Berlanjut, Bupati : Tetap Jaga Kearifan Lokal

BULELENG, balipuspanews.com – Penataan terhadap kedua danau yang ada di Kabupaten Buleleng terus dilakukan dengan serius oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng.

Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana saat ditemui usai pertemuan awal dan sosialisasi desain penataan Danau Buyan oleh Konsultan Perencana, PT. Kencana Adi Karma di Ruang Rapat Lobi Kantor Bupati Buleleng.

Pihaknya mengungkapkan kini serius menata Danau Buyan dan Danau Tamblingan menjadi objek wisata berkelas. Namun tetap menjaga kearifan lokal dan lingkungan.

“Untuk desain penataan Danau Buyan sudah ada. Nanti yang di Danau Tamblingan kita akan desain lagi,” ungkapnya.

Lanjut Agus Suradnyana menjelaskan gambar untuk penataan Danau Buyan telah selesai dibuat oleh pihak konsultan perencana. Gambar tersebut sudah disosialisasikan oleh konsultan perencana dari PT. Kencana Adi Karma. Setelah gambar perencanaan selesai, langkah selanjutnya yang diambil adalah melihat status tanah di sekitar Danau Buyan tersebut.

“Biar semua beres dan tidak ada permasalahan di kemudian hari,” jelasnya.

Tak hanya itu untuk Danau Tamblingan, sesuai permintaan dari pengrajeg (pemimpin) Catur Desa atau empat desa sekitar Danau Tamblingan, akan dijadikan wisata spiritual. Desainnya juga akan dibuat untuk mengikuti permintaan tersebut. Hal tersebut diakomodir mengingat daerah di sekitar Danau Tamblingan merupakan daerah yang disakralkan.

“Kita akan rancang Danau Tamblingan yang berbeda dengan Danau Buyan. Danau Buyan sebagai mass tourism sedangkan Danau Tamblingan khusus wisata spiritual,” imbuhnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (PUTR) Buleleng, Putu Adiptha Eka Putra mengungkapkan Dana Buyan akan dirancang menjadi pariwisata yang premium. Pariwisata bersifat massal akan dirancang di sana. Selama ini, peruntukan Danau Buyan masih belum jelas. Ke depan, jika tertata dengan baik, akan mampu memberikan kesejahteraan bagi masyarakat, desa, desa adat dan Pemkab Buleleng sendiri.

“Sebagai perbandingan di Danau Berata, Kabupaten Tabanan. Kita akan seperti itu namun dengan konsep yang berbeda. Jadi tidak ada kesamaan dan bisa bersaing,”paparnya.

Penataan di Danau Tamblingan akan dipantau oleh Pihak Dinas PUTR. Kesucian dan kesakralannya dijaga. Termasuk alamnya. Namun, bisa memberikan kontribusi yang berarti kepada masyarakat dan juga tentunya pemerintah daerah.

“Kita tetap jaga dan kawal apa yang menjadi permintaan Catur Desa,” tandasnya.

Penulis : Nyoman Darma

Editor : Oka Suryawan

- Advertisement -

Warga Temukan Orok di Parit Areal Jogging Track Sanur Kauh

SANUR, balipuspanews.com - Penemuan orok membusuk berlangsung di pinggir parit areal jongging track di Jalan Prapat Baris, Sanur Kauh, Denpasar Selatan, Jumat (23/10/2020) sekitar...

Tak Hiraukan Teguran, Pabrik Penyulingan Daun Cengkeh Akhirnya Ditutup Paksa

Sebuah tempat usaha penyulingan daun cengkeh yang berada di Desa Padangbulia, Kecamatan Sukasada ditutup paksa oleh tim Satpol PP Kabupaten Buleleng. Hal itu dilakukan sebab pemilik tempat tidak menghiaraukan teguran petugas, sehingga Pol PP lalu bertindak tegas menutup paksa usaha penyulingan daun cengkeh yang beroperasi dan dianggap menimbulkan polusi udara.
Member of