Rabu, Februari 21, 2024
BerandaBerita DuniaSanksi Liga Premier Terhadap Rusia Berlanjut Menangguhkan Kesepakatannya Dengan Mitra Siaran Rusia

Sanksi Liga Premier Terhadap Rusia Berlanjut Menangguhkan Kesepakatannya Dengan Mitra Siaran Rusia

INGGRIS, Liga Premier mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka menangguhkan kesepakatannya dengan mitra siaran Rusia setelah invasi ke Ukraina. Keputusan itu dibuat pada rapat pemegang saham di London, di mana semua 20 klub sepakat.

Dalam langkah terpisah, Asosiasi Sepak Bola juga telah menangguhkan kesepakatannya dengan Rusia, yang berarti perempat final Piala FA bulan ini tidak akan ditayangkan sementara Liga Sepak Bola Inggris telah mencabut akses siaran di negara tersebut.

Liga Premier mengatakan juga akan menyumbangkan £ 1 juta ($ 1,3 juta) untuk mendukung orang-orang yang terkena dampak perang di Ukraina.

“Liga Premier dan klubnya hari ini dengan suara bulat setuju untuk menangguhkan perjanjian kami dengan mitra siaran Rusia Rambler (Okko Sport) dengan segera dan untuk menyumbangkan £ 1 juta untuk mendukung rakyat Ukraina,” sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh papan atas Inggris mengatakan.

“Liga mengutuk keras invasi Rusia ke Ukraina. Kami menyerukan perdamaian dan pikiran kami bersama semua yang terkena dampak.

Sumbangan £ 1 juta akan diberikan kepada Komite Darurat Bencana (DEC) untuk memberikan bantuan kemanusiaan langsung kepada mereka yang membutuhkan.”

BACA :  Tiga Maling Motor Asal Jember Diringkus Polsek Mengwi, Korbannya Bule Kanada

Klub dan penggemar menunjukkan dukungan mereka untuk Ukraina selama pertandingan akhir pekan di Liga Premier.

Semua kapten klub mengenakan ban lengan khusus dan para penggemar bergabung dengan para pemain, manajer, ofisial pertandingan, dan staf klub dalam momen refleksi dan solidaritas sebelum kick-off di setiap pertandingan.

Layar besar menampilkan “Football Stand Together” dengan latar belakang warna biru-kuning dari bendera Ukraina.

Pemegang hak asasi China menarik liputan mereka tentang pertandingan itu untuk mengantisipasi pertunjukan solidaritas dengan Ukraina.

Beijing telah menapaki garis diplomatik yang hati-hati dalam konflik tersebut, menolak untuk mengutuk tindakan mitra dekatnya, Moskow.

Asosiasi Sepak Bola juga telah menangguhkan kemitraannya dengan penyiar Rusia Match atas hak untuk Piala FA dengan segera, kantor berita PA melaporkan.

Pertandingan EFL atau konten klub tidak akan lagi tersedia di Rusia setelah pimpinan EFL menghentikan akses ke iFollow dan layanan streaming lainnya.

Sebuah pernyataan berbunyi: “Menyusul invasi Rusia ke Ukraina dan krisis kemanusiaan berikutnya yang terjadi di kawasan itu, EFL telah menangguhkan feed siaran pertandingannya di Federasi Rusia.

BACA :  Siswa SLBN 2 Buleleng Unjuk Kebolehan di Bulan Bahasa Bali

“Akses ke layanan iFollow EFL dan layanan streaming klub lainnya juga telah ditarik di wilayah tersebut.”

Pemerintah Inggris telah mendukung keputusan Liga Premier, dengan menteri olahraga Nigel Huddleston mengatakan olahraga harus memainkan perannya dalam menanggapi tindakan “biadab” Putin.

Dia berkata: “Ini benar-benar hal yang benar untuk dilakukan dan kami sepenuhnya mendukung keputusan Liga Premier untuk menghentikan siaran pertandingan di Rusia sebagai tanggapan atas invasi biadab dan tidak masuk akal Putin ke Ukraina.

“Rusia tidak bisa dibiarkan melegitimasi perang ilegalnya melalui olahraga dan budaya.”

Semifinal play-off Piala Dunia Skotlandia melawan Ukraina, yang dijadwalkan pada 24 Maret di Glasgow, dilaporkan telah ditunda menyusul permintaan dari Ukraina.

RELATED ARTICLES

ADS

spot_img

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -

Most Popular