Sabtu, Juli 20, 2024
BerandaBadungPersiapan Akhir KTT WWF, Menko Marves Luhut Buka Rakor Panitia Nasional di...

Persiapan Akhir KTT WWF, Menko Marves Luhut Buka Rakor Panitia Nasional di Nusa Dua

NUSA DUA, balipuspanews.com – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Panjaitan menggelar rapat koordinasi (rakor) Panitia Nasional World Water Forum ke-10 Tahun 2024 di The Laguna Resort and Spa Nusa Dua, pada Kamis (16/5/2024). Rakor ini dilaksanakan untuk mematangkan persiapan akhir penyelenggaraan forum air terbesar di dunia tersebut.

Selain Luhut Binsar Panjaitan, rakor ini juga dihadiri Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Kapolri, Panglima TNI, Penjabat Gubernur Bali, Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) Bali, Kepala Kantor Imigrasi Ngurah Rai, serta Pejabat dari Kementerian lainnya.

Dalam sambutanya Menko Marves Luhut Binsar menyampaikan bahwa WWF ke-10 merupakan forum penting untuk membahas solusi krisis air global. Indonesia sebagai tuan rumah berkomitmen untuk menyukseskan forum ini dan menghasilkan solusi yang konkret dan berkelanjutan.

“World Water Forum ke-10 ini merupakan momentum penting bagi Indonesia untuk menunjukkan kepemimpinan dan komitmennya dalam mengatasi krisis air global. Kita harus bekerja sama dengan semua pihak untuk menyukseskan forum ini dan menghasilkan solusi yang konkret dan berkelanjutan,” ujar Menko Luhut.

BACA :  Coklit Pilkada 2024 di Karangasem, Ribuan Data Pemilih Tidak Memenuhi Syarat

Rapat koordinasi ini membahas berbagai persiapan akhir penyelenggaraan World Water Forum ke-10, termasuk logistik, keamanan, akomodasi, layanan kesehatan, dan transportasi. Para menteri terkait diminta untuk memastikan kelancaran semua aspek penyelenggaraan forum.

Menko Marves juga menekankan pentingnya partisipasi masyarakat dalam World Water Forum ke-10. Ia mengajak masyarakat Bali dan seluruh masyarakat Indonesia untuk terlibat aktif dalam forum ini dan bersama-sama mencari solusi untuk krisis air.

“World Water Forum ke-10 ini bukan hanya milik pemerintah, tetapi milik kita semua. Saya mengajak masyarakat Bali dan seluruh masyarakat Indonesia untuk terlibat aktif dalam forum ini dan bersama-sama mencari solusi untuk krisis air,” tegasnya.

Sementara itu, Penjabat Gubernur Bali Irjenpol (Purn) Sang Made Mahendra Jaya, dalam kesempatan ini menyampaikan terima kasih kepada pemerintah pusat atas kepercayaan yang diberikan kepada Bali untuk menjadi tuan rumah World Water Forum ke-10.

“Kami siap mendukung penuh dan bekerja sama dengan semua pihak untuk menyukseskan acara ini,” terangnya.

Senada disampaikan Kakanwil Kemenkumham Bali, Pramella Yunidar Pasaribu menyambut baik penyelenggaraan World Water Forum ke-10 Tahun 2024 di Bali. Menurutnya, forum ini merupakan kesempatan penting bagi Indonesia untuk menunjukkan komitmennya dalam pengelolaan air berkelanjutan.

BACA :  Tak Kuat Nanjak,Truk Bermuatan Pasir Terjun ke Jurang

Dikatakannya, Kemenkumham Bali bersama dengan instansi terkait lainnya, telah melakukan berbagai persiapan matang untuk memastikan kelancaran kedatangan dan kepulangan para delegasi.

“Kita sudah siapkan 3 konter pemeriksaan keimigrasian khusus dengan satu konter berisi 4 petugas, sehingga ada total 12 petugas yang bertugas di konter delegasi. Untuk pemeriksaan terhadap penumpang reguler, kami siapkan 30 unit autogate dan 10 konter pemeriksaan dengan total 40 petugas,” terang Pramella.

Diketahui, KTT WWF ke-10 yang diselenggarakan di Bali pada 18 sampai 25 Mei 2024, akan dihadiri oleh lebih dari 30.000 peserta dari 193 negara. Forum ini diharapkan dapat menghasilkan solusi yang konkret dan berkelanjutan untuk mengatasi krisis air global.

Penulis : Kontributor Denpasar 

Editor : Oka Suryawan 

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular