Senin, Juni 24, 2024
BerandaBolaPesta Gelar Scudetto Napoli Ditunda Usai Imbang Salernitana

Pesta Gelar Scudetto Napoli Ditunda Usai Imbang Salernitana

Pesta Scudetto yang telah lama ditunggu-tunggu harus ditunda setidaknya untuk beberapa hari lagi setelah gol menakjubkan Boulaye Dia enam menit dari waktu berakhir memastikan Salernitana lolos dengan satu poin.

Berita Bola, Serie A –

Napoli harus menunggu sedikit lebih lama untuk menyegel gelar Serie A pertama mereka dalam 33 tahun setelah ditahan imbang 1-1 oleh Salernitana pada hari Minggu. Pemuncak klasemen Napoli harus menang untuk mengamankan mahkota liga ketiga mereka dengan enam pertandingan tersisa musim ini setelah Inter Milan mengalahkan penantang terdekat Lazio 3-1 pada hari sebelumnya. Dan Naples mengira generasi frustrasi akan berakhir ketika Mathias Olivera menyundul tuan rumah untuk memimpin tepat setelah satu jam.

Tapi pesta Scudetto yang telah lama ditunggu-tunggu harus ditunda setidaknya beberapa hari lagi setelah gol menakjubkan Boulaye Dia enam menit dari waktu berakhir memastikan Salernitana lolos dengan satu poin.

“Para pemain jelas kecewa karena tidak membuat penggemar brilian kami senang malam ini. Tapi Anda telah melihat untuk sementara waktu bahwa poin-poin ini adalah yang paling sulit didapat,” kata pelatih Luciano Spalletti kepada media DAZN.

BACA :  Keberadaan Asmasda Sangat Penting untuk Ketahui Persoalan Daerah

“Kami mewakili impian mereka dan itu berarti benar bahwa impian mereka diwujudkan oleh kami.”

Pertandingan tengah pekan yang akan datang akhirnya bisa mengakhiri penantian panjang Napoli untuk kejayaan.

Tim asuhan Spalletti unggul 18 poin dari Lazio, yang tetap berada di urutan kedua berkat tim urutan ketiga Juventus yang bermain imbang 1-1 di Bologna dan secara resmi tersingkir dari perebutan gelar, terpaut 19 poin.

Napoli akan memenangkan liga pada hari Rabu jika Lazio gagal mengalahkan Sassuolo, yang mengalahkan Empoli 2-1 pada hari Minggu dengan dua gol Domenico Berardi .

Terlepas dari itu, bintang-bintang Napoli saat ini kini hanya membutuhkan satu poin untuk meniru Diego Maradona, yang memimpin klub terbesar Italia selatan itu meraih satu-satunya gelar liga sebelumnya pada 1987 dan 1990.

Didorong oleh kerumunan yang bersemangat, mengenakan seragam biru dan putih, Napoli memulai dengan serangan kaki depan dan hampir unggul beberapa detik setelah kick-off ketika sundulan Victor Osimhen dari umpan silang Hirving Lozano melebar.

BACA :  Pemkab Tabanan Gelar Lomba Cipta Menu BJOT dan Lomba Karaoke, Serangkaian Perayaan Bulan Bung Karno VI 2024

Namun pencetak gol terbanyak Serie A Osimhen adalah satu-satunya ancaman tuan rumah di babak pertama yang membuat frustrasi Salernitana bertahan dalam dan sebagian besar menahan Napoli.

– Napoli frustrasi –
Peluang terbaik di babak pertama jatuh ke tangan Osimhen di menit ke-23, penyerang Nigeria itu menyambut tendangan bebas dalam dari Piotr Zielinski dengan sundulan kuat yang ditepis dengan gemilang oleh Guillermo Ochoa

Ochoa kemudian menepis sepakan jarak jauh Andre-Frank Zambo Anguissa tiga menit sebelum jeda saat Napoli berjuang untuk menciptakan peluang melawan tim Salernitana yang belum yakin akan keselamatan Serie A tetapi sekarang tak terkalahkan dalam sembilan pertandingan.

Penonton semakin was-was hingga Olivera menanduk gol pembuka, menyebabkan ledakan kegembiraan di dalam dan di luar stadion.

Asap biru menyelimuti tribun sementara kembang api terdengar di luar stadion, bau tajam dari petasan bekas melayang di tanah.

Para penggemar di stadion mulai mengantri di luar hampir lima jam sebelum kick-off pukul 13.00GMT, dengan bendera, suar, dan klakson menciptakan suasana hiruk pikuk yang penuh warna.

BACA :  Masih Ada Stunting di Bali, Persadha Nusantara Siap Berkontribusi Nyata

Bar dan restoran di sekitar stadion dipenuhi orang saat mobil, skuter, dan kendaraan polisi mencoba menerobos lautan penggemar dan penjual yang tumpah ruah ke jalan.

Pusat kota ditutup untuk lalu lintas sesaat sebelum kick-off, dan lebih dari 5.000 petugas polisi dikerahkan untuk menjaga keamanan, menurut surat kabar lokal Il Mattino.

Tapi itu semua sia-sia karena Dia membuat seluruh kota terdiam ketika dia melewati Osimhen dan kemudian melepaskan tembakan yang tidak dapat diselamatkan melewati Alex Meret.

Gol itu, gol ke-12 Dia di Serie A musim ini, berarti kemenangan Inter atas Lazio hanya akan membawa tim asuhan Simone Inzaghi ke posisi Liga Champions.

Dua gol Lautaro Martinez dan satu gol lagi dari Robin Gosens, yang semuanya tercipta di 13 menit terakhir, membawa Inter ke posisi empat besar mengungguli AC Milan dan Roma karena selisih gol.

Inter juga tertinggal empat poin dari Lazio, yang kembali berjuang serius untuk memperebutkan satu tempat di kompetisi klub papan atas Eropa edisi musim depan.

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular