Presiden Real Madrid : Kylian Mbappe “Bingung” Dengan “Tekanan Politik dan Ekonomi”

kylian mbappe
Kylian Mbappe | Photo by Aurelien Meunier - PSG/PSG via Getty Images

MADRID, SPANYOL – Presiden Real Madrid Florentino Perez mengklaim Kylian Mbappe memutuskan untuk bertahan di Paris Saint-Germain karena dia “bingung” setelah mendapat “tekanan politik dan ekonomi” yang intens.

Namun ketika ditanya tentang kemungkinan Mbappe bergabung dengan Real Madrid di masa depan, Perez tetap membuka pintu untuk pemain berusia 23 tahun itu. Mbappe ini bukan Mbappe saya, kata Perez. “Tapi jika dia berubah, siapa yang tahu? Hidup butuh seribu putaran.”

Mbappe mengejutkan Real Madrid bulan lalu dengan menolak pindah ke Santiago Bernabeu demi menandatangani kontrak baru berdurasi tiga tahun di PSG, dengan gaji yang dilaporkan antara 40 hingga 50 juta euro ($41,6 juta hingga $52 juta).

“Mereka secara praktis menawarkannya kesempatan untuk menjadi pemimpin, tidak hanya tim sepak bola, tetapi manajemen,” kata Perez kepada program televisi Spanyol El Chiringuito, Rabu.

“Kami melihat bahwa bukan Mbappe yang ingin kami bawa – tetapi itu adalah hasil dari tekanan yang dia alami sehingga dia mengubah mimpinya.

“Jika seorang anak dipanggil oleh presiden suatu negara, tentu saja itu mempengaruhinya… itu sangat mempengaruhinya. Tapi Anda bisa sukses di Real Madrid, seperti yang dilakukan Zidane, dan juga menjadi kebanggaan bagi presiden negara itu. negaramu.”

Perez percaya Mbappe paling dipengaruhi oleh tekanan politik Prancis dan Qatar, karena keterlibatan presiden Prancis Emmanuel Macron yang dilaporkan, serta presiden PSG Nasser Al-Khelaifi, yang merupakan ketua Qatar Sports Investments.

“Saya pikir tekanan yang mungkin paling mempengaruhi dia adalah politik,” kata Perez.

“Itu, ditambah uang dan tawaran kepemimpinan telah membuatnya berubah pikiran. Dia mengalami kesulitan. Ketika Anda panik, Anda mencoba keluar dari itu secepat mungkin, saya bisa mengerti itu. Tapi apa Saya tidak mengerti apakah Raja Spanyol memanggil klub Spanyol untuk memberitahunya bahwa seorang pemain harus bertahan.

“Ada dua negara yang terlibat di sana, satu adalah Qatar dan yang lainnya adalah Prancis,” lanjut Perez. “Saya telah berada di sini sejak tahun 2000 dan saya belum pernah melihat itu sebelumnya, bahwa seorang presiden negara memanggil seorang pemain. Anda bisa menjadi pemain kelas dunia dan tidak bermain di Prancis, seperti (Zinedine) Zidane atau (Karim) Benzema. ”

Ditanya untuk kedua kalinya tentang Mbappe bergabung di masa depan, Perez berkata: “Saya memberi tahu Anda dengan tenang, bahwa hidup belum berakhir.”

Real Madrid juga telah dikaitkan dengan kepindahan Erling Haaland di Borussia Dortmund tetapi pada saat Mbappe memilih untuk tinggal di PSG, Haaland telah bergabung dengan Manchester City.

“Itu tidak ada hubungannya dengan itu. Kami sudah memiliki penyerang tengah terbaik di dunia (Benzema) jadi situasi ini tidak sesuai dengan Haaland,” kata Perez.

Redaksi | Pasang Iklan | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik | Privacy Policy | Copyright | About Us
Member of
Exit mobile version