Sister Andre, Wanita Tertua Di Dunia, Meninggal: Berapa Usianya?

Suster Andre berpose di panti jompo Sainte Catherine Laboure di Toulon LAPRESSE
Suster Andre berpose di panti jompo Sainte Catherine Laboure di Toulon LAPRESSE

Berita Dunia, Seorang biarawati Prancis yang diyakini sebagai orang tertua di dunia telah meninggal beberapa minggu sebelum ulang tahunnya yang ke-119, kata juru bicara panti jompo di Prancis selatan, Rabu.

Lucile Randon, yang dikenal sebagai Sister Andre, lahir di kota Ales, Prancis selatan, pada 11 Februari 1904. Dia juga salah satu penyintas COVID-19 tertua di dunia.

Juru bicara David Tavella mengatakan dia meninggal pada pukul 2 pagi pada hari Selasa di panti jompo Sainte-Catherine-Laboure di kota Toulon.

Grup Riset Gerontologi, yang memvalidasi rincian orang yang diperkirakan berusia 110 tahun atau lebih, mendaftarkannya sebagai orang tertua yang diketahui di dunia setelah kematian Kane Tanaka Jepang, berusia 119 tahun, tahun lalu.

Suster Andre dinyatakan positif mengidap virus corona pada Januari 2021, tak lama sebelum ulang tahunnya yang ke-117, tetapi gejalanya sangat sedikit sehingga dia bahkan tidak menyadari bahwa dia terinfeksi. Kelangsungan hidupnya menjadi berita utama baik di Prancis maupun sekitarnya.

Pada April tahun lalu, ditanya tentang umur panjangnya yang luar biasa melalui dua perang dunia, dia mengatakan kepada media Prancis bahwa “bekerja … membuat Anda hidup. Saya bekerja sampai saya berusia 108 tahun.”

Dia dikenal menikmati segelas anggur dan cokelat setiap hari.

Orang tertua yang diketahui masih hidup di dunia yang terdaftar oleh Gerontology Research Group sekarang adalah Maria Branyas Morera kelahiran Amerika, yang tinggal di Spanyol, dan berusia 115 tahun.