Selasa, Juli 16, 2024
BerandaBulelengPUTR Minta Optimalisasi Pengelolaan Air Perdesaan untuk Wujudkan Air Minum Universal

PUTR Minta Optimalisasi Pengelolaan Air Perdesaan untuk Wujudkan Air Minum Universal

BULELENG, balipuspanews.com– Dalam upaya meningkatkan pengelolaan air minum di wilayah perdesaan, Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (PUTR) Kabupaten Buleleng menggelar kegiatan “Pembinaan Teknis dan Manajemen Pengelolaan Air Minum Perdesaan” secara hybrid.

Acara ini diikuti oleh camat, kepala desa, dan ketua PAM desa se-Kabupaten Buleleng.

Kepala Dinas PUTR Kabupaten Buleleng, I Putu Adiptha Ekaputra ditemui terpisah, Jumat (21/6/2024) menekankan pentingnya air sebagai kebutuhan dasar yang vital.

“Air adalah sumber kehidupan kita. Namun, dengan jumlah penduduk yang terus meningkat, pemanfaatan air secara berlebihan menjadi masalah serius. Kita harus mengubah cara pandang kita tentang air dan berhenti menganggapnya sebagai ‘barang bebas’,” ujarnya.

Dirinya menyoroti bahwa selama bertahun-tahun, penggunaan dan pengelolaan air yang tidak tepat telah menyebabkan banyak masyarakat kesulitan mendapatkan air minum yang aman. Konflik perebutan sumber air semakin marak karena klaim kepemilikan oleh kelompok tertentu.

“Ini adalah tantangan besar yang harus kita atasi bersama. Air adalah milik bersama dan harus digunakan untuk kesejahteraan semua orang,” tegasnya.

BACA :  Komplikasi, Anggota DPRD Klungkung Berpulang

Adiptha menjelaskan negara menguasai sumber daya air untuk memastikan pemanfaatannya demi kemakmuran bersama. Pengaturan dan perizinan yang tepat akan menjamin setiap orang mendapatkan air untuk kebutuhan sehari-hari.

“Kami berkomitmen untuk memastikan hak dasar masyarakat atas air terpenuhi,” tambahnya.

Tantangan utama dalam pengelolaan air minum perdesaan adalah banyaknya kelompok pengelola yang berdiri sendiri dalam satu desa, yang seringkali tidak mau berbagi.

Keragaman ini mempersulit pengelolaan dan meningkatkan biaya investasi. Oleh karena itu, pembinaan teknis dan manajemen ini sangat penting untuk meningkatkan efisiensi dan keberlanjutan penyediaan air minum.

Melalui pembinaan ini, pengelola air minum perdesaan akan diberikan pemahaman dan pengetahuan teknis serta manajemen pengelolaan yang lebih baik. Hal ini sesuai dengan Peraturan Daerah Nomor 8 Tahun 2019 tentang Pengelolaan Air Minum Perdesaan.

“Kami ingin memastikan air minum yang tersedia memenuhi aspek Kuantitas, Kualitas, Kontinuitas, dan Keterjangkauan (4K),” ungkapnya.

Dengan optimisme, Adiptha berharap pembinaan ini membawa manfaat besar dalam mewujudkan universal akses air minum di Kabupaten Buleleng untuk bersama-sama menjadikan air sebagai sumber kemakmuran bagi semua masyarakat.

BACA :  Kemenpora Siapkan Penguatan Mental dan Psikologis Atlet Jelang Olimpiade 2024

Penulis: Nyoman Darma
Editor: Oka Suryawan

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular