Selasa, Juli 16, 2024
BerandaDenpasarPilkada Serentak 2024, Isu Sara, Keamanan, dan Ketertiban, Menjadi Atensi Bersama

Pilkada Serentak 2024, Isu Sara, Keamanan, dan Ketertiban, Menjadi Atensi Bersama

DENPASAR, balipuspanews.com – Keamanan Bali sebagai destinasi pariwisata dunia terus menjadi atensi pihak kepolisian. Bahkan, Pilkada serentak 27 November 2024 akan mendapat pengamanan khusus untuk mencegah hal hal yang tidak diinginkan yang bisa mengganggu keamanan wilayah di Bali.

“Sebagai destinasi pariwisata dunia, tentu harus dijaga bersama. Kunci pariwisata supaya tetap maju dan berhasil, adalah keamanan dan ketertiban masyarakat,” kata Kabid Humas Polda Bali, Kombes Pol Jansen Avitus Panjaitan S.I.K., M.H., saat menghadiri Focus Group Discussion (FGD), dengan tema ‘Literasi Digital dalam Menjaga Situasi Kamtibmas Menjelang Pilkada Serentak tahun 2024 di Provinsi Bali’, yang digelar Pengurus Daerah Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) Provinsi Bali, Kamis (13/6/2024), di Denpasar.

Terkait dengan Pilkada serentak yang akan digelar bulan November, belajar dari pengalaman Pemilu bulan Februari 2024, beberapa isu seperti isu Sara, keamanan, ketertiban, harus menjadi atensi bersama. Dikatakan Jansen yang juga mantan Wakapolres Badung ini, Polri sebagai salah satu institusi penegak hukum di indonesia, memiliki peran penting dalam memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat. Apalagi di era demokrasi dan digitalisasi yang semakin berkembang saat ini.

BACA :  DPRD Karangasem Sepakati 4 Ranperda, Satu Diantaranya Tentang Pengelolaan Sampah

“Kegiatan FGD ini menjadi sangat penting dan positif. Kita secara bersama sama bisa memberi dan menerima ide dalam menyikapi persoalan yang berkembang dewasa ini. Menjelang pilkada tahun ini, kita pastikan bisa berjalan dengan aman, tertib, dan lancar. Termasuk juga melalui media sosial, ikut berperan untuk memastikan bahwa Bali tetap aman, tertib, dan semuanya lancar secara terkendali,” ucapnya.

Ketua JMSI Bali, Nyoman Ady Irawan Mengatakan, kegiatan FGD ini, diinisiasi oleh JMSI Bali bekerja sama dengan Dit Intelkam Polda Bali. Yang mana, menjelang perhelatan politik tahun ini, potensi terjadinya kerumitan dan masalah juga cukup besar. Untuk itulah, FGD ini membahas tema Literasi Digital Dalam Menjaga Situasi Kamtibmas Jelang Pilkada Serentak Tahun 2024 di Provinsi Bali.

FGD ini lanjut dia, digelar sebagai salah satu upaya menjaga atau memastikan situasi menjelang Pilkada agar berjalan aman dan damai. Melalui diskusi ini, dilakukan penyamaan persepsi, seperti apa kaitan antara literasi digital dengan keamanan dan ketertiban masyarakat dalam konteks Pilkada.

BACA :  Final Copa America: Argentina Kalahkan Kolombia 1-0, Juara Back to Back

“Keamanan dan ketertiban tidak hanya menjadi tanggung jawab dari kepolisian selaku ujung tombak, tapi juga menjadi tanggung jawab kita bersama, semua elemen masyarakat, khususnya media pers, memiliki tanggung jawab sesuai porsi kita,” ucapnya.

Ia menegaskan, dalam menjaga situasi kondusif tentunya bisa dilakukan melalui kerja jurnalistik, penyebaran informasi yang tentu harus dijaga supaya tidak menimbulkan atau memperbesar potensi terjadinya gangguan keamanan.

Dalam menciptakan suasana aman dan damai pada Pilkada 2024, Ketua Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Bali, I Ketut Adi Sutrisna yang hadir pada FGD ini menyampaikan, ada dua hal yang perlu diidentifikasi, yakni identifikasi secara Internal dan eksternal. Untuk internal, bagaimana mengidentifikasi perilaku, kebiasaan, pola-pola yang dimiliki dua generasi yakni milenial dan generasi Z.

Hal Ini menurutnya menjadi penting dalam hal melakukan identifikasi terkait dengan literasi digital. Kemudian untuk pengidentifikasian, perlu diberikan pemahaman-pemahaman kepada mereka berkaitan dengan cek fakta untuk menangkal informasi bohong atau hoax.

Terkait tangkal hoax ini, ada dua metode yakni Pre-bunking dan De-bunking. Dikatakan, untuk pre-bunking, lebih kepada pencegahan, agar hoax itu tidak muncul. Sementara De-bunking, biasanya dilakukan untuk meng counter hoax yang sudah terlanjur beredar.

BACA :  Pria Asal Probolinggo Jadi Korban Tabrak Lari di Jalur Singaraja-Gilimanuk

“Dari kami AMSI Bali, juga telah melakukan cek fakta, saat gelaran pemilihan Wali Kota Denpasar,” ujarnya.

FGD ini menghadirkan narasumber I Made Dwi Prayana, SE, MA , selaku Pranata Humas Ahli Muda/Ketua Tim Publikasi, AKP Andi Prasetio, SH.MH Kanit 3 subdit 5 Ditreskrimsus Polda Bali. Selain diskusi, pada kegiatan ini juga diisi dengan deklarasi Pemilu damai.

Penulis : Kadek Adnyana
Editor : Oka Suryawan

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular