Presiden La Liga: Kesepakatan Kylian Mbappe dengan PSG “Penghinaan Terhadap Sepak Bola”

Presiden La Liga Laporkan PSG Ke UEFA serta Uni Eropa

Javier Tebas
Javier Tebas, Presiden La Liga Spanyol

MADRID, SPANYOL – Kesepakatan Paris Saint-Germain dengan Kylian Mbappe adalah “penghinaan terhadap sepak bola,” kata presiden La Liga Javier Tebas, Sabtu setelah pemain itu menolak tawaran dari Real Madrid.

“Apa yang dilakukan PSG dengan memperbaharui Mbappe dengan sejumlah besar uang… setelah membukukan kerugian 700 juta euro dalam beberapa musim terakhir dan memiliki tagihan upah lebih dari 600 juta euro, adalah PENGhinaan terhadap sepak bola,” cuit Tebas. Presiden PSG Nasser Al-Khelaifi “sama berbahayanya dengan Liga Super,” tambahnya mengacu pada kompetisi baru dengan 12 klub terbesar Eropa yang diusulkan April lalu.

Proyek ini runtuh dalam beberapa hari setelah reaksi keras dari pemain dan penggemar mereka sendiri, serta pemerintah dan badan pengatur sepak bola.

Baca :  Diduga Depresi Akibat Istrinya Meninggal, Kakek asal Sembung Nekat Gantung Diri

Tebas dengan keras menentang pembentukan liga yang memisahkan diri.

Pada hari Sabtu, pemenang Piala Dunia berusia 23 tahun Mbappe setuju untuk tetap tinggal di PSG selama tiga tahun lagi.

“Saya sangat senang tinggal di Prancis, di Paris, di kota saya,” kata Mbappe kepada para pendukung di lapangan Parc des Princes sebelum PSG menghadapi Metz dalam pertandingan terakhir Ligue 1 musim ini.

Namun, suasana di Spanyol jauh dari bahagia.

La Liga mengatakan mereka melaporkan PSG dengan badan pengatur Eropa UEFA serta Uni Eropa.

“La Liga ingin menunjukkan bahwa jenis perjanjian ini merusak keberlanjutan ekonomi sepak bola Eropa, membahayakan ratusan ribu pekerjaan dalam jangka menengah, dan integritas olahraga, tidak hanya kompetisi Eropa, tetapi juga liga domestik kami,” kata La Liga dalam siaran persnya.

Baca :  Kenali Manfaat, Dosis Pakai, dan Efek Samping Meloxicam

Fans Real Madrid juga dibuat bingung setelah langkah yang digembar-gemborkan itu gagal.

“Sekarang saya tidak ingin dia datang ke Real Madrid lagi. Itu tidak layak lagi,” kata David Pulido, seorang pendukung Real Madrid berusia 42 tahun, kepada AFP.

“Mbappe bermain di kedua lini. Pertama, dia ingin datang ke Madrid, dan sekarang demi uang dia bertahan di PSG. Saya tidak tertarik lagi pada Mbappe, saya minta maaf. Dia pemain hebat. Saya terkadang menyukainya, tapi sekarang tidak lagi. Saya tidak ingin dia di Real Madrid.”

Jurnalis Spanyol Julio Maldonado menambahkan: “Ini semua tentang uang. Mbappe menggunakan Real Madrid dan PSG untuk mencoba mendapatkan kontrak yang lebih baik. Sesederhana itu.”

Baca :  Pemerintah Minta Masyarakat Perketat Prokes dan Gencarkan 3T Cegah Kasus Covid-19 Varian Baru Naik

Presiden asosiasi pendukung Real Madrid, Luis Caceres, mengatakan kepada stasiun radio Spanyol Cadena Cope, bahwa “Real Madrid telah memenangkan 13 Liga Champions tanpa Mbappe. Dia tidak akan dilewatkan.”

Redaksi | Pasang Iklan | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik | Privacy Policy | Copyright | About Us
Member of
balipuspanews android aplikasi
sewa mobil termurah dibali
sewa motor matic murah dibali