Rabu, Februari 28, 2024
BerandaNasionalJakartaSoal Debat Khusus Cawapres Dihilangkan, TPN Ganjar-Mahfud Ikuti Aturan yang Disepakati

Soal Debat Khusus Cawapres Dihilangkan, TPN Ganjar-Mahfud Ikuti Aturan yang Disepakati

JAKARTA, balipuspanews.com – Dewan Penasihat TPN Ganjar-Mahfud Puan Maharani menanggapi soal perubahan format debat pasangan calon pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 di mana debat khusus cawapres akan ‘dihilangkan’. Ketua DPR RI itu mengingatkan semua pihak untuk mengikuti aturan sesuai yang telah disepakati.

“Kita ikuti saja aturan yang sudah disepakati. Itu saja yang dilakukan,” kata Puan menanggapi pertanyaan wartawan dalam rilis yang diterima usai berdialog dengan komunitas seniman di Kebun Raya Indrokilo, Boyolali, Jawa Tengah, Minggu (3/12/2023).

Untuk diketahui, KPU memutuskan ‘menghilangkan’ debat khusus cawapres sehingga nantinya capres dan cawapres akan selalu bersama dalam setiap sesi debat. Hal tersebut berbeda dengan Pilpres sebelumnya karena biasanya debat khusus cawapres dibuat terpisah.

Berdasarkan Pasal 277 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum, debat pasangan calon (paslon) dilaksanakan 5 kali oleh KPU dan disiarkan di media elektronik melalui lembaga penyiaran publik. Materi debat paslon adalah visi nasional sebagaimana dimaksud dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

BACA :  Sosialisasikan Program JKN, Kepala BPJS Kesehatan Denpasar Sebut Peran Media Sangat Dibutuhkan

Sementara itu dalam Peraturan KPU (PKPU) Nomor 15 Tahun 2023 tentang Kampanye Pemilihan Umum, debat paslon dalam Pilpres diatur sebanyak 5 kali. Namun ada aturan lebih spesifik lagi di mana debat capres dilakukan 3 kali, dan debat khusus capres dilakukan 2 kali.

Meski begitu KPU memutuskan selama 5 kali debat paslon di Pilpres 2024, capres dan cawapres sama-sama naik panggung. Perbedaannya hanya terdapat pada proporsi bicara masing-masing capres dan cawapres, tergantung agenda debat hari itu, apakah debat capres atau debat cawapres.

Untuk itu, Puan mengatakan akan mencermati dulu aturan yang dibuat KPU. Ia juga meminta TPN Ganjar Pranowo-Mahfud Md melakukan pemetaan terkait aturan KPU yang berbeda dari pilpres-pilpres sebelumnya.

“Menurut kami debat ini penting bagi calon presiden dan wakil presiden,” jelas Puan.

Lebih lanjut, Ketua DPP PDI Perjuangan (PDIP) Puan Maharani itu menyatakan pihaknya akan mengajak tim paslon lainnya berdiskusi mengenai aturan debat capres-cawapres. Puan mengatakan hal tersebut agar ada kesamaan pandangan.

“Kita akan kembali mengatur, aturannya memang 5 kali debat capres. Apakah ini kemudian hanya capres saja atau cawapres juga. Kami akan berembuk dengan 3 pasang calon yang ada untuk menyamakan persepsi agar kedepannya lebih baik bagaimana,” papar mantan Menko PMK itu.

BACA :  Marak Upaya Gusur dan Geser Suara, Mahfuz Sidik: Bentuk Kecurangan Pemilu Legislatif

“Kemudian kita juga akan melihat visi misi capres dam cawapres yang ada,” sambung Puan.

Di sisi lain, cucu Bung Karno ini kembali memastikan PDIP akan terus berjuang mempertahankan suara di Jawa Tengah baik untuk Pileg dan Pilpres 2024. Meski Gibran Rakabuming Raka memutuskan bergabung dengan tim lawan, Puan meyakini PDIP tetap akan menang di Jateng.

“Kita akan berjuang mempertahankan suara di Jawa Tengah dan tentu saja InsyaAllah juga kami bisa menambah suara di Jawa Tengah juga,” tegas perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI tersebut.

Puan pun yakin, rakyat dapat menilai siapa pasangan calon yang paling tepat memimpin Indonesia. Ia enggan menanggapi lagi berpalingnya Gibran dari PDIP.

“Kan sudah saya jelaskan semua punya pilihan politiknya. Nanti biarkan rakyat yang memilih. Untuk dari mana, ke siapa, sudah tidak perlu dibicarakan lagi,” tegas Puan.

Penulis : Hardianto
Editor : Oka Suryawan

RELATED ARTICLES

ADS

spot_img

ADS

- Advertisment -
- Advertisment -

Most Popular