Sepupu Temukan Kejanggalan Saat Mandikan Jenazah Kadek Sepi

Nyoman Sutini (tengah) orang tua mendiang Kadek Sepi
Nyoman Sutini (tengah) orang tua mendiang Kadek Sepi

KARANGASEM, balipuspanews.com – Makam I Kadek Sepi,13, putra kedua dari pasangan suami istri, I Nengah Kicen dan Nyoman Sutini yang tinggal diwilayah Banjar Dinas Babakan, Desa Purwakerti, Abang, Karangasem dibongkar untuk dilakukan autopsi hari ini, Selasa (5/10/2021).

Almarhum Kadek Sepi meninggal dunia pada Selasa (21/9/2021) lalu dan dimakamkan di kuburan Desa Adat Linggawana, Desa Kertamandala, Abang, Karangasem, pada Kamis, (23/9/2021).

Sebelum dilakukan autopsi, awalnya salah satu anggota keluarganya bernama Ketut Eka Putra yang merupakan sepupu dari Kadek Sepi melapor ke Polres Karangasem karena merasa ada kejanggalan atas kematian Kadek Sepi.

BACA: Pastikan Penyebab Kematian, Makam Anak 13 Tahun Dibongkar Untuk di Autopsi

Baca Juga :  Surpres Calon Panglima TNI, Puan: KSAL Laksamana Yudo Margono Pengganti Jenderal Andika Perkasa

“Saat itu, saya memandikan jenazah Kadek Sepi melihat sejumlah lebam ditubuh Kadek Sepi seperti pada bagian leher dan areal kuping sebelah kanan, selain itu bagian leher juga goyang-goyang atau lemas saat dimandikan padahal sudah dua hari meninggal dunia,” ujar Eka Putra didampingi pendamping hukumnya Ni Nyoman Suparni dari KPPA Bali.

Dilanjutkan Suparni, pihaknya kemudian mendampingi Eka Putra untuk melapor ke Polres Karangasem, pada Selasa (28/9/2021) bahwa ada yang tidak wajar terhadap kematian sepupunya I Kadek Sepi. Pihaknya melapor dengan tujuan agar mengarah untuk dilakukan autopsi sehingga bisa diketahui secara pasti penyebab meninggalnya I Kadek Sepi.

“Kita tidak melaporkan siapa-siapa, tujuan kami biar bisa mengarah ke autopsi, dengan itu kita bisa memastikan dan mendapat kejelasan penyebab meninggalnya Kadek Sepi,” kata Suparni.

Baca Juga :  APBD Semesta Berencana 2023 Kabupaten Karangasem Ketok Palu

Sementara itu, menurut penuturan Nengah Kicen selaku ayah dari Kadek Sepi, bahwa sebelum putranya meninggal, Kadek Sepi sedang bermain dengan adiknya diteras rumah. Saat itu dalam posisi berdiri, tiba-tiba Kadek Sepi ambruk kebelakang dan jatuh dilantai teras.

“Setelah jatuh, anak saya langsung kejang, sempat muntah dan mencret juga. Sekitar jam lima sore saya lalu pergi mencari dukun, tetapi setelah saya kembali, sampai di rumah, anak saya sudah tidak bisa ditanya lagi dan meninggal dunia sekitar pukul 7 malam,” ungkap Kicen ditemani istri dan bantuan hukumnya Wayan Lanus Artawah, SH dari lembaga bantuan hukum Cakra Eka Sudarsana saat menyaksikan proses pembongkaran kuburan anaknya.

Baca Juga :  Tim Yustisi Tertibkan Iklan Produk Tembakau di Karangasem

Lanjut Kecen, sebelum kejadian, anaknya tidak ada keluhan apapun, hanya saja memang Kadek Sepi memiliki riwayat penyakit sesak. Sebelumnya Kadek Sepi juga pernah tiba-tiba jatuh pingsan, namun saat itu bisa sadar kembali dengan sendirinya.

“Saya tidak pernah memukul anak, apalagi memukul, mendorong saja saya tidak pernah saat kejadian, karena saat itu anak saya sedang bermain dengan adiknya,” kata Kicen.

Penulis : Gede Suartawan

Editor : Oka Suryawan