Selasa, Juli 16, 2024
BerandaBerita DuniaSedikitnya 8 Orang Tewas Diluar Stadion Saat Laga Tuan Rumah Kamerun di...

Sedikitnya 8 Orang Tewas Diluar Stadion Saat Laga Tuan Rumah Kamerun di Piala Afrika Bertanding

KAMERUN, AFRIKA- Sedikitnya delapan orang tewas dan 38 luka-luka dalam kecelakaan di luar stadion yang menjadi tuan rumah pertandingan sepak bola Piala Afrika di Kamerun, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan resmi, Selasa.

Kehebohan itu terjadi saat banyak orang berjuang untuk mendapatkan akses ke Stadion Olembe di ibu kota Kamerun, Yaounde, untuk menyaksikan timnas tuan rumah bertanding melawan Kepulauan Komoro dalam pertandingan babak 16 besar di turnamen sepak bola papan atas Piala Afrika.

Saksi di stadion mengatakan anak-anak termasuk di antara mereka yang terjebak dalam antrian itu. Saksi mata mengatakan itu terjadi ketika penjaga stadion menutup gerbang dan berhenti mengizinkan orang masuk.

Pada pukul 12:15 waktu setempat pada hari Senin, semua orang yang terluka di stadion telah dilarikan ke rumah sakit, kata para pejabat.

“Beberapa yang terluka dalam kondisi putus asa,” kata Olinga Prudence, seorang perawat di rumah sakit Messassi terdekat. “Kami harus mengevakuasi mereka ke rumah sakit khusus.”

Para pejabat mengatakan sekitar 50.000 orang telah mencoba untuk menghadiri pertandingan tersebut. Stadion ini memiliki kapasitas 60.000, tetapi tidak dimaksudkan untuk lebih dari 80% penuh untuk pertandingan karena pembatasan jumlah penonton di tengah pandemi virus corona.

BACA :  Hadiri Acara Pisah Kenal Kapolres, Bupati Sanjaya Sebut Keamanan di Tabanan Tercipta dengan Baik

“Ada semacam penyerbuan yang kami saksikan di mana-mana di mana ada gerakan massa besar semacam ini,” kata juru bicara panitia penyelenggara AFCON Abel Mbengue kepada L’Equipe. “Kami sedang menunggu informasi yang dapat dipercaya tentang para korban.”

Konfederasi Sepak Bola Afrika, yang menyelenggarakan Piala Afrika, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka mengetahui insiden tersebut.

“CAF saat ini sedang menyelidiki situasi dan mencoba untuk mendapatkan rincian lebih lanjut tentang apa yang terjadi,” katanya. “Kami terus berkomunikasi dengan pemerintah Kamerun dan Komite Penyelenggara Lokal.”

Salah satu pejabat tinggi federasi, sekretaris jenderal Veron Mosengo-Omba, pergi mengunjungi penggemar yang terluka di rumah sakit, kata pernyataan itu. Pada konferensi pers pada hari Selasa, Presiden CAF Patrice Motsepe menegaskan bahwa tidak ada pertandingan yang akan ditunda setelah tragedi itu. Namun, dia memastikan pertandingan selanjutnya yang dijadwalkan berlangsung di Stadion Olembe — perempat final ketiga pada Minggu, 30 Januari — dipindah ke Stadion Ahmadu Ahidjo.

Sebuah pernyataan dari FIFA berbunyi: “FIFA mengirimkan belasungkawa yang terdalam kepada keluarga dan teman-teman para korban yang kehilangan nyawa mereka setelah insiden tragis yang terjadi di Stadion Olembe selama pertandingan Piala Afrika antara Kamerun dan Komoro.

BACA :  Desa Sidakarya Terima Penghargaan dari BNN Kota Denpasar

“Pikiran dan doa komunitas sepak bola global bersama para korban, orang-orang yang terluka dalam insiden ini, dan semua staf CAF dan Asosiasi Sepak Bola Kamerun (FECAFOOT) pada saat yang sulit ini.”

Kamerun menjadi tuan rumah Piala Afrika untuk pertama kalinya dalam 50 tahun. Itu dimaksudkan untuk menjadi tuan rumah turnamen pada 2019, tetapi acara itu dibatalkan tahun itu dan diberikan kepada Mesir karena kekhawatiran serius dengan persiapan Kamerun, terutama kesiapan stadionnya. Stadion Olembe menjadi salah satu venue yang menjadi sorotan.

Menyusul rendahnya jumlah pemilih pada pertandingan putaran pertama di stadion baru yang dibangun untuk turnamen utama benua itu, pihak berwenang Kamerun telah membuka gerbang stadion, mengatur transportasi massal, dan membagikan tiket gratis untuk memikat penggemar.

Insiden Senin adalah pukulan serius kedua ke negara itu dalam waktu sehari, setelah setidaknya 17 orang tewas akibat kebakaran yang dipicu oleh serangkaian ledakan di sebuah klub malam di Yaounde pada hari Minggu.

Menyusul insiden itu, Presiden Kamerun Paul Biya mendesak negara itu untuk waspada saat menjadi tuan rumah acara olahraga nasional terbesarnya dalam setengah abad.

BACA :  Siapakah Thomas Matthew Crooks, Pria yang Mencoba Membunuh Donald Trump

Kamerun memenangkan pertandingan 2-1 untuk mencapai perempat final.

sumber: Informasi dari Reuters dan reporter ESPN Ed Dove.

RELATED ARTICLES

ADS

- Advertisment -

Most Popular