Sabtu, April 13, 2024
BerandaBolaPep Guardiola Ingin Tuntutan Liga Premier Ditangani 'Sesegera Mungkin'

Pep Guardiola Ingin Tuntutan Liga Premier Ditangani ‘Sesegera Mungkin’

Manajer Manchester City Pep Guardiola mengatakan dia ingin lebih dari 100 tuduhan Liga Premier diratakan terhadap klub karena dugaan penyimpangan keuangan untuk ditangani “sesegera mungkin”.

Berita Bola, Liga Premier Inggris -Manajer Manchester City Pep Guardiola mengatakan dia ingin lebih dari 100 tuduhan Liga Premier diratakan terhadap klub karena dugaan penyimpangan keuangan untuk ditangani “sesegera mungkin”. City, yang merayakan gelar papan atas Inggris ketiga berturut-turut, dirujuk ke komisi independen pada Februari atas 115 dugaan pelanggaran aturan antara 2009 dan 2018. Liga Premier juga menuduh klub tidak bekerja sama sejak penyelidikan dimulai pada Desember 2018.

Skala dakwaan, yang dibantah keras oleh klub, dan besarnya implikasi jika dinyatakan bersalah, menunjukkan bahwa kasus tersebut dapat berlarut-larut.

Guardiola, yang timnya sedang mengejar trofi treble musim ini, tidak ingin mendung menyelimuti prestasi mereka dan menginginkan penyelesaian secepatnya.

Namun pria Catalan, yang memiliki kontrak hingga 2025, menegaskan dia tidak akan pergi dari klub selama dakwaan masih belum terselesaikan.

BACA :  Idul Fitri, Bupati Tamba Sambangi Sejumlah Tokoh Muslim

“Apa yang saya inginkan adalah jika Liga Premier dan hakim bisa membuat sesuatu sesegera mungkin, maka jika kita telah melakukan kesalahan, semua orang akan mengetahuinya,” katanya menjelang pertandingan hari Rabu melawan Brighton.

“Dan jika kami seperti yang kami yakini sebagai klub selama bertahun-tahun, dengan cara yang benar, maka orang-orang akan berhenti membicarakannya.

“Kami akan senang besok, sore ini lebih baik dari besok.

“Mudah-mudahan, mereka tidak terlalu sibuk dan juri bisa melihat kedua belah pihak dan memutuskan mana yang terbaik karena, pada akhirnya, saya tahu apa yang kami menangkan, kami menang dengan adil di lapangan dan kami tidak ragu.”

Ini bukan pertama kalinya City, yang berubah di dalam dan di luar lapangan dengan pengambilalihan mereka oleh Abu Dhabi United Group pada 2008, menjadi sorotan terkait masalah keuangan.

Klub tersebut didenda 60 juta euro ($64 juta) pada tahun 2014 karena melanggar peraturan Financial Fair Play UEFA.

Mereka dilarang selama dua tahun dari kompetisi UEFA pada Februari 2020 oleh badan sepak bola Eropa karena “pelanggaran serius” peraturan financial fair play.

BACA :  129 Perbekel se-Kabupaten Buleleng Audiensi ke Rumah Jabatan Bupati Badung

Sanksi dibatalkan oleh Pengadilan Arbitrase Olahraga akhir tahun itu tetapi CAS memutuskan bahwa City telah menghalangi penyelidikan dan klub didenda 10 juta euro.

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -
TS Poll - Loading poll ...

Most Popular