Real Madrid Masterclass Mengajarkan Pelajaran Liga Champions Ke Celtic

Vinicius Junior mencetak gol pertama Real Madrid ke gawang Celtic
Vinicius Junior mencetak gol pertama Real Madrid ke gawang Celtic | foto: afp

BERITA BOLA, LIGA CHAMPIONS – Pelatih Real Madrid Carlo Ancelotti memuji ketahanan Real Madrid untuk memberikan “masterclass” babak kedua dalam kemenangan 3-0 di Celtic untuk memulai pertandingan Liga Champions mereka setelah 45 menit pertama yang sulit di mana mereka kehilangan Karim Benzema karena cedera. Orang Prancis itu tertatih-tatih karena masalah lutut setelah kapten Celtic Callum McGregor membentur tiang dengan upaya terbaiknya pada babak pertama.

Dengan absennya Benzema, Vincius Junior melangkah untuk membuka pintu golr dengan penyelesaian berkelas 11 menit memasuki babak kedua.

Penyelesaian acuh tak acuh Luka Modric dengan cepat menggandakan keunggulan juara bertahan sebelum Eden Hazard mencetak gol untuk melanjutkan awal 100 persen musim ini untuk pasukan Ancelotti.

“Di sini Anda menderita,” kata Ancelotti, yang tidak pernah menang dalam tiga kunjungan sebelumnya ke Celtic Park sebagai manajer AC Milan. “Melawan tim ini, dalam atmosfer ini, terutama di babak pertama kami menderita.

“Di babak kedua kami bermain sangat, sangat baik. Saya sangat puas. Permainan tidak selalu berjalan seperti yang Anda inginkan, tetapi tim ini tahu bagaimana menderita di saat-saat buruk. Babak kedua adalah kelas master.”

Baca Juga :  Pensiunan Guru SMP Ternama Ini Sebut JKN Sangat Bermanfaat

Celtic telah memulai malam dengan rekor sempurna musim ini, termasuk kemenangan 4-0 atas rival lokal dan finalis Liga Europa Rangers pada Sabtu.

Namun dalam pertandingan grup Liga Champions pertama mereka selama lima tahun, pasukan Ange Postecoglou diberi pelajaran keras tentang perlunya mengambil peluang mereka untuk melangkah ke level tertinggi di sepakbola Eropa.

“Hingga menit ke-60, kami bermain bagus dalam permainan, tetapi Anda akan dihukum pada level ini jika Anda tidak memanfaatkan peluang mereka,” kata Postecoglou.

“Kami memiliki peluang. Apa yang kami pelajari hari ini, kami sudah tahu bahwa kami harus klinis di kedua kotak.”

Kembalinya lagu Liga Champions disambut oleh raungan serak dari 60.000 penonton yang memadati Parkhead dan para pendukung tuan rumah hampir memiliki gol untuk dirayakan di menit pertama ketika tendangan Liel Abada dibelokkan melebar.

Baca Juga :  Cegah Pasokan Narkoba Akhir Tahun, BNN Gelar Operasi di Seluruh Indonesia

Postecoglou berjanji untuk tetap setia pada filosofi menyerang melawan juara Eropa dan Australia tetap setia pada kata-katanya.

Abada seharusnya melakukan lebih baik ketika dia menembak dengan lembut ke pelukan Thibaut Courtois dan upaya keras McGregor membentur tiang saat tuan rumah lebih baik dari 20 menit pembukaan.

– Cedera Benzema ‘tidak serius’ –
Ancelotti memulai dengan 10 dari 11 yang memulai kesuksesan final Liga Champions musim lalu atas Liverpool, dengan penandatanganan 80 juta euro ($ 84 juta) Aurelien Tchouameni menggantikan Casemiro yang pergi .

Tapi Los Blancos dipaksa melakukan perubahan setelah setengah jam ketika Benzema tertatih-tatih karena cedera lutut untuk digantikan oleh Hazard.

“Sepertinya tidak ada yang mengkhawatirkan tetapi kami harus menunggu tes besok,” tambah Ancelotti tentang cedera Benzema. “Pada evaluasi pertama sepertinya tidak ada yang serius.”

Kualitas superior Madrid masih perlahan mulai terlihat dengan Modric dan Toni Kroos menguasai lini tengah saat keganasan pressing Celtic melambat.

Baca Juga :  Bupati Suwirta Tekankan Wisudawan Grandiozza International Hospitality untuk Bergerak Meraih Mimpi

Hanya penyelamatan bagus dari Joe Hart yang mencegah Vinicius membuka skor sebelum turun minum setelah pemain Brasil itu mematahkan jebakan offside untuk berlari kencang di belakang pertahanan Celtic.

Celtic memiliki satu peluang besar lagi untuk mencetak gol pertama ketika pemain pengganti, Daizen Maeda, membalikkan umpan silang Josip Juranovic dengan lemah ke pelukan Courtois.

Postecoglou pergi dengan frustrasi dengan perasaan bahwa timnya tidak mampu menyia-nyiakan peluang seperti itu dan itu terbukti.

Vinicius mematikan ketika diberi kesempatan kedua melawan Hart saat ia mengarahkan umpan silang Federico Valverde ke sudut bawah.

Celtic nyaris tidak bisa mengatur napas sebelum kebobolan lagi saat Modric menggeliat bebas di dalam kotak penalti dan terlalu banyak menyelesaikan penyelesaiannya untuk mengalahkan tangan kanan Hart.

Hazard kemudian mencetak gol pertamanya sejak Januari untuk mengakhiri pergerakan 33 operan saat pemain Belgia itu memanfaatkan umpan silang tepat dari Dani Carvajal .