Pelaksanaan PKM di Kelurahan Ubung, (4/7/2020).
Pelaksanaan PKM di Kelurahan Ubung, (4/7/2020).

DENPASAR, balipuspanews.com – Kelurahan Ubung mengambil langkah sigap melalui Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) secara mandiri.

Hal itu dilatarbelakangi adanya kasus Covid-19 salah satunya dari klaster pedagang tempe.

Dimana, kegiatan PKM ini telah berlangsung sejak tanggal 3 Juli 2020.

Lurah Ubung, I Wayan Ariyanta, saat dihubungi Sabtu (4/7/2020), menyampaikan bahwa pelaksanaan PKM mandiri ini tidak terlepas dari keberadaan kasus Covid-19 di Kelurahan Ubung dengan satu orang warga meninggal dunia.

Hal ini tentu membuat pihaknya melakukan berbagai langkah-langkah dalam memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Kelurahan Ubung.

Peningkatan kasus di Kelurahan Ubung tidak terlepas dari klaster pedagang Pasar Kumbasari dan Pedagang Pasar Senggol Pidada.

Salah satu pedagang yang berdomisili di Kelurahan Ubung terpapar Covid-19 dan meninggal dunia.

“Tentu langkah antisipasi telah kami lakukan disinfektan tracking dan rapid tes maupun swab. Jika ditemukan hasil tes ini reaktif dan positif kami melakukan isolasi mandiri di lingkungan masyarakat. Yang diawasi satgas kelurahan dan lingkungan masing-masing,” ujarnya.

Menurut Ariyanta, perihal rentang waktu pelaksanaan PKM mandiri yang melibatkan unsur pecalang, linmas, sekaa teruna, relawan, warga masyarakat dan ketua kelompok ini belum di tetapkan dan melihat curva penyebaran Covid-19 di Kelurahan Ubung.

“Untuk batas waktu PKM mandiri ini belum ditentukan dan kami bersama satgas harus melihat curva melandai penyebaran virus corona, baru akan kami lakukan evaluasi dan pemberhentian pelaksanaan PKM ini,” jelasnya.

Dicontohkan salah satunya PKM di Banjar Batur sebagai salah satu upaya untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 disertai dengan edukasi rutin kepada masyarakat dalam penerapan protokol kesehatan.

“Disamping itu pendataan warga keluar masuk Kelurahan Ubung juga kami lakukan sebagai langkah antisipasi. Jikalau ada warga masuk Kelurahan Ubung yang baru datang dari luar daerah Bali wajib melapor kepada satgas kelurahan serta melakukan isolasi mandiri selama 14 hari,” kata dia.

Selain itu, seperti di lingkungan Pucuk Sari Ubung yang rutin dipantau dimana pihaknya mengharapkan peran serta masyarakat setempat untuk melapor diri jika datang dari luar daerah dan diharapkan melakukan isolasi mandiri.

Sebelum pelaksanaan PKM mandiri ini pihaknya juga telah rutin melakukan sosialisasi baik di lingkungan banjar hingga di pasar rakyat untuk disiplin dalam penerapan protokol kesehatan seperti rajin mencuci tangan, menjaga jarak hingga wajib masker.

“Kami berharap dalam pelaksanaan PKM mandiri ini mampu melandaikan curva penyebaran virus corona serta memberikan rasa aman dan nyaman kepada masyarakat dengan melibatkan beberapa unsur tersebut dalam pelaksanaannya,” tutupnya.

Penulis : Ni Kadek Rika Riyanti

Editor : Oka Suryawan

Facebook Comments