Jumat, Juni 14, 2024
BerandaDenpasarPeternak Sapi Diminta Kreatif Manfaatkan Limbah Pertanian Atasi Kekurangan Ransum di Musim...

Peternak Sapi Diminta Kreatif Manfaatkan Limbah Pertanian Atasi Kekurangan Ransum di Musim Kering

DENPASAR, balipuspanews.com – Peternak sapi di Bali, khususnya di Daerah Karangasem dihadapkan pada masalah kekurangan ransum untuk hewan ternak saat musim kering. Ransum merupakan campuran makanan yang perhitungkan untuk memenuhi kebutuhan ternak sesuai dengan tingkat produksinya.

Guna mengatasi masalah ini, peternak sapi diminta untuk kreatif dan inovatif dalam memanfaatkan limbah pertanian. Salah sat inovasi yang dapat dilakukan adalah dengan melakukan fermentasi limbah pertanian, sehingga dapat dijadikan ransum bagi ternak saat musim kering.

“Limbah pertanian seperti daun-daun kering, sisa tanaman pangan, dan bahan organik lainnya dapat digunakan sebagai sumber alternatif ransum bagi hewan ternak. Dengan memanfaatkan limbah ini, peternak sapi dapat mengurangi biaya produksi ransum dan memberikan nutrisi yang cukup bagi hewan ternak mereka” kata Akademisi Prodi Peternakan, Fakultas Pertanian-Universitas Warmadewa (FP-Unwar), Ir. I Nyoman Kaca, M.Si saat dikonfirmasi di Denpasar, pada Rabu (22/5/2024).

Menurut, Kaca penggunaan limbah pertanian sebagai ransum juga dapat membantu mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan. Limbah pertanian yang sebelumnya dibuang atau dibiarkan menjadi limbah dapat dimanfaatkan kembali sebagai sumber pakan bagi hewan ternak.

BACA :  Wali Kota Jaya Negara Serahkan Piala Bergilir Juara Bulutangkis Wali Kota Cup XIV

Dengan memanfaatkan limbah pertanian sebagai sumber ransum alternatif, peternak sapi diharapkan dapat mengatasi masalah kekurangan ransum di musim kering dengan lebih efektif dan berkelanjutan. Besarnya biaya ransum berkisar 60-80% dari seluruh biaya produksi, menyebabkan peternak harus mampu kreatif dalam mengolah sumber bahan pakan berkualitas yang ada di lingkungan sekitar.

Kaca mengakui upaya sosialisasi dan pelatihan pemanfaatan limbah pertanian sebagai ransum melalui teknik fermentasi sudah dilakukan pada Kelompok Tani Ternak Giri Sportif Pacung Simantri 632 Desa Ban Kecamatan kubu Kabupaten Karangasem. Sosialisasi dan pelatihan dilakukan serangkaian pengabdian kepada masyarakat Internasional yang merupakan kolaborasi dari Program Studi Peternakan, Fakultas Pertanian, Universitas Warmadewa dengan para dosen di University Teknologi MARA, Malaysia (UiTM).

Ketua Kelompok Tani Ternak Giri Sportif Pacung Simantri 632 yaitu Jero Mangku Suetra menyampaikan rasa terima kasihnya kepada Universitas Warmadewa, UiTM, dan para dosen pengabdi yang telah bersedia membagi ilmunya dan menyumbangkan mesin. Ia juga menyampaikan agar sekiranya kegiatan pengabdian seperti ini dapat berlanjut lagi di tahun depan, karena anggota kelompok masih membutuhkan tambahan pengetahuan dan pendampingan khususnya yang berasal dari akademisi untuk kelancaran usahanya.

BACA :  Tingkatkan Pengetahuan dan Kompetensi, Dinas Pariwisata Denpasar Gelar Pelatihan Pengelolaan Desa Wisata

Rilis : Warmadewa
Editor : Oka Suryawan 

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -

Most Popular